Biarkan Saya Memberitahu Anda Tentang Istri Saya

[ad_1]

Bahkan jika naluri saya mengatakan kepada saya ini mungkin hal yang bodoh untuk ditulis, saya percaya pimpinan Tuhan mengatakan sebaliknya. Saya tidak menulis ini untuk memberi kesan betapa besar pernikahan kami, meskipun menurut saya itu luar biasa, tetapi saya menulisnya karena saya ingin itu diketahui.

Harus ada lebih banyak orang seperti istriku.

Kenapa aku harus mengatakan hal seperti itu? Saya mengatakannya karena alasan murni bahwa dunia membutuhkan orang-orang yang lebih lembut dan baik yang cukup solid dalam diri mereka sendiri untuk mempercayai mereka yang harus dipercaya dalam hidup mereka dengan versi lengkap dari diri mereka sendiri. Dalam soliditas orang yang dipikul oleh istri saya dalam kepribadiannya, ada perpaduan kelembutan yang indah dengan kekuatan yang dimanifestasikan dalam kerentanan yang percaya diri dengan tenang. Tidak pernah ada tanda-tanda pemaksaan atau kekuatan dalam sifat istri saya. Dia dicirikan oleh kelembutan, kebaikan, kesabaran, dan rahmat.

Mengapa sifat kepribadian demikian penting?

Kami membutuhkan lebih banyak orang di dunia yang canggih dalam dasar mereka. Ketika kami menikah, istri saya sudah menjadi orang yang beralasan, dan jika saya jujur, itu membuat saya terperangah karena saya tidak siap untuk wanita yang aman seperti itu. Pada saat itu, saya masih terlalu tidak percaya diri. Tentu, ada musim-musim dalam pernikahan kami di mana rasa aman istri saya benar-benar teruji; saat-saat ketika dia menjadi sangat frustrasi. Tetapi sebagai fungsi saya semakin bertindak, istri saya lebih bebas untuk menjadi dirinya sendiri – diri yang tiba di pernikahan.

Dalam pernikahan, diri itu diuji,

dan diri hanya dapat dimenangkan kembali

ketika pasangan kita membiarkan kita menjadi diri kita sendiri.

Saya rasa itu butuh waktu bertahun-tahun untuk saya pahami. Betapa pentingnya bagi istri saya untuk merasa bebas sepenuhnya menjadi dirinya sendiri.

Tapi kembali ke istriku …

Istri saya begitu setia sehingga saya sering mencubit diri sendiri tentang betapa Tuhan telah menempatkan sifat-Nya ke dalam dirinya. Saya pikir banyak istri yang baik, belum lagi suami, tahan kesetiaan ini. Terkadang kita tidak memuji pasangan kita cukup untuk kesetiaan mereka. Istri saya sama setianya seperti orang fana lainnya.

Setiap kali saya memiliki fokus yang kuat untuk secara sadar mengidentifikasi dan menghapus idola dari kehidupan saya, saya umumnya bertanya kepada istri saya mengapa dia tidak memiliki banyak, jika ada. Dia cepat mengingatkan saya bahwa dia memiliki idola baik-baik saja. Tapi, bagi saya, mereka tampaknya sulit untuk diidentifikasi, bahkan dari sudut pandang saya sebagai pasangan nikahnya.

Kenyataan bahwa dia menekankan bahwa dia tidak sempurna

membuatnya tampak semakin sempurna.

Istri saya lebih sebagai seorang pemikir daripada seorang peraba, tetapi dia menjadi emosional pada saat-saat yang tepat, terutama ketika dia mengungkapkan hasratnya untuk hal-hal Kerajaan karena mereka terbukti melalui hubungan. Sementara saya lebih merasa lebih sok daripada seorang pemikir, saya merasa lebih sulit daripada tampaknya membuatnya menjadi emosional yang otentik untuk alasan yang benar pada saat yang tepat. Bagi saya, itu adalah fungsi dari koneksi cinta murni dengan dan komitmennya kepada Tuhan. Sementara saya sepertinya menginvestasikan lebih banyak waktu dalam hubungan saya dengan Tuhan, saya pikir dia memiliki pemahaman yang lebih baik tentang Tuhan dan penyerahan yang lebih baik.

Saya hanya perlu melihat istri saya

untuk belajar lebih banyak tentang Tuhan.

Fakta bahwa Tuhan telah menghubungkan saya dengan wanita ini sebagai pasangan hidup saya adalah kesaksian kesetiaanNya kepada saya. Seperti banyak pria yang saya duga, saya pasti menikah.

Istri saya masih menjadi misteri bagi saya. Saya menemukan diri saya menjadi lebih ingin tahu tentang dia dan apa yang membuat dia tertarik. Saya terpikat oleh kesucian hatinya, yang merupakan sesuatu yang selalu dapat saya pelajari darinya, ketika saya membandingkan hati saya (yang sedikit lebih bengkok) dengan miliknya untuk Tuhan.

Dia tidak memperlakukan saya seperti anak laki-laki,

karena dia tidak ingin menikah dengan seorang anak,

dan dia tidak akan menjadi ibuku.

Saya harus mengatakan bahwa untuk sebagian besar pernikahan kami – terutama setelah tiga tahun pertama, yang cukup rata-rata untuk kami berdua – istri saya telah memungkinkan saya untuk sepenuhnya menjadi diri saya sendiri. Saya masih kagum dengan hal-hal yang saya katakan dan lakukan yang tidak membuatnya kesal ketika saya pikir dia akan kecewa. Dia akan mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak memperlakukan saya seperti anak laki-laki, karena dia tidak ingin menikah dengan seorang anak, dan dia tidak akan menjadi ibu saya.

Mungkin saya melukis istri saya dengan nada yang sedikit terlalu dewasa sebelum waktunya dan sedikit terlalu sempurna. Mungkin inilah yang terjadi. Saya baru saja menemukan lebih bersyukur dan bersyukur saya untuk istri saya, semakin Tuhan telah menunjukkan saya melalui hidupnya.

Istri saya akan menjadi orang pertama yang mengatakan bahwa dia benar-benar cacat. Dan meskipun saya cenderung melihat semua orang sebagai 10 dari 10, saya juga diberikan untuk menilai orang secara tidak adil, di mana dia tidak pernah melakukannya. Dia sepertinya selalu memiliki perspektif Tuhan yang lebih adil, dan bertahun-tahun telah menasihati saya untuk mengakui kesombongan saya ketika dia menantang pemikiran saya. Saya telah diselamatkan berkali-kali oleh kebijaksanaannya.

Hal yang membuat frustrasi tentang artikel ini adalah saya merasa masih ada banyak hal yang bisa dikatakan. Tetapi saya juga bertujuan untuk keringkasan, jadi saya akan berhenti di situ.

[ad_2]

Suamiku Tidak Akan Intim Dengan Aku Sejak Dia Ditipu

[ad_1]

Banyak orang berasumsi bahwa jika pasangan memiliki masalah seksual setelah salah satu dari mereka telah menipu dan berselingkuh, itu karena pasangan yang setia tidak ingin menjadi intim dengan seseorang yang tidak setia. Terkadang, yang mengejutkan, justru sebaliknya. Skenario di mana pasangan yang berselingkuh enggan berhubungan seks lagi kurang umum, tetapi itu pasti terjadi.

Saya mendengar dari seorang istri yang berkata: "Suami saya berselingkuh tiga bulan yang lalu. Kami telah memutuskan untuk mencoba untuk membuat perkawinan kami bekerja. Saya ingin menjalin ikatan dan dekat dengan suami saya lagi tetapi dia menolak ini. Beberapa hari yang lalu, Saya memutuskan bahwa pada malam itu, kita harus intim lagi. Saya membeli beberapa pakaian baru, menyalakan beberapa lilin, dan melakukan gerakan pada suami saya setelah makan malam. Meskipun dia bersedia untuk mencium dan memeluk saya sedikit, dia tidak akan melangkah lebih jauh dari ini. Ketika saya bertanya kepadanya apa yang salah, dia mengatakan bahwa itu terlalu cepat untuk menjadi intim lagi. Mengapa dia harus memutuskan kapan terlalu cepat? Terus terang, ini membuat saya merasa ditolak. Ini membuat saya merasa seperti dia tidak terangsang oleh atau tertarik pada saya. Saya khawatir jika dia tidak tertarik pada saya, dia akan menipu lagi. Tetapi dia mengatakan bahwa saya terlalu banyak membaca ini dan dia hanya ingin kita mengambil waktu kita sehingga semuanya Saya mencoba untuk membuat beberapa gerakan padanya lagi tadi malam dan dia mengatakan hal yang sama sekali lagi dan saya merasa sangat ditolak terjadi dengannya? "

Meskipun saya jelas tidak bisa membaca pikiran suami ini, saya bisa berspekulasi. Saya berdialog dengan banyak suami tentang hal ini di blog saya dan saya dapat memberi tahu Anda apa yang banyak diungkapkan oleh para suami ini. Saya akan membagikannya di bawah ini serta menawarkan beberapa saran tentang bagaimana cara mengatasi hal ini.

Mengapa Dia Mungkin Ingin Menahan Diri Menjadi Intim Setelah Perselingkuhannya:

Karena harga diri kita menerima pukulan besar setelah perselingkuhan, banyak istri akan khawatir dan menganggap bahwa suami mereka tidak tertarik pada mereka atau tidak dapat melakukan karena dia tidak dihidupkan oleh mereka lagi. Ini tidak selalu benar.

Kadang-kadang, dia tidak merasa bahwa dia pantas menjadi intim dengan Anda. Di lain waktu, dia khawatir bahwa pengalaman itu akan menjadi canggung atau tidak akan berjalan dengan baik dan dia takut bahwa Anda akan menganggap bahwa perselingkuhan mengambil percikan dalam pernikahan Anda. Akhirnya, dia mungkin merasa cemas tentang penampilannya karena dia mungkin takut bahwa Anda akan bertanya-tanya bagaimana keadaannya dengan wanita yang lain.

Singkatnya, biasanya kedua belah pihak benar-benar ingin untuk pertama kalinya bahwa mereka intim lagi setelah urusan menjadi pengalaman yang baik. Jadi beberapa orang lebih suka menunggu untuk memastikan bahwa itu benar daripada terburu-buru dan menyesalinya.

Percaya atau tidak, saya setuju dengan sikap suami ini. Ini sangat umum untuk seks menjadi kurang sempurna ketika Anda terburu-buru. Dan ada begitu banyak hal yang harus dikerjakan setelah berselingkuh, bahwa Anda tidak perlu masalah seksual di atas hal lain.

Saya sering menganjurkan untuk menunggu jika ada keraguan sama sekali. Bahkan, saya pikir kadang-kadang itu adalah ide yang baik untuk menunggu sampai Anda tidak tahan lagi. Karena begitu Anda sampai ke tingkat ini, sudah jelas bahwa tidak ada yang berpura-pura dan bahwa waktunya sudah pasti benar.

Apa Cara Terbaik Untuk Menangani Situasi Ini? Bagaimana Seharusnya Istri Menanggapi?:

Meskipun saya percaya bahwa menunggu dapat bermanfaat, saya sepenuhnya mengerti mengapa sang istri menginginkan jenis penegasan ini. Ketika Anda telah ditipu, Anda ingin merasa diinginkan dan menarik. Anda ingin konfirmasi bahwa pasangan Anda masih menginginkan Anda meskipun semua yang telah Anda lalui.

Saya pikir ini dapat diselesaikan tanpa terburu-buru melakukan hubungan seks jika salah satu pasangan tidak yakin. Anda dapat meminta suami Anda untuk apa yang Anda butuhkan dan menemukan kompromi di mana setiap orang bahagia. Naskah yang disarankan mungkin sesuatu seperti: "Saya mengerti bahwa Anda ragu-ragu dan saya tidak akan mendorong Anda. Tapi saya perlu merasa diinginkan dan dicintai. Dapatkah Anda memeluk saya? Bisakah kita tetap fisik dengan satu sama lain tanpa intim? Bahkan memeluk atau menciumku, menggenggam tanganku, menggosok punggungku, atau mengelus pipiku mengatakan bahwa kau cukup menginginkanku untuk menunjukkan padamu kasih sayang fisik. Sangat penting bagiku untuk merasakan validasi fisik perasaanmu untukku "Jadi, sementara saya dapat menerima menahan keintiman seksual, saya tidak bisa menahan keintiman fisik. Saya ingin Anda menunjukkan pada saya bahwa Anda secara fisik menginginkan saya bahkan jika kami tidak berhubungan seks untuk saat ini."

Biasanya, suami Anda akan melihat bahwa Anda tidak banyak memintanya. Dan sejujurnya, terkadang ketika dia mematuhi semua sentuhan yang menegaskan itu, satu hal akan mengarah pada yang lain sampai Anda mencapai titik di mana Anda berdua yakin dan tidak bisa menunggu lagi. Karena itu benar-benar skenario terbaik karena tidak ada keraguan lagi dan tidak ada yang merasa seolah-olah mereka menyerah.

[ad_2]

Ketika Suami Anda Mengatakan, "Katakan Saja Apa yang Harus Saya Lakukan, Lalu Saya Akan Melakukannya"

[ad_1]

Pada awal pernikahan kami, saya dapat mengingat beberapa percakapan yang berlangsung seperti ini:

Saya: [exasperated] 'Darling, katakan saja padaku apa yang kau ingin aku lakukan, kapan dan bagaimana, dan aku akan melakukannya. Buat lebih sederhana. Saya ingin anda bahagia. Jika kamu senang aku akan bahagia. '

Istriku: [livid] "Tapi kamu kehilangan intinya."

Saya: "Aku bingung, frustrasi dan marah."

Istriku: Saya tidak dapat membantu Anda memahami bahwa ini lebih dari melakukan apa yang saya ingin Anda lakukan.

Untungnya, pada titik tertentu, saya menyelesaikan masalah dengan sikap 'Saya hanya ingin ditampilkan.' Seperti yang kita diskusikan baru-baru ini, istri saya dan saya menyimpulkan bahwa itu pasti merupakan realisasi dalam diri saya melalui konseling pernikahan. Saya tidak bisa cukup berterima kasih kepada Tuhan. Ini telah menjadi game-changer dalam pernikahan kami.

Setelah menasihati lusinan individu dan pasangan sekarang ada kecenderungan luas yang menunjukkan bahwa ketika perkawinan berada dalam kesulitan (dan semua perkawinan mengalami kesulitan) proporsi yang tinggi dari waktu itu, pria hanya ingin tahu apa yang perlu mereka lakukan, dan bagaimana dan kapan untuk melakukannya. Agar interaksi pernikahan direduksi menjadi semacam rumus.

Frustrasi, kami menggunakan cara paling sederhana dan langsung untuk memperbaiki masalah. Kami bahkan siap untuk menyerahkan diri untuk melakukan apa yang kami lebih suka tidak lakukan untuk menjaga istri kami bahagia. Dan berkali-kali, kita bingung mengapa ini membuat frustrasi istri kita. Apakah mereka tidak melihat pengorbanan kita? Ya, mereka melihat pengorbanan dan mereka melihat menembusnya.

Sementara di permukaan kedengarannya mulia untuk dipersiapkan untuk melakukan apa pun yang perlu kita lakukan, saya yakin sebagian besar wanita (dan beberapa pria) yang membaca ini akan mendeteksi cacat dalam pendekatan ini.

Gagal untuk motif. Ketika seseorang berkata, 'katakan saja apa yang harus dilakukan' mereka pada dasarnya mengatakan, 'Saya sedang memeriksa; Anda telah kehilangan saya. " Kami mungkin berpikir bahwa ini adalah apa yang ingin didengar oleh istri kami, tetapi itu persis apa yang tidak ingin mereka dengar, karena ini menyoroti bahwa cinta kami berkurang untuk memeriksa kotak-kotak dalam daftar.

Namun:

Yang perlu mereka lihat dari kami adalah keinginan untuk mengerti.

Jika kita ingin memahami, cepat atau lambat sen akan turun.

Ketika akhirnya kita mengerti, hati kita mulai berubah.

Ketika dua hati terlibat dalam pernikahan, mulailah mencari yang pertama untuk memahami yang lain daripada dipahami sendiri.

Kebanyakan dari semua pernikahan adalah tentang dua orang dewasa yang berperilaku sebagai orang dewasa. Setiap kali seorang partner berkata, 'Katakan saja apa yang harus saya lakukan dan saya akan melakukannya,' kami dapat mengatakan sesuatu yang serba salah dalam komitmen mereka untuk keintiman dalam pernikahan. Sebagai mitra pernikahan, kami ingin pasangan kami ingin melakukan ini atau itu, dan tentu saja menjadi kreatif dalam bagaimana mereka mencintai kami.

Tak satu pun dari kita menginginkan cinta murah yang dilakukan hanya karena kita membutuhkannya.

Kami ingin itu datang dari hati pasangan kami – karena mereka ingin melakukannya, bukan karena tekanan yang kami berikan pada mereka untuk melakukan apa yang kami inginkan, karena kami tahu bahwa itu bukan cinta. Dan tidak ada pasangan yang harus puas dengan cinta murah yang sebenarnya bukan cinta sama sekali. Itu cinta palsu.

Ini adalah perilaku yang terlihat seperti cinta tetapi tidak terasa seperti cinta.

[ad_2]

Suami Saya Tidak Bisa Memilih Antara Saya Dan Wanita Lain Dia Memiliki Sebuah Perselingkuhan Dengan – Apa Yang Harus Saya Lakukan?

[ad_1]

Terkadang saya mendengar dari para istri yang terjebak dalam cinta segitiga antara suami mereka dan orang lain. Seringkali, mereka tidak pernah menduga bahwa mereka akan menemukan diri mereka dalam posisi ini. Tetapi ketika pilihannya adalah untuk membiarkan suami Anda pergi menjauh dari Anda setelah semua waktu dan usaha yang Anda lakukan dalam pernikahan Anda, garis-garis yang telah Anda tarik sebelumnya kadang-kadang tidak begitu jelas sekarang.

Saya baru-baru ini mendengar dari seorang istri yang mengatakan "tahun lalu, suami saya mengembangkan hubungan dengan asistennya. Dia telah mengenal wanita ini selama bertahun-tahun dan, jika saya jujur, saya selalu menyukainya. Tahun lalu, salah satu anaknya menjadi sakit dan suami saya pergi keluar dari jalan untuk mendukungnya dalam segala cara yang dia bisa. Ini adalah hal yang benar untuk dilakukan tetapi sayangnya sebagai hasilnya, hubungan mereka berubah romantis dan perselingkuhan dimulai. Saya mengetahui tentang hubungan mereka bulan lalu Suami saya bersikeras bahwa dia mencintai saya dan tidak ingin bercerai, jadi saya mengatakan kepadanya bahwa dia harus memecat wanita yang lain dan memutus semua kontak dengannya, Dia tidak ragu untuk mengatakan kepada saya bahwa dia tidak bisa melakukan itu. Tidak hanya dia tidak akan pernah mengecewakannya ketika putranya sakit, dan dia mengakui bahwa dia telah mencintainya seperti keluarga dan dia sangat bergantung padanya. Saya mengatakan kepadanya jika itu yang dia rasakan maka dia harus membiarkan saya pergi Tapi dia tidak akan selalu mengirim bunga dan membelikanku hadiah dan memohon padaku untuk pergi makan malam bersama dia. Dia tidak menyembunyikan hubungan kita dengan wanita lain. Ini menjadi cukup berantakan. Saya tidak ingin kehilangan suami saya. Tapi aku tidak bisa berpartisipasi dalam cinta segitiga ini selamanya. Apa yang seharusnya dilakukan seorang istri ketika suaminya tidak dapat memilih antara dia dan wanita yang lain? Haruskah Anda memberinya ultimatum? Haruskah Anda mencoba untuk menghancurkannya? Apa tindakan terbaiknya? Saya menyesal bahwa hidupnya sangat sulit dan putranya sakit, tetapi saya belum siap untuk menyerahkan suami saya. "

Ini adalah situasi yang sangat sulit. Satu hal jika kamu membenci wanita lain atau dia jahat. Karena itu, mudah untuk menyingkirkannya dari hidup Anda dan tidak pernah melihat ke belakang. Tetapi ketika Anda mengenalnya secara pribadi, menyukainya, dan tahu dia menghadapi tantangan pribadi yang sulit, maka semua hal ini membuat situasi yang sulit menjadi lebih buruk.

Meski begitu, saya memiliki pendapat yang pasti tentang bagaimana saya merasa lebih baik untuk melanjutkan dalam situasi ini. Pendapat ini didasarkan pada pengalaman saya sendiri dan pengalaman banyak orang yang berkomentar di blog saya.

Sungguh Terbaik Jika Suami Anda Membuat Keputusannya Sendiri Ketika Dia Memilih Antara Anda berdua: Saya harus memberi tahu Anda bahwa saya berdialog dengan banyak wanita yang telah memberi suami mereka ultimatum dan kemudian merayakannya ketika suami mereka dengan kasar memilih mereka atas wanita yang lain. Tapi apa yang sering Anda tidak pikirkan adalah apa yang terjadi setelah dia pulang dan Anda berdua mencoba untuk mengambil pernikahan di mana Anda tinggalkan. Karena terkadang hal-hal tidak semudah itu. Meskipun sang suami mungkin telah memilih istri, ia kadang-kadang masih dapat memiliki perasaan terhadap wanita yang lain. Dan hasilnya adalah dia bermuram durja dan merindukannya. Tak perlu dikatakan, ini bisa membuat kepulangannya dan pernikahannya kurang bahagia karena dia akan selalu tahu di suatu tempat di belakang pikirannya bahwa dia membuat keputusan yang dipaksakan. Akibatnya, ia mungkin bukan peserta penuh dalam pernikahan.

Itulah mengapa lebih baik membiarkannya mengambil keputusan sendiri. Saya tahu bahwa saya banyak bertanya. Saya tahu bahwa ini adalah pemikiran yang sangat menakutkan. Karena Anda khawatir jika Anda memberi suami Anda sedikit ruang, wanita yang lain akan mendorongnya ke arahnya dan, akhirnya, Anda akan kehilangan dia. Tapi jujur ​​saja, jika dia membuat kesalahan dengan mendorongnya, maka dia mungkin berada di ujung penerimaan skenario yang baru saja saya jelaskan, yang tidak akan menjadi hal terburuk bagi Anda atau pernikahan Anda.

Naskah yang Disarankan untuk Ketika Suami Anda Tidak Memutuskan Antara Anda Dan Wanita Lain: Karena saya sudah menyarankan agar Anda mengizinkan suaminya untuk membuat keputusan sendiri tanpa Anda menawarkan ultimatum atau ancaman, sekarang saya akan menyarankan sebuah percakapan yang mungkin Anda ingin membuat garis di pasir. Saya pikir itu sangat tidak sehat bagi Anda untuk berpartisipasi dalam cinta segitiga. Ini merendahkan dan itu tertawa di hadapan sumpah pernikahan Anda. Jadi percakapan yang disarankan mungkin seperti: "jelas bahwa Anda mengalami kesulitan memilih antara saya dan dia. Dan saya tidak akan menambah beban Anda dengan memberi Anda ultimatum atau melempar bugar. Saya kecewa bahwa kita berada dalam situasi ini. Dan saya tidak dapat menghargai diri sendiri dan terus hidup seperti ini, tetapi saya tahu bahwa Anda membutuhkan waktu. Jadi saya akan meluangkan waktu untuk diri sendiri saat Anda memutuskan yang ingin Anda lakukan. Anda sampai pada suatu keputusan, beri tahu saya. Tetapi saya tidak dapat berpartisipasi dalam hubungan kami ketika ada orang lain di dalamnya. Saya ingin menyelamatkan pernikahan kami. Tapi kami tidak bisa melakukan itu ketika dia masih ada. Jadi kapan dan jika Anda memutuskan bahwa pernikahan kami adalah prioritas Anda, Anda tahu di mana menemukan saya. "

Banyak istri mengatakan kepada saya bahwa strategi ini terasa berisiko. Saya tahu itu benar. Tetapi dengan strategi ini Anda mempertahankan harga diri Anda dan Anda membiarkannya melakukan kesalahan. Dia kemungkinan akan mendorongnya ke tempat Anda melangkah pergi dan ia akan terlihat lebih negatif jika dibandingkan. Either way, ini adalah satu-satunya cara yang benar untuk mengetahui bagaimana perasaannya sehingga sekali dia membuat keputusan, Anda akan tahu bahwa Anda tidak terlalu mempengaruhi itu dan Anda lebih mungkin untuk percaya bahwa itu akurat. Dan jika dia memilih Anda, Anda akan tahu bahwa ia melakukannya dengan sukarela dan bahwa ia benar-benar berkomitmen terhadap pernikahan Anda. Plus, karena Anda telah membuat diri Anda keluar dari persamaan, jika ia benar-benar menginginkan Anda, maka ia akan termotivasi untuk membuat keputusan cepat.

[ad_2]

Suami Saya Ingin Memisahkan Tetapi Mengatakan Dia Mencintai Saya

[ad_1]

Saya mendapat email kemarin dari seseorang yang menjelaskan bahwa selama beberapa bulan terakhir, suaminya menjadi jauh dan menutupnya. Ketika dia meminta penjelasan, sang suami pada awalnya meyakinkannya bahwa dia hanya berurusan dengan stres dan bahwa semuanya baik-baik saja, tetapi tidak ada yang berubah dan jaraknya terus bertambah.

Akhirnya, sang suami akhirnya mulai mengakui bahwa dia "tidak lagi merasakannya," dan "membutuhkan ruangnya," tetapi dia tetap ingin tetap bersama dan meluangkan waktu untuk bekerja pada dirinya sendiri. Tentu saja, sang istri setuju, menganggap ini lebih baik daripada membiarkan dia keluar dari pintu atau berpisah. Namun, meskipun dia mencoba berargumentasi dengannya, menunjukkan perhatian dan kasih sayang yang lebih besar kepadanya, dan dengan meyakinkan mungkin, situasi masih memburuk.

Akhirnya, suatu hari dia pulang dan berkata dia ingin berpisah, tetapi dia ingin dia tahu bahwa dia masih mencintainya. Tentu saja, dia benar-benar bingung dan bingung. Bukankah kedua hal ini saling bertentangan? Bagaimana dia bisa mencintainya dan tidak ingin bersamanya pada saat yang sama?

Pesan yang Membingungkan dan Bertentangan: Jelas, tidak ada jalan bagi saya untuk masuk ke dalam kepala suaminya, atau meraihnya, menggoyangkannya di pundak dan menuntut jawaban yang benar. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa pria meminta "istirahat" atau "pemisahan percobaan" ini karena berbagai alasan. Apa yang membuat ini benar-benar membingungkan adalah bahwa mereka akan sering mengirimkan sinyal campuran atau mengatakan hal-hal yang bertentangan. Mereka mungkin berkata, "Aku hanya tidak merasakannya lagi," atau "Aku hanya ingin istirahat sekarang," atau "Aku hanya tidak bahagia," atau masih belum "Ini aku, bukan kamu," sementara masih memegang dan meyakinkan Anda, dan mengaku cinta mereka dan kadang-kadang ingin menjadi intim seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Memahami Apa Suami Anda Benar-Benar Mengatakan Dan Bagaimana Dia Benar-Benar Ingin Anda Menanggapi: Satu hal yang perlu Anda ingat ketika Anda mengalami ini adalah bahwa Anda mungkin mengenal suami Anda lebih dari siapa pun di dunia ini (selain dirinya sendiri.)

Perhatikan isyarat nonverbalnya ketika dia mengkomunikasikan masalah ini. Perhatikan baik-baik apa yang dibiarkan tidak terucapkan. Mengawasi bibir, postur, mata, dan bagaimana dia memegangi lengannya. Apakah bibirnya mengerucut? Apakah tinjunya mengepal?

Semua hal ini akan menunjukkan kepada Anda jika dia marah, jika dia bingung, jika dia meragukan apa yang dikatakannya, atau apakah dia sedih atau sobek. Apakah kata-katanya diucapkan dengan keyakinan, kekuatan atau keraguan?

Sangat penting bagi Anda untuk memahami hal ini dengan baik, karena perasaannya yang sebenarnya sangat penting dalam cara Anda mendekatinya dan mencoba menyelesaikannya.

Anda harus dengan tenang bertanya kepada suami Anda apakah ia akan berbagi peristiwa atau perasaan yang mengarah pada keinginannya untuk berpisah. (Dia mungkin akan terus mengelak.) Anda dapat mengajukan beberapa pertanyaan tindak lanjut jika Anda suka tetapi jangan mendesaknya atau terus berjalan jika dia menolak. Biarkan suami Anda tahu bahwa Anda sangat siap jika dan kapan ia ingin membicarakannya dan berhenti di situ.

Dia mungkin menolak Anda atau bertindak negatif, tetapi setidaknya Anda telah membuka pintu untuk percakapan yang sehat dan dia akan mengingat ini nanti.

Semoga Anda bisa membaca petunjuknya, kata-kata tak terucapkan, dan bahasa tubuh untuk mengukur di mana kepala suami Anda sekarang. Ini penting karena sikap yang Anda ambil dan tanggapan yang harus Anda berikan akan sangat bergantung pada hal ini.

Misalnya, jika suami Anda menunjukkan pembangkangan, permusuhan, sikap dingin, atau agresi, maka Anda akan mendekati situasi dari tempat menenangkan emosi-emosi ini.

Metode ini akan berbeda jika suami Anda menunjukkan kesedihan, ketakutan, atau kecemasan yang parah. Dalam hal ini, Anda akan mendekatinya datang dari tempat penenteraman.

Apa yang Sebenarnya Suami Anda Sararkan Versus Apa yang Dikatakannya (Membaca Antara Sinyal Campuran): Sangat sulit untuk mempercayai kata-kata suami Anda dan menganggapnya serius ketika dia meminta jaraknya sambil memegang atau meyakinkan Anda atau mengirimi Anda berbagai sinyal.

Pada akhirnya, kebanyakan pria yang mengatakan mereka ingin istirahat atau perpisahan mencoba untuk mengatakan bahwa mereka kehilangan perasaan atau keintiman dan kedekatan dan mereka tidak tahu bagaimana (atau mereka saat ini tidak mau) mendapatkannya kembali.

Mereka merasa bahwa mereka perlu istirahat untuk mengevaluasi perasaan-perasaan ini. Sekarang Anda mungkin tidak percaya ini, tetapi kadang-kadang ini bekerja untuk keuntungan Anda.

Apa yang Harus Dilakukan Ketika Suami Anda Meminta Pemisahan Meskipun Dia Mengatakan Dia Masih Mencintaimu: Biasanya ada dua fase yang perlu dipertimbangkan di sini. Biasanya, Anda memiliki fase di mana suami pertama kali mulai menyebutkan pemisahan. Ini adalah fase di mana mereka paling tidak yakin tentang apa yang benar-benar mereka inginkan dan di sinilah Anda berada.

Jujur saja, Anda mungkin sudah tahu apa yang sebenarnya diinginkan oleh suami Anda. Kau sudah bertindak sedemikian rupa sehingga dia jatuh cinta padamu. (Begitu banyak sehingga dia menikah dengan Anda.) Anda tahu atribut yang paling dia sukai (mungkin perhatian, selera humor, kepribadian yang santai, dll.) Sekarang adalah kesempatan Anda untuk kembali menghadirkan atribut ini kepada suami Anda secara teratur. dasar tanpa terlalu jelas tentang hal itu.

Jadi tanpa menjadi keset atau menyerahkan kekuasaan Anda, mulailah untuk menunjukkan kepada suami Anda lebih banyak tentang apa yang menariknya kepada Anda di tempat pertama. (Penting – Anda harus memainkan ini dengan cara yang benar dan meyakinkan.)

Fase kedua adalah ketika suami benar-benar yakin dia menginginkan perpisahan dan telah membicarakannya untuk sementara waktu atau memiliki satu kaki di luar pintu. Ini mungkin terdengar berisiko, tapi tolong bantu saya. Hal terbaik yang harus dilakukan di sini adalah menatap matanya tepat dan mengatakan kepadanya bahwa dia benar. Katakan padanya bahwa Anda setuju bahwa hubungan membutuhkan kerja dan Anda benar-benar menantikan untuk bekerja pada diri Anda sendiri.

Lalu, keluar, lihat teman-teman dan lakukan hal-hal yang membuat Anda bahagia. Ini mungkin akan memuncak minat suami Anda dan ketika itu terjadi, Anda akan kemudian menampilkan karakteristik yang ia pertama kali jatuh cinta. Dan, memungkinkan dia waktu untuk berpikir akan sering memberinya waktu untuk merindukanmu dan menyadari betapa dia mungkin telah melompat pistol.

Banyak kali, setelah perpisahan singkat, sang suami menyadari bahwa rumput itu tidak benar-benar lebih hijau di sisi lain pagar dan pulang ke rumah, meminta maaf mengalir, dan siap untuk menyelesaikannya. Ketika dia melakukannya, temui dia dengan hati terbuka, tetapi keyakinan baru untuk terus bekerja pada diri Anda dan melakukan apa yang akan membuat Anda (dan pada gilirannya keduanya) bahagia.

[ad_2]

Bagaimana Saya Tahu Jika Suami Saya Tidak Mengasihi Saya Lagi?

[ad_1]

Baru-baru ini saya menerima email dari seorang istri yang sangat curiga bahwa suaminya tidak mencintainya lagi. Dia telah mencoba membicarakan hal ini dengannya berkali-kali. Tetapi pada hampir setiap kesempatan, dia menyangkal bahwa ada yang salah. Tentu, dia akan mengakui, mereka telah menikah untuk sementara waktu dan mereka tidak lagi saling berlama-lama seperti orang-orang yang baru saja menjadi kekasih. Tetapi ini tidak berarti bahwa mereka tidak saling mencintai lagi.

Istrinya tidak yakin. Tidak hanya suaminya yang tidak menunjukkan perhatiannya lagi, dia jarang mengatakan kepadanya bahwa dia mencintainya dan dia tampaknya membuat banyak alasan untuk menjauh darinya dan rumah mereka. Singkatnya, mereka tidak menghabiskan waktu bersama, suami mulai menghindarinya, dan sang istri sangat kesepian dalam pernikahannya sendiri.

Istri ingin tahu apakah dia hanya melihat masalah tidak ada atau apakah ada cara yang dia bisa tahu atau tahu jika suaminya tidak lagi mencintainya. Meskipun Anda tidak dapat menyaksikan perasaan suami Anda, melihat ke dalam hatinya, atau tahu persis apa yang dipikirkannya, ada beberapa tanda bahwa pernikahan telah kehilangan beberapa perasaan yang penuh kasih. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Suami Secara Umum Akan Menunjukkan Kasihnya Melalui Tindakan Lebih dari Kata-Kata: Laki-laki biasanya bukan komunikator terbuka seperti perempuan. Meskipun mungkin terasa sangat alami bagi kita untuk mengekspresikan perasaan romantis kita dalam kata-kata, pria memiliki waktu yang lebih sulit dengan ini. Jadi, sementara suami Anda mungkin tidak mengatakan "Aku mencintaimu" beberapa kali sehari, dia biasanya akan menunjukkan ini kepada Anda dengan tindakannya. Ini mungkin melalui gerakan kecil seperti sikat lengan, atau membuat Anda secangkir kopi di pagi hari, atau membuka pintu mobil Anda, atau bahkan memegang kontak mata dan memberi Anda senyuman yang hanya dimaksudkan untuk Anda.

Tentu, hampir semua istri yang saya kenal akan senang mendengar "Aku mencintaimu" secara lebih teratur, tetapi kadang-kadang, jika Anda dapat melihat gerakan dan tindakan yang dia sediakan, Anda dapat mulai melihat bahwa sebenarnya dia mengatakan bahwa dia masih mencintaimu relatif sering, hanya saja dia mengatakannya melalui cara dia bertindak daripada kata-kata yang dia katakan.

Ketika Anda Tidak Melihat Tindakan Itu Menunjukkan Bahwa Suami Anda Masih Mencintai Anda: Budaya Penghindaran: Namun, dengan hal-hal seperti ini, saya sering mendengar dari para istri yang akan menanggapi penjelasan di atas dengan sesuatu seperti "itu bagus. Saya mengerti bahwa ini mungkin terjadi dalam beberapa pernikahan. Tapi Anda tidak mengerti. Dia tidak tunjukkan cintanya melalui tindakannya juga. Dia cukup banyak hanya menghindariku. Tidak ada kontak mata atau pegangan tangan atau pintu yang terbuka. Tidak ada apa-apa. Itu seolah-olah kami teman sekamar atau kenalan, tapi tidak lebih. "

Ini benar-benar dapat dimengerti untuk khawatir dalam situasi ini. Karena bahkan ketika Anda sudah menikah untuk waktu yang lama, kebanyakan orang yang mencintai, peduli, dan menghormati pasangan mereka akan menunjukkan perilaku dan tindakan ini setidaknya beberapa waktu, karena melakukan hal itu hanyalah reaksi alami dan respons yang mengalir karena perasaan penuh cinta. Jika Anda tidak melihat hal-hal ini, hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah mengabaikannya, mencoba meyakinkan diri sendiri bahwa Anda sedang membayangkan sesuatu, atau menganggap penolakannya sebagai fakta karena Anda ingin memercayai mereka.

Bahkan jika Anda melihat sisi negatif dari semua hal, semua pernikahan dapat menggunakan peningkatan dalam kedekatan dan keintiman. Jika Anda melampaui batas dan Anda berdua lebih dekat sebagai hasilnya, apa salahnya? Tentu saja, kebanyakan suami akan menolak bahwa ada masalah karena mereka tidak mau berurusan dengan konsekuensi dari penerimaan ini. Mereka tahu benar bahwa Anda akan ingin membuat mereka berbicara tentang dan menangani perasaan mereka dan banyak pria ingin menghindari hal ini.

Terkadang, budaya pernikahan menjadi stagnan dan sekarang menjadi penghindaran. Tidak ada yang ingin mengatakan apa yang sudah jelas sehingga kedua orang hanya semacam mundur. Dalam situasi ini, biasanya tidak banyak perkelahian, konflik atau kemarahan, tetapi tidak ada banyak keintiman, kasih sayang, atau kedekatan.

Ketika saya memiliki orang-orang yang mengunjungi blog saya dan mengakui kepada saya bahwa mereka telah menjadi agak jauh dari dan suam-suam kuku kepada istri mereka, mereka akan sering menawarkan rincian lebih lanjut tentang bagaimana pernikahan telah berubah dan bergeser dari waktu ke waktu. Mereka biasanya cukup kecewa karena itu adalah persepsi mereka bahwa kedua pasangan saling menganggap satu sama lain begitu saja dan tidak lagi bersenang-senang. Banyak dari mereka mengatakan kepada saya bahwa istri mereka sepertinya tidak memiliki waktu untuk mereka lagi dan bahwa pernikahan telah menjadi sangat basi dan berulang. Tidak ada banyak menyenangkan hati dan perilaku lucu yang terjadi seperti dulu di awal.

Saya tidak mengatakan bahwa persepsi suami adalah benar. Saya menduga bahwa pandangan mereka dimaksudkan untuk menggambarkan mereka sebagai korban, tetapi mereka sepenuhnya percaya apa yang mereka katakan. Dan untuk tujuan kita, itulah yang terpenting. Biasanya sebagai akibat dari kekecewaan ini, seorang suami akan mulai mundur dan menahan kasih sayangnya. Dia mungkin tidak sadar akan hal ini, tetapi biasanya proses pemikirannya adalah salah satu kekecewaan. Dan, ini biasanya apa yang Anda lihat, bahkan ketika dia memberi tahu Anda bahwa Anda membayangkannya. Seringkali, jika Anda dapat mulai mengubah beberapa prioritas dan pola atau kebiasaan dalam pernikahan, Anda juga akan melihat gerakan, tindakan, dan perasaan yang berubah juga.

Lihat, biasanya bukan suamimu tidak mencintaimu lagi. Anda berdua mungkin percaya ini benar. Tetapi biasanya, dia (atau bahkan Anda berdua) telah mengubah prioritas dan alokasi waktu Anda. Jadi, biasanya pernikahan yang tidak membayar seperti dulu. Tetapi tak satu pun orang dalam pernikahan ini telah berubah. Oleh karena itu, kecil kemungkinannya perasaan inti telah berubah tentang orang lain. Namun, interaksi Anda akan mengubah orang lain itu dan ini biasanya menyebabkan jarak yang keliru karena "jatuh cinta."

Jadi apa yang bisa kamu lakukan tentang ini? Nah, karena suami Anda cenderung menentang, Anda sering harus mengambil inisiatif. Anda biasanya dapat mulai dengan mengubah penjatahan waktu dan prioritas Anda. Anda dapat menunjukkan kepadanya versi terbaik dari diri Anda dan mencoba menempatkan fokus Anda pada hal yang positif. Cobalah untuk menolak terus bertanya padanya tentang perasaannya. Sebaliknya, fokuslah untuk menunjukkan kepadanya cara yang Anda inginkan agar dia bertindak terhadap Anda dengan menunjukkan kepadanya jenis kasih sayang yang Anda, Anda sendiri inginkan.

Dia mungkin akan sangat terkejut dengan fokus Anda padanya, dan seringkali hasilnya dia akan secara bertahap mengikuti jejak Anda. Ini mungkin proses bertahap tetapi biasanya jika Anda bertahan di sana dan memberinya lebih banyak dari yang ia inginkan, Anda juga akan mendapatkan lebih banyak dari apa yang Anda inginkan.

[ad_2]

Dia Mengatakan Dia Tidak Menyukai Saya Seperti Suami yang Harus Mencintai Istri – Kiat dan Wawasan yang Mungkin Dapat Membantu

[ad_1]

Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang sangat kesal dia tidak tahu harus berbuat apa. Baru-baru ini ketika dia dan suaminya sedang berdebat, istri itu berseru: "Kamu bertindak seolah-olah kamu tidak mencintaiku lagi." Dan sang suami menjawab: "Itu karena saya tidak." Kemudian, ketika keadaan sedikit mendingin, istri memberi tahu dia berapa banyak komentar ini menyakitinya dan bertanya apakah itu benar. Akhirnya, sang suami mengaku: "Aku memang mencintaimu. Tapi tidak dengan cara seorang suami harus mencintai istrinya. Kamu orang yang luar biasa dan aku mencintai siapa kamu, tetapi aku tidak lagi mencintaimu."

Tak perlu dikatakan, sang istri benar-benar tercengang oleh hal ini. Dia tahu bahwa mereka berdua telah mengalami luka parah, tetapi ini tidak berarti bahwa dia masih belum mencintai suaminya dan dia berasumsi bahwa dia masih mencintainya. Dia mengatakan kepada saya, sebagian: "Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan sekarang. Apa yang harus saya ambil dari ini? Dan apa yang 'tidak mencintaiku seperti suami harus mencintai istrinya' bahkan berarti? Saya bangun pagi ini berpikir kami baik-baik saja. Tapi jelas kami tidak. Pernikahan kami dalam masalah besar dan saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan. "

Saya mengerti betapa cepat segalanya terasa bagi istri. Diberitahu bahwa Anda tidak dicintai atau dicintai dengan penuh semangat dapat menjadi pukulan yang menghancurkan. Tidak seorang pun ingin menerima pesan yang mengindikasikan bahwa pasangan Anda kurang memiliki perasaan untuk Anda. Tetapi saya benar-benar tidak merasa bahwa pertukaran ini harus berarti bahwa perkawinan istri telah berakhir atau bahkan bahwa itu dalam begitu banyak masalah sehingga tidak bisa menggali jalan keluarnya. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Apa yang Dia Maksud Ketika Dia Mengatakan Dia Tidak Menyukai Saya Seperti Seorang Suami "Haruskah?": Ini adalah pertanyaan yang sangat penting, tentu saja. Ini adalah salah satu dari pernyataan-pernyataan luas yang muncul dalam panasnya momen yang sangat membutuhkan klarifikasi. Dan kadang-kadang ketika orang di ujung penerima bertanya untuk mengetahui lebih banyak, orang yang mengatakan ini akan bersikeras bahwa mereka tidak bermaksud atau bahwa itu bukan masalah besar. Tentu saja, mereka tidak dapat mengambil kembali kata-kata ini dan Anda tidak dapat melupakannya.

Mengatakan kepada seseorang bahwa Anda tidak mencintai mereka seperti Anda seharusnya adalah seperti mengakui salah satu pernyataan yang tidak jelas dan membingungkan seperti, "Aku mencintaimu, tetapi aku tidak mencintaimu." Mereka telah memberi tahu Anda bahwa mereka mencintai Anda, yang baik. Tapi kemudian mereka berbalik dan meniadakan itu dengan mengatakan bahwa itu tidak cukup atau tidak sesuai dengan yang seharusnya, yang jelas buruk. Jadi, Anda pergi dengan perasaan seolah-olah keduanya membatalkan satu sama lain dan Anda tidak punya apa-apa.

Sulit untuk tidak mau menerima mereka dengan nilai nominal dan mengambil kata-kata mereka secara harfiah. Tapi, saya dapat memberi tahu Anda bahwa ada beberapa alasan mengapa Anda mungkin ingin berhenti dari ini. Pertama, kata-kata yang diucapkan di saat panas tidak selalu sepenuhnya akurat. Sering kali, orang berpikir bahwa inilah tepatnya alasannya benar. Mereka berpikir bahwa orang itu menjadi begitu marah sehingga mereka membuang angin, mengabaikan basa-basi, dan hanya mengatakan apa yang sebenarnya. Seringkali, apa yang benar adalah bahwa mereka frustrasi dan ingin mendapatkan perhatian Anda atau mendapatkan jawaban dari Anda.

Plus, ketika orang merasa frustrasi, mereka cenderung memproyeksikan apa yang salah di tempat lain ke pernikahan mereka dan ke pasangan mereka karena kedua hal ini adalah target yang cukup nyaman. Jadi kadang-kadang, Anda terpengaruh karena beberapa masalah lain yang ia perjuangkan meskipun Anda berdua tidak menyadarinya.

Jadi apakah salah satu dari hal-hal ini berarti bahwa suami itu tidak jujur ​​atau hanya mencambuk? Sulit untuk mengatakannya. Ini adalah taruhan yang cukup aman yang mungkin dia maksudkan bahwa pernikahan itu tidak semulus dulu dan bahwa perasaannya tidak seserius sebelumnya (setidaknya untuk saat ini.) Kadang-kadang, ketika orang mengatakan bahwa mereka tidak "Aku mencintaimu dengan" cara yang benar, "apa yang sebenarnya mereka maksudkan adalah bahwa mereka berpikir bahwa bagaimanapun pernikahan (dan bayaran dari itu) telah keluar jalur.

Apakah mereka dapat mengungkapkannya secara verbal atau tidak, mereka mungkin memperhatikan bahwa Anda berdua tidak terhubung dengan cara yang Anda gunakan atau bahwa pernikahan itu tidak memberikan tempat yang aman atau intensitas yang dilakukan sebelumnya. Jadi, apa yang mereka maksud sebenarnya adalah bahwa mereka tidak berpikir bahwa Anda memiliki pernikahan yang sama yang mereka bayangkan antara mereka dan istri mereka. Mereka telah memberi tahu Anda dengan sangat jelas bahwa beberapa perasaan masih ada. Tapi apa yang sebenarnya mereka katakan adalah bahwa intensitas dan koneksi yang dalam tidak lagi ada. Dan ini benar-benar bisa diperbaiki.

Menggunakan Ini Sebagai Panggilan Untuk Bertindak Daripada Peringatan Untuk Menyerah Atau Sebagai Inspirasi Untuk Mematikan: Saya merasa ngeri ketika mendengar suami menggunakan frasa seperti ini. Karena meskipun mereka mungkin tidak menyadarinya, kata-kata seperti ini bisa menjadi penentu pernikahan. Kadang-kadang, istri mendengar sesuatu seperti ini dan bukannya melihat reaksi dan perubahan yang ia harapkan, ia malah memberikan kontribusi kepada istrinya hanya menjauhkan dirinya dari dia sebagai sarana pelestarian diri. Jadi sebagai hasilnya, keadaan menjadi lebih buruk daripada lebih baik.

Saya benar-benar ingin agar istri ini menggunakan ini sebagai panggilan bangun daripada sebagai sesuatu yang akan membuatnya mati. Meskipun menyakitkan, setidaknya sekarang dia memiliki informasi yang dia butuhkan untuk akhirnya mengambil tindakan. Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak wanita yang hanya mendengar penerimaan semacam ini SETELAH mereka sudah dilayani dengan surat cerai. Saat itu, sudah terlambat.

Setidaknya sekarang dia meyakinkannya bahwa dia mencintainya. Masih ada waktu untuk mengatasi kurangnya keintiman dan jarak sebelum hal-hal yang terlalu jauh hilang. Saya tahu bahwa kecenderungan istri adalah mengambil ini secara pribadi. Tapi saya yakin ini akan menjadi kesalahan. Tidak setiap orang mendapat peringatan yang jelas seperti ini. Dan itu juga jelas bahwa dia mencintai suaminya dan ingin menyelamatkan pernikahannya. Jadi dia perlu mengambil keuntungan dari hal ini dan mengambil tindakan segera sebelum hal-hal memburuk bahkan lebih.

[ad_2]

Suami Saya Menglaim Dia Mengasihi Saya Tetapi Mengatakan Dia Tidak Ingin Menikah Lagi – Tips untuk Membantu Para Istri

[ad_1]

Saya sering mendengar dari para istri yang cukup bingung dengan kontradiksi yang terjadi di dalam rumah mereka sendiri. Biasanya, mereka diyakinkan oleh suami mereka bahwa mereka masih dicintai, namun sang suami telah menjatuhkan bom bahwa dia tidak lagi ingin menikah. Para istri sering bertanya-tanya bagaimana hal ini masuk akal. Kebanyakan istri tidak dapat membayangkan ingin mengakhiri pernikahan dengan seseorang yang Anda cintai. Dan, jika cinta ada di sana, mengapa Anda berdua tidak bisa bekerja sama untuk mengubah perasaannya tentang mengakhirinya?

Ini jelas pertanyaan yang harus dijawab dengan memuaskan oleh suami Anda. Tapi, menurut pengalaman saya, ada cara yang benar dan cara yang salah untuk menangani berita yang sangat buruk ini. Banyak dari kita yang mengijinkan kejutan dan rasa sakit untuk berkontribusi pada kita menanggapi dengan reaksi jerk pedas yang hanya memperburuk keadaan dan hanya memperkuat persepsi negatif yang kemungkinan besar sangat berkontribusi pada keinginan suami untuk keluar.

Jadi, dalam artikel berikut, saya akan mencoba memberikan beberapa wawasan tentang apa yang mungkin dipikirkan dan dialami oleh suami Anda dan bagaimana Anda dapat menggunakan pengetahuan ini untuk mengatasi hal-hal yang harus diselesaikan dengan cara yang lebih positif, dan lebih sukses. .

Tidak Membiarkan Yang Tidak Dikenal Untuk Menjaga Anda Dari Mengatasi Hal-Hal Itu Yang Perlu Ditangani: Ini sangat umum dalam situasi ini untuk membuat fokus Anda mencoba mengubah apa yang merupakan persamaan yang tidak masuk akal. Banyak istri akan menjadikannya sebagai tujuan utama mereka untuk "mencapai dasar" mengapa dia melakukan hal ini. Atau, mereka akan mencoba berdebat bahwa tidak masuk akal untuk tetap mencintai istri Anda tetapi ingin meninggalkannya. Sangat menggoda untuk bertanya apakah dia berbohong tentang mencintaimu atau apakah dia berbohong tentang situasinya. Apakah ada orang lain? Adakah hal lain yang terjadi atau pertimbangan lain yang tidak ia bagikan?

Anda mungkin tidak pernah mendapatkan informasi yang benar sebagai jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini, terutama pada awalnya. Dia mungkin tidak mampu memberi Anda jawaban. (Banyak pria memberi tahu saya alasan yang sangat kabur (seperti ketidakbahagiaan umum mereka) sebagai alasan mengapa mereka ingin keluar, daripada satu penyebab tertentu.) Atau, dia mungkin menahan sesuatu. Anda mungkin tidak dapat mengubah ini karena Anda bergantung padanya untuk memberi Anda pandangan sekilas tentang apa yang benar-benar ada dalam pikirannya dan di dalam hatinya. Anda sering tidak dapat mengubah atau mengendalikan ini tidak peduli berapa banyak yang Anda inginkan.

Jadi, Anda lebih baik mengambil kendali di mana Anda bisa – di dalam diri Anda dan di dalam bagian pernikahan Anda. Jangan biarkan pencarian terus-menerus untuk jawaban yang mungkin tidak pernah datang untuk menunda atau menghentikan Anda dari melakukan apa yang perlu dilakukan. Dan apa yang perlu dilakukan adalah segera bekerja mengubah persepsi, lingkungan, dan nuansa yang berkontribusi terhadap ketidakbahagiaan suami Anda (dan kemungkinan Anda sendiri).

Menepuk-nepuk persepsi dan nuansa kecil yang memberikan kontribusi kepada suami Anda tidak ingin menikah lagi: Suami kadang-kadang memberi tahu saya hal-hal yang tidak mereka ceritakan kepada istri mereka. Tidak selalu, tapi terkadang. Meski begitu, seperti yang saya katakan, banyak suami yang menemukan diri mereka dalam posisi ini akan memberi saya alasan yang sangat samar tentang mengapa mereka menemukan diri mereka di mana mereka berada. Saya sering mendengar hal-hal seperti, "Saya hanya merasa seperti menikah tidak lagi bekerja untuk saya." Atau, "kita hanya dua orang yang berbeda yang tidak benar-benar kompatibel lagi dan tidak satu pun dari kita sama bahagia seperti seharusnya."

Mereka akan sangat jarang memberi tahu Anda (karena mungkin bahkan mereka tidak menganggap hal-hal ini pada tingkat sadar) penyebab yang mendasari, yang hampir selalu hal-hal seperti kehilangan keintiman, hilangnya upaya perkawinan berkelanjutan yang memperkuat dan mengikat Anda , dan lingkungan yang tidak lagi dipenuhi kebahagiaan dan kesenangan. Pria akan sering salah mengartikan pergeseran ini sebagai tanda bahwa kimia yang digunakan untuk menyatukan Anda hilang. Ya, mereka masih mencintaimu. Itu belum berubah dan itu cukup mungkin bahwa mereka tidak berbohong tentang hal ini. Mereka benar-benar mempercayainya.

Namun, sayangnya, mereka juga percaya bahwa hal-hal yang terlalu jauh benar-benar berubah. Mereka juga percaya bahwa perkawinan tidak lagi penuh dan cukup menjanjikan untuk diperjuangkan dan bahwa, pada tingkat pribadi, mereka lebih baik memotong kerugian mereka daripada menginvestasikan waktu dan upaya untuk mencoba mendapatkan kembali kerugian yang dirasakan. Ini adalah hal-hal yang seharusnya Anda sampaikan dan mengalihkan perhatian Anda, bukan bagaimana mereka dapat mencintaimu tetapi tetap ingin meninggalkan Anda. Jauh lebih baik untuk mengambil tindakan cepat dan tegas daripada berdebat dan bertanya.

Mengambil Tindakan yang Akan Memberikan Anda Kesempatan Terbaik Mengubah Keinginan Suami Anda Untuk Mengakhiri Pernikahan: Seperti yang saya katakan, Anda benar-benar hanya memiliki kontrol langsung dan penuh atas tindakan Anda sendiri. Anda benar-benar tidak dapat membuat atau memaksanya untuk merasakan atau melakukan sesuatu yang benar-benar ditentangnya. Tapi, Anda bisa mengubah keadaan dan tindakan yang membingkai penentangannya. Jangan memikirkan di mana pernikahan akan berlangsung dan jangan berulang kali menanyainya atau berdebat dengannya tentang hal ini. Melakukan hal-hal ini hanya memperkuat persepsi negatif yang harus Anda atasi.

Sebaliknya, bertukar pikiran dan pikirkan tentang hal-hal apa, karakter, dan tindakan yang menarik suami Anda kepada Anda dan memperkuat hubungan Anda di masa lalu. Sekarang saatnya untuk membawa hal-hal itu. Sekarang adalah waktu untuk memanfaatkan hal-hal yang telah memberi Anda tanggapan positif di masa lalu. Ini bukan waktu untuk fokus pada semantik atau bagaimana salah satu atau Anda berdua salah dan perlu diperbaiki. Alih-alih, inilah saatnya untuk bersikap sesuai dengan cara yang memberi Anda tanggapan dan persepsi positif dari suami Anda. Alasannya adalah karena dia perlu melihat bahwa lingkungan dan pernikahan dapat berubah karena Anda mengambil tindakan tegas daripada berulang kali bertanya dan berdebat.

[ad_2]

Suami Saya Memberi Tahu Saya Bahwa Dia Tidak Ingin Menikah Lagi – Tips dan Saran Yang Mungkin Membantu

[ad_1]

Beberapa hal sama menyakitkan dan membuat frustrasi seperti ketika suami Anda memberi tahu Anda, sangat umum, bahwa ia tidak ingin menikah lagi. Saya sering mendapat email dari para istri yang baru saja terjerumus dalam situasi ini dan mereka frustrasi, takut, dan bingung. Seringkali, sang suami tidak memberikan spesifik yang akan membantu Anda untuk merespons atau menyusun rencana. Hanya tiba-tiba, dia akan mengatakan sesuatu seperti "Aku hanya tidak ingin menikah lagi. Aku tidak bahagia dan aku hanya ingin memulai yang baru." Nah, dimana itu meninggalkanmu?

Saya tahu bahwa semuanya tampak tidak ada harapan sekarang, tetapi penting untuk memahami bahwa Anda tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Anda tahu bahwa pada saat tertentu ini, dia tidak puas dalam pernikahan. Itu sangat jelas. Tapi, jangan menyerah sebelum Anda bahkan mulai berjuang untuk pernikahan Anda jika Anda ingin menyimpannya. Tidak ingin menikah tidak selalu berarti bahwa dia tidak lagi mencintai Anda atau Anda tidak dapat terhubung kembali. Sering membutuhkan kesabaran, rencana yang unik, dan tekad, tetapi saya adalah bukti nyata bahwa hal itu bisa dilakukan.

Mengapa Pria Sering Memutuskan Bahwa Mereka Tidak Ingin Menikah Lagi? Seperti yang saya katakan, saya mendapatkan banyak wanita di situs saya. Tetapi, kadang-kadang saya mendapatkan beberapa pria yang benar-benar meminta saya untuk meminta nasihat tentang cara mengakhiri perkawinan mereka, bagaimana menyampaikan berita itu kepada istri mereka, atau bagaimana cara mendapatkan istri mereka untuk menyetujui perceraian. Saya sering berdialog dengan orang-orang ini sebagai inti dari situasi dan apa yang ada di bawah keinginan mereka. Saya jelas bukan istri mereka sehingga mereka tidak punya alasan untuk berbohong pada saya atau hal-hal gula.

Apa yang sering mereka katakan kepada saya adalah bahwa pernikahan telah memburuk ke tempat di mana tidak terlihat atau terasa seperti dulu. Meskipun pernah merasa nyaman, memelihara, dan menyenangkan, kata-kata yang mereka gunakan untuk menggambarkannya sekarang adalah "mencekik, membatasi, dan menekan."

Tapi, inilah yang menarik. Sangat sedikit dari mereka bahkan menyebutkan istri mereka atau perasaan mereka tentang dia dalam deskripsi ini. Jarang sekali mereka berkata, "Aku tidak lagi cinta dengan istriku," atau "Aku tidak menganggapnya menarik lagi." Ini adalah apa yang kebanyakan istri anggap benar, tetapi saya menemukan bahwa itu bukan kenyataan. Lebih sering daripada tidak, apa yang sebenarnya terjadi adalah pernikahan sekarang terasa tidak memuaskan, tetapi perasaan mereka tentang Anda sering terpisah. Mereka merasa terjebak. Mereka merasa tidak dihargai. Mereka merasa bahwa jenis mereka ada di samping Anda tetapi sayangnya mereka tidak terhubung dengan Anda.

Dan apa yang benar-benar turun ke sekitar 98% dari waktu adalah bahwa mereka berpikir bahwa itu tidak akan berubah. Mereka berada pada titik di mana mereka merasa bahwa semuanya telah dicoba, bahwa semuanya telah dikatakan, bahwa Anda telah memberikannya kesempatan terbaik Anda, tetapi itu, pada akhirnya, ini tidak cukup. Ini adalah hal paling penting yang perlu Anda pahami karena ini adalah satu hal yang harus Anda keluarkan. Anda harus mengubah keyakinan fundamental ini dan menunjukkan pada mereka bahwa hal-hal sebenarnya dapat berubah menjadi lebih baik.

Perlahan-lahan Mengubah Persepsinya: Saya tahu bahwa ketika Anda membaca ini, Anda akan berpikir bahwa ini adalah penyederhanaan berlebihan, tetapi itu adalah kebenaran yang saya tahu. Jika Anda ingin menyelamatkan pernikahan Anda, Anda harus mengubah persepsinya tentang hal itu, pertama dan terutama. Saya telah melihat pernikahan yang tampaknya sudah mati diselamatkan karena istri dapat mengubah persepsi suaminya tentang menikah dari negatif menjadi positif. Ya, ini tampaknya sangat sederhana, tetapi sebenarnya sangat multi segi dan banyak kemenangan kecil harus dimenangkan sampai Anda berhasil dengan ini.

Namun, kebanyakan orang membuat proses ini lebih rumit daripada yang seharusnya. Mereka akan memburu suami mereka karena alasan yang tepat bahwa mereka tidak ingin menikah. Mereka akan menantang alasan apa pun yang dia berikan, meminta suami untuk "bekerja" dalam berbagai hal, menyatakan bahwa suaminya salah, dan melakukan banyak hal lain yang hanya membawa pada persepsi yang lebih negatif.

Tindakan ini sangat sering hanya akan membuat pernikahan Anda lebih membahayakan. Jangan memberi diri Anda lebih banyak hal untuk diselesaikan. Jangan membuat pekerjaan ekstra untuk diri sendiri. Persempit hal ini ke langkah paling sederhana yang Anda bisa dan fokuskan hanya pada hal itu. Saat ini, itu harus mengubah persepsi suami Anda tentang pernikahan.

Ini mungkin membutuhkan waktu. Tapi, ambil sedikit demi sedikit. Anda dapat memulai dengan membuat daftar apa yang biasanya disukai suami Anda tentang Anda. Kemudian, bertukar pikiran tentang cara-cara yang Anda gunakan untuk bersenang-senang bersama. Karena saya dapat menjamin Anda bahwa kata sifat yang Anda miliki dalam daftar Anda – hal-hal seperti "suka bersenang-senang, rasa humor, santai," dll. Bukan hal-hal yang akan ia gunakan untuk menggambarkan Anda sekarang. Pikirkan kembali hal-hal yang digunakan untuk mendefinisikan pernikahan Anda, seperti "intim, mencintai, menyenangkan, memuaskan," dll. Dan tanyakan pada diri Anda kata-kata apa yang menggambarkan pernikahan Anda sekarang. Saya dapat memberi tahu Anda kata-kata yang kebanyakan suami katakan kepada saya: "mati lemas, stres, agresif." Anda harus mengubah ini.

Kembali ke daftar Anda dan bertukar pikiran tentang bagaimana mendapatkan kembali dan menampilkan kualitas yang paling penting. Ini adalah hal-hal yang akan Anda gunakan untuk mengalihkan perhatiannya ke arah Anda. Sekarang, saya tahu bahwa Anda berpikir "baik, bukankah sudah terlambat? Dia sudah ingin keluar. Dia mungkin akan pergi." Dia mungkin dan dia mungkin tidak. Tapi, sepertinya dia tidak akan jatuh dari muka bumi. Anda masih harus melihatnya dan berinteraksi, dan ketika Anda melakukannya, Anda perlu membuat masing-masing hitungan. Anda perlu menggunakan kualitas yang sudah Anda ketahui bahwa ia mencintai Anda. Ini tidak termasuk terlibat, mengemis, atau berdebat.

Begitu Anda melakukan ini, ia akhirnya akan menjadi lebih mudah menerima Anda. Setelah itu terjadi, maka Anda fokus untuk menciptakan pengalaman positif bersama sehingga Anda bersenang-senang dan bahwa Anda berdua ingin mengulangi prosesnya. Perlahan-lahan, ia mulai melihat bahwa menikah dengan Anda bukan lagi keadaan negatif. Ini adalah salah satu yang menempatkan senyum di wajahnya dan satu di mana dia bisa bersenang-senang dan terpenuhi.

Selalu pelan-pelan. Jangan memaksakan atau menuntut. Jangan membuat proses ini terlalu sulit atau berat untuk Anda berdua. Anda ingin mudah, menyenangkan, dan positif. Saya tahu bahwa ini banyak bertanya ketika pernikahan Anda dipertaruhkan. Tapi, itu benar-benar cara terbaik untuk mengubah persepsinya sehingga dengan Anda adalah suatu tempat yang ia ingin tinggal.

[ad_2]

Saya Khawatir Bahwa Suami Yang Dipisahkan Saya Hanya Menggunakan Saya Untuk Seks

[ad_1]

Sama sekali tidak biasa bagi saya untuk mendengar dari pasangan yang terpisah dan masih berhubungan seks. Banyak dari mereka mengakui fakta ini seolah-olah itu adalah hal yang mengerikan yang unik bagi mereka. Saya bisa menjanjikan Anda bahwa itu tidak. Dan jika Anda memikirkannya, ini masuk akal. Pasangan Anda adalah seseorang yang semoga Anda sudah terbiasa tidur dan menikmati prosesnya. Itu normal bahwa ketika ini diambil dari Anda, maka Anda akan merindukannya. Dan normal juga jika ingin terhubung secara fisik ketika Anda takut, kesepian, dan tidak yakin tentang masa depan pernikahan Anda.

Dan itu tidak harus berbahaya, selama kedua orang itu jelas dan setuju tentang apa artinya seks dan tidak ada yang merasa dimanfaatkan. Itu, tentu saja, adalah ironi yang hebat. Meskipun melakukan pemisahan seks relatif umum, berhubungan seks tanpa kebingungan dan khawatir tidak. Orang sering meninggalkan pertemuan lebih bingung dari sebelumnya. Dan banyak (terutama istri) merasa dimanfaatkan.

Saya mungkin mendengar dari seseorang yang mengatakan: "Suami saya dan saya telah berpisah selama sekitar enam minggu. Selama beberapa minggu pertama, suami saya benar-benar mengerikan bagi saya. Dia tidak mau berbicara dengan saya atau menerima telepon saya. Dia mengatakan kepada beberapa teman kami bahwa saya egois dan bahwa perpisahan itu semua salah saya. Ini tidak benar, tapi saya kira dia merasa perlu untuk mengubah teman-teman kita melawan saya. Lagi pula, beberapa minggu yang lalu, suami saya dan Saya bertemu di sebuah restoran untuk merayakan ulang tahun seorang teman. Banyak orang di sana. Kami memiliki beberapa minuman dan beberapa tawa. Kemudian hal berikutnya yang saya tahu, kami kembali ke rumah kami berhubungan seks. Saya berasumsi bahwa ini akan menjadi satu hal waktu dan suami saya akan kembali menjadi dingin lagi. Tapi dia menelepon keesokan harinya dan meminta saya untuk makan malam. Kami sudah saling bertemu lebih sering dan ya, berhubungan seks. Beberapa teman bersama kami adalah mengatakan bahwa suami saya hanya menggunakan saya. Mereka mengatakan bahwa dia pada dasarnya memiliki "panggilan rampok" dan kemudian mundur. Saya mengerti rekan-rekan mereka. ncern, tapi saya tidak berpikir ini benar-benar adil. Ini bukan seolah-olah kita berhubungan seks dan kemudian dia menghindariku atau tidak menelepon. Dia melakukannya. Bahkan, selama dua hari terakhir, kami baru saja berbicara dan tertawa di telepon. Tidak ada seks yang terlibat. Hanya kami yang bicara. Namun, saya khawatir mereka benar. Mungkinkah dia hanya menggunakan saya dan akan kedinginan lagi setelah dia memperbaiki kelaminnya? "

Yah, semuanya mungkin, kurasa. Tetapi tampaknya bagi saya bahwa untuk saat ini, ia berkontribusi lebih dari sekedar seks. Kalian berdua berbicara dan sepertinya kemajuan sedang dibuat.

Apa Mungkin Kekhawatiran Sejati Anda Dan Kemungkinan Solusi: Saya pikir mungkin kekhawatiran Anda yang sebenarnya adalah apakah kemajuan akan terjadi jika seks tidak ada. Ada cara untuk mengujinya, jika itu mengkhawatirkanmu sebanyak itu. Anda bisa mendiskusikan ini dengan suami Anda. Anda bahkan dapat mengatakan kepadanya bahwa Anda khawatir bahwa hubungan Anda hanya tentang seks dan melihat bagaimana ia bereaksi. Jika dia berhenti menelepon dan menjangkau setelah hubungan seks berhenti, maka itu berpotensi bermasalah.

Tapi, Anda harus melihat totalitas situasi. Kami tidak berbicara tentang satu malam berdiri di sini. Kami berbicara tentang suamimu. Ini bukan seseorang yang baru saja Anda temui dan melompat ke tempat tidur. Anda memiliki sejarah dengan pria ini. Jadi itu adalah peregangan besar untuk berpikir bahwa dia akan tidur dengan Anda dan menghilang begitu saja – tidak pernah menelepon Anda lagi. Jika pernikahan berakhir, kemungkinan tidak akan menjadi jenis kelamin yang mengakhirinya – meskipun seks dapat membingungkan hal-hal. Dan kebingungan itu dapat menyebabkan kesalahpahaman, yang dapat menghambat atau mengancam kemajuan Anda.

Saran saya adalah jika ada yang mengkhawatirkan Anda atau membuat Anda tidak nyaman, Anda memiliki pilihan untuk bersikap jujur ​​dengan pasangan Anda atau Anda dapat mengujinya. Jadi, Anda bisa memberi tahu suami Anda apa yang teman Anda katakan dan minta diyakinkan. Atau, Anda bisa mengatakan kepadanya bahwa untuk saat ini, Anda ingin menutup hubungan seks sampai jelas di mana hubungan Anda. Entah taktik mungkin memberi Anda lebih banyak informasi.

Ini hanya pendapat satu orang. Tetapi bagi saya, jika seorang pria hanya menginginkan seks dan dia tidak benar-benar memiliki minat romantis pada istrinya yang terpisah, ada wanita lain yang dia dapat cari dari. Lebih mungkin dia kesepian untukmu dan merindukanmu. Apakah ini berarti Anda akan segera menyelamatkan pernikahan Anda dan berdamai? Belum tentu, tapi itu pasti berarti dia masih tertarik padamu. Dan itu bisa menjadi pertanda baik.

Beberapa Pertanyaan untuk Ditanyakan kepada Diri Sendiri: Saya pikir itu benar-benar tergantung pada bagaimana seluruh proses membuat Anda merasa. Apakah Anda merasa dimanfaatkan? Atau apakah Anda secara sadar memutuskan bahwa ini adalah apa yang Anda inginkan terlepas dari bagaimana hasilnya?

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini penting karena jika Anda merasa terbiasa tetapi tetap maju, maka Anda tidak datang dari tempat yang kuat. Tetapi jika Anda tahu bahwa meskipun Anda tidak dapat melihat masa depan, Anda memilih untuk secara fisik bersama suami Anda karena itu yang Anda inginkan, maka Anda datang dari tempat yang kuat. Tidak ada salahnya untuk mengajukan pertanyaan atau meminta klarifikasi jika Anda tidak yakin. Lakukan dengan lembut dan dengan cara yang ringan. Seks bisa menjadi cukup canggung tanpa meminta dia untuk menganalisanya. Atau, Anda bisa mundur dari seks dan melihat apa yang terjadi. Itu mungkin memberi Anda lebih banyak informasi juga.

[ad_2]