Suami saya menginginkan saya untuk pergi, apa lagi sekarang? Tips Dan Saran Pada Cara Menangani Ini

Saya sering mendengar dari para istri yang suaminya akan meninggalkan mereka. Terkadang, ada variasi berbeda pada tema yang sama ini. Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang suaminya ingin dia menjadi orang yang meninggalkan rumah. Mereka telah mengalami masalah pernikahan untuk beberapa waktu dan suami merasa bahwa istri harus menjadi orang yang pergi karena dia memiliki keluarga dan teman-teman dengan siapa dia bisa dengan mudah tinggal.

Sang suami tidak ingin meninggalkan rumah yang menurutnya telah dibayarnya selama beberapa tahun dan (menurutnya) berhak untuk tetap tinggal. Jadi, dia merasa adil bahwa sang istri yang akan pergi. Tak perlu dikatakan, ini bukan apa yang ingin didengar istri atau apa yang ingin dia lakukan. Ide mengemasi tas dan berjalan keluar dari rumah tempat dia tinggal dan bermimpi selama bertahun-tahun (dan pada pria yang dicintainya selama bertahun-tahun) benar-benar mengerikan baginya.

Dia mengatakan, sebagian: "Saya tidak percaya suami saya berpikir bahwa saya akan pergi begitu saja karena dia menginginkan saya. Bagaimana ini adil? Saya tidak tahu harus berbuat apa. Jika saya tinggal, dia akan membuat sangat jelas bahwa dia tidak menginginkan saya di sana dan dia mungkin akhirnya meninggalkan saya. Tapi jika saya pergi, sepertinya saya menyerahkan pernikahan saya dan itu jelas bukan yang saya inginkan. Saya tidak ingin pergi atau menceraikan suamiku tetapi dia tampaknya yakin bahwa ini adalah hal yang ingin dia ambil. Apa yang bisa atau harus saya lakukan? "

Ini adalah situasi yang unik dan rumit karena saya sering memberi tahu istri-istri yang suaminya berkeras untuk meninggalkan mereka (dan tidak akan menerima alternatif apa pun) untuk menjadi orang yang pergi. Ini tidak ideal, tentu saja, tetapi sering benar-benar tidak ada alternatif dan setidaknya jika Anda adalah orang yang pergi, Anda memiliki lebih banyak kendali. Anda bisa menjadi orang yang pulang daripada mencoba membuatnya pulang (yang meningkatkan peluang Anda untuk menyelamatkan pernikahan.)

Jadi ketika tidak ada pilihan, saya biasanya merasa lebih baik menjadi orang yang pergi daripada membiarkannya pergi. Namun, situasi ini tidak ideal. Dan saya merasa ada beberapa hal yang harus dicoba sebelum istri menyerah dan pergi. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Cobalah Untuk Mengambil Banyak Drama Dan Kesegeraan Dari Situasi Tersebut Seperti Anda Dapat: Saat ini, baik suami dan istri dipenuhi dengan emosi dan bereaksi sangat cepat terhadap setiap hal yang terjadi di antara mereka. Dalam situasi seperti ini, orang cenderung membuat keputusan cepat dan mengatakan atau melakukan hal-hal yang mereka sesali atau tidak mungkin diambil kembali.

Jadi saya selalu merasa penting untuk mencoba menenangkan situasi ini agar Anda keluar dari mode reaktif dan masuk ke mode di mana Anda bersikap proaktif dan tidak hanya bereaksi terhadap tingkah, kata-kata, atau tindakan orang lain. Begitu sekeras itu, saya ingin agar istri tetap tenang dan berhati-hati. Seperti sekarang, pintu-pintu dibanting, air mata ditumpahkan, tuduhan-tuduhan dibuat, dan pasangan itu menjadi semakin jauh dari satu sama lain dengan setiap jam dan hari yang berlalu.

Jadi, waktu berikutnya sang suami mendekatinya dengan sesuatu yang menyakitkan, saya tidak ingin istri itu terlibat. Saya ingin dia membelokkan apa pun yang dia lemparkan padanya dan memperjelas bahwa interaksi mereka akan berbeda dan tidak akan mengikuti jalan yang sama.

Dia mungkin mengatakan sesuatu seperti "ya, saya tahu itulah yang Anda rasakan dan saya tahu bahwa Anda ingin saya pergi karena Anda telah mengatakan ini kepada saya selama berhari-hari. Tapi saya tidak lagi akan bereaksi seperti saya. Tidak ada Saya tahu bagaimana perasaan Anda dan Anda tahu bagaimana perasaan saya. Saya tidak tahu apakah kita akan mencapai kompromi atau tidak, tapi saya tidak akan bertarung dengan Anda dan terus merusak hubungan kita karena itu masih penting bagi saya. Jadi, saya lebih suka menunggu dan mendiskusikan ini ketika kita berdua tenang dan tidak akan saling menyakiti atau hubungan. Bisakah kita setuju ketika kita membicarakan hal ini lagi di lain waktu ketika kita berdua sudah tenang turun?"

Ini adalah upaya untuk memperlambat segalanya dan menciptakan lingkungan yang lebih kondusif untuk menyelesaikan masalah. Saya merasa kuat bahwa semakin lama istri terus terlibat atau berdebat, semakin baik kemungkinan salah satu dari mereka akhirnya akan meninggalkan rumah. Tetapi jika Anda dapat mengganggu rasa urgensi dan drama, Anda akan sering menemukan bahwa kata-kata dan perilaku yang menyakitkan sangat berkurang sehingga Anda mungkin benar-benar membuat beberapa kemajuan dan semoga tidak harus pergi di tempat pertama.

Dengan itu dikatakan, jika Anda ditawari jenis penangguhan hukuman ini dan akhirnya tinggal dan tidak harus pergi, Anda harus mengatasi dan meningkatkan pernikahan Anda sehingga masalah apa pun yang menuntun suami Anda ingin Anda pergi tidak tetap sehingga Anda tidak berurusan dengan ini lagi di masa depan.

Jika Suami Anda Tidak Akan Menerima Apa-Apa yang Kurang Dari Yang Anda Tinggalkan, Maka Jangan Tinggalkan Hal-Hal Terbuka Berakhir. Cobalah Untuk Mengaturnya Sehingga Anda Masih Dapat Berkomunikasi (Dan Mudah-mudahan Meningkatkan Hal) Secara Rutin: Dalam beberapa kasus, bahkan ketika Anda tenang dan bersikap kooperatif, suami Anda akan tetap bersikeras bahwa Anda akan pergi. Ketika ini terjadi, kadang-kadang menjadi jelas bahwa dia tidak akan senang dengan apa pun (atau menerima) tetapi Anda pergi. Namun, ini tidak berarti bahwa Anda hanya harus mengepak tas Anda, berjalan keluar pintu, dan berharap yang terbaik. Saran saya adalah bahwa jika Anda harus mengakui (dan Anda tidak harus melakukan ini kecuali sudah jelas bahwa Anda harus melakukannya), paling tidak kendalikan ketentuan.

Setujui waktu sesedikit mungkin yang Anda bisa. Sarankan pergi dan tinggal bersama teman-teman selama akhir pekan, atau jika mungkin, kurang dari seminggu. Tentukan seberapa sering Anda akan memanggil satu sama lain untuk check in. Jika memungkinkan, jadwalkan beberapa waktu untuk berkumpul selama perpisahan singkat.

Terkadang, berpisah untuk waktu yang singkat dapat benar-benar memperbaiki keadaan karena Anda tidak terlibat, setiap orang tenang, dan suami Anda menyadari dia merindukan Anda. Tetapi hal yang ideal adalah menjaga agar perpisahan tetap pendek dan menjaga komunikasi berlangsung sambil tetap mempertahankan nada positif daripada negatif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *