Suami Saya Ingin Memisahkan Tetapi Mengatakan Dia Mencintai Saya

[ad_1]

Saya mendapat email kemarin dari seseorang yang menjelaskan bahwa selama beberapa bulan terakhir, suaminya menjadi jauh dan menutupnya. Ketika dia meminta penjelasan, sang suami pada awalnya meyakinkannya bahwa dia hanya berurusan dengan stres dan bahwa semuanya baik-baik saja, tetapi tidak ada yang berubah dan jaraknya terus bertambah.

Akhirnya, sang suami akhirnya mulai mengakui bahwa dia "tidak lagi merasakannya," dan "membutuhkan ruangnya," tetapi dia tetap ingin tetap bersama dan meluangkan waktu untuk bekerja pada dirinya sendiri. Tentu saja, sang istri setuju, menganggap ini lebih baik daripada membiarkan dia keluar dari pintu atau berpisah. Namun, meskipun dia mencoba berargumentasi dengannya, menunjukkan perhatian dan kasih sayang yang lebih besar kepadanya, dan dengan meyakinkan mungkin, situasi masih memburuk.

Akhirnya, suatu hari dia pulang dan berkata dia ingin berpisah, tetapi dia ingin dia tahu bahwa dia masih mencintainya. Tentu saja, dia benar-benar bingung dan bingung. Bukankah kedua hal ini saling bertentangan? Bagaimana dia bisa mencintainya dan tidak ingin bersamanya pada saat yang sama?

Pesan yang Membingungkan dan Bertentangan: Jelas, tidak ada jalan bagi saya untuk masuk ke dalam kepala suaminya, atau meraihnya, menggoyangkannya di pundak dan menuntut jawaban yang benar. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa pria meminta "istirahat" atau "pemisahan percobaan" ini karena berbagai alasan. Apa yang membuat ini benar-benar membingungkan adalah bahwa mereka akan sering mengirimkan sinyal campuran atau mengatakan hal-hal yang bertentangan. Mereka mungkin berkata, "Aku hanya tidak merasakannya lagi," atau "Aku hanya ingin istirahat sekarang," atau "Aku hanya tidak bahagia," atau masih belum "Ini aku, bukan kamu," sementara masih memegang dan meyakinkan Anda, dan mengaku cinta mereka dan kadang-kadang ingin menjadi intim seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Memahami Apa Suami Anda Benar-Benar Mengatakan Dan Bagaimana Dia Benar-Benar Ingin Anda Menanggapi: Satu hal yang perlu Anda ingat ketika Anda mengalami ini adalah bahwa Anda mungkin mengenal suami Anda lebih dari siapa pun di dunia ini (selain dirinya sendiri.)

Perhatikan isyarat nonverbalnya ketika dia mengkomunikasikan masalah ini. Perhatikan baik-baik apa yang dibiarkan tidak terucapkan. Mengawasi bibir, postur, mata, dan bagaimana dia memegangi lengannya. Apakah bibirnya mengerucut? Apakah tinjunya mengepal?

Semua hal ini akan menunjukkan kepada Anda jika dia marah, jika dia bingung, jika dia meragukan apa yang dikatakannya, atau apakah dia sedih atau sobek. Apakah kata-katanya diucapkan dengan keyakinan, kekuatan atau keraguan?

Sangat penting bagi Anda untuk memahami hal ini dengan baik, karena perasaannya yang sebenarnya sangat penting dalam cara Anda mendekatinya dan mencoba menyelesaikannya.

Anda harus dengan tenang bertanya kepada suami Anda apakah ia akan berbagi peristiwa atau perasaan yang mengarah pada keinginannya untuk berpisah. (Dia mungkin akan terus mengelak.) Anda dapat mengajukan beberapa pertanyaan tindak lanjut jika Anda suka tetapi jangan mendesaknya atau terus berjalan jika dia menolak. Biarkan suami Anda tahu bahwa Anda sangat siap jika dan kapan ia ingin membicarakannya dan berhenti di situ.

Dia mungkin menolak Anda atau bertindak negatif, tetapi setidaknya Anda telah membuka pintu untuk percakapan yang sehat dan dia akan mengingat ini nanti.

Semoga Anda bisa membaca petunjuknya, kata-kata tak terucapkan, dan bahasa tubuh untuk mengukur di mana kepala suami Anda sekarang. Ini penting karena sikap yang Anda ambil dan tanggapan yang harus Anda berikan akan sangat bergantung pada hal ini.

Misalnya, jika suami Anda menunjukkan pembangkangan, permusuhan, sikap dingin, atau agresi, maka Anda akan mendekati situasi dari tempat menenangkan emosi-emosi ini.

Metode ini akan berbeda jika suami Anda menunjukkan kesedihan, ketakutan, atau kecemasan yang parah. Dalam hal ini, Anda akan mendekatinya datang dari tempat penenteraman.

Apa yang Sebenarnya Suami Anda Sararkan Versus Apa yang Dikatakannya (Membaca Antara Sinyal Campuran): Sangat sulit untuk mempercayai kata-kata suami Anda dan menganggapnya serius ketika dia meminta jaraknya sambil memegang atau meyakinkan Anda atau mengirimi Anda berbagai sinyal.

Pada akhirnya, kebanyakan pria yang mengatakan mereka ingin istirahat atau perpisahan mencoba untuk mengatakan bahwa mereka kehilangan perasaan atau keintiman dan kedekatan dan mereka tidak tahu bagaimana (atau mereka saat ini tidak mau) mendapatkannya kembali.

Mereka merasa bahwa mereka perlu istirahat untuk mengevaluasi perasaan-perasaan ini. Sekarang Anda mungkin tidak percaya ini, tetapi kadang-kadang ini bekerja untuk keuntungan Anda.

Apa yang Harus Dilakukan Ketika Suami Anda Meminta Pemisahan Meskipun Dia Mengatakan Dia Masih Mencintaimu: Biasanya ada dua fase yang perlu dipertimbangkan di sini. Biasanya, Anda memiliki fase di mana suami pertama kali mulai menyebutkan pemisahan. Ini adalah fase di mana mereka paling tidak yakin tentang apa yang benar-benar mereka inginkan dan di sinilah Anda berada.

Jujur saja, Anda mungkin sudah tahu apa yang sebenarnya diinginkan oleh suami Anda. Kau sudah bertindak sedemikian rupa sehingga dia jatuh cinta padamu. (Begitu banyak sehingga dia menikah dengan Anda.) Anda tahu atribut yang paling dia sukai (mungkin perhatian, selera humor, kepribadian yang santai, dll.) Sekarang adalah kesempatan Anda untuk kembali menghadirkan atribut ini kepada suami Anda secara teratur. dasar tanpa terlalu jelas tentang hal itu.

Jadi tanpa menjadi keset atau menyerahkan kekuasaan Anda, mulailah untuk menunjukkan kepada suami Anda lebih banyak tentang apa yang menariknya kepada Anda di tempat pertama. (Penting – Anda harus memainkan ini dengan cara yang benar dan meyakinkan.)

Fase kedua adalah ketika suami benar-benar yakin dia menginginkan perpisahan dan telah membicarakannya untuk sementara waktu atau memiliki satu kaki di luar pintu. Ini mungkin terdengar berisiko, tapi tolong bantu saya. Hal terbaik yang harus dilakukan di sini adalah menatap matanya tepat dan mengatakan kepadanya bahwa dia benar. Katakan padanya bahwa Anda setuju bahwa hubungan membutuhkan kerja dan Anda benar-benar menantikan untuk bekerja pada diri Anda sendiri.

Lalu, keluar, lihat teman-teman dan lakukan hal-hal yang membuat Anda bahagia. Ini mungkin akan memuncak minat suami Anda dan ketika itu terjadi, Anda akan kemudian menampilkan karakteristik yang ia pertama kali jatuh cinta. Dan, memungkinkan dia waktu untuk berpikir akan sering memberinya waktu untuk merindukanmu dan menyadari betapa dia mungkin telah melompat pistol.

Banyak kali, setelah perpisahan singkat, sang suami menyadari bahwa rumput itu tidak benar-benar lebih hijau di sisi lain pagar dan pulang ke rumah, meminta maaf mengalir, dan siap untuk menyelesaikannya. Ketika dia melakukannya, temui dia dengan hati terbuka, tetapi keyakinan baru untuk terus bekerja pada diri Anda dan melakukan apa yang akan membuat Anda (dan pada gilirannya keduanya) bahagia.

[ad_2]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *