Suamiku Menipu Tapi Aku Masih Mencintai Dia – Apakah Ini Salah?

Saya tidak pernah mengerti wanita yang berdiri di samping suami mereka setelah mereka selingkuh, sampai hal yang sama terjadi pada saya. Mematikan perasaan Anda seperti lampu atau hanya melupakan semua saat-saat menyenangkan lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Dan, saya tahu bahwa saya sendirian dalam perasaan seperti ini. Saya mendapat banyak email dari para istri yang mengatakan hal-hal seperti: "suami saya berselingkuh dan saya marah padanya, tetapi saya tidak bisa menahannya. Saya masih mencintainya," atau "betapa tidak berdaya saya? Suamiku mengkhianati saya , tapi aku tidak bisa mengusirnya atau membelakangi dia. Aku masih mencintainya. Aku tidak ingin membiarkan ini menghancurkan keluargaku. Apakah aku salah untuk merasa seperti ini?, "atau" Aku benci apa yang dia lakukan , tapi aku masih mencintainya. Apa yang salah denganku? " Saya akan mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini di artikel berikut.

Apa pun yang Anda Rasakan Adalah Valid: Pertama, saya ingin meyakinkan Anda bahwa tidak peduli apa yang Anda rasakan saat ini, itu sangat normal dan itu benar-benar valid. Perasaan dan reaksi Anda setelah mencari tahu tentang perselingkuhan akan menjalankan tantangan dan mungkin akan berbeda dari hari ke hari. Suatu hari Anda mungkin akan marah. Selanjutnya Anda mungkin sedih. Lain hari Anda mungkin bersalah atau malu. Perasaan yang berfluktuasi ini, meskipun membuat frustrasi, benar-benar alami.

Anda harus bersabar dengan diri sendiri saat memproses ini. Kesembuhan tidak terjadi di malam hari dan itu tidak linear. Anda akan sering bergerak maju hanya untuk mundur sedikit kemudian. Itu tidak berarti Anda terlambat atau tidak maju. Itu hanya berarti bahwa perselingkuhan adalah pukulan yang sangat keras dan sangat sulit untuk melakukan manuver.

Jangan Khawatir Tentang Apa Yang Orang Lain Pikirkan: Satu hal yang sangat sulit bagi saya untuk dilupakan adalah rasa takut akan apa yang orang lain pikirkan tentang saya. Saya membuat kesalahan dengan menceritakan sebagian besar pacar saya tentang perselingkuhan. Jadi, mereka sama marahnya dengan suami saya seperti saya. Ini terasa menyenangkan pada awalnya, tetapi ketika saya mulai curiga bahwa saya ingin menyelamatkan perkawinan saya, saya mulai mendapatkan komentar seperti "awasi saja dia supaya dia tidak melakukannya lagi," atau "Anda seorang orang yang lebih baik daripada saya. Jika suami saya mengkhianati saya, saya akan segera mengusirnya, "atau" tidak mencurangi kesepakatan? Bagaimana mungkin Anda bahkan mempertimbangkan untuk membawanya kembali? "

Tentu saja, hal-hal ini membuat saya meragukan apa yang saya rasakan dan membuat saya merasa seperti saya terus-menerus salah atau tidak memiliki tulang punggung sama sekali. Suatu hari, seorang teman baru (yang tidak kenal suami saya) memberi saya beberapa saran yang sangat bagus. Dia berkata: "Dengar, satu-satunya yang harus menjalani hidup Anda adalah Anda. Satu-satunya yang harus peduli dengan pernikahan Anda adalah Anda dan suami. Anda adalah satu-satunya yang tahu apakah tindakannya cukup baik untuk Anda. Dan itulah satu-satunya yang penting – Anda. "

Ini benar-benar menghantam kabel dengan saya. Yang benar adalah, teman-teman saya hanya dalam hidup saya selama beberapa menit per hari, tetapi suami saya telah menempuh jalan bersama saya selama bertahun-tahun, telah membesarkan anak-anak saya dengan saya, dan mengenal saya seperti tidak ada orang lain. Hal-hal ini tidak dapat diabaikan hanya karena teman-teman saya tidak melihat mereka atau tidak mengalaminya.

Memisahkan Orang Dari Undang-Undang: Saya sering berpikir bahwa orang yang tidak bisa memaafkan urusan tidak peduli seberapa keras mereka mencoba adalah mereka yang tidak dapat memisahkan orang (suami mereka) dari tindakan (perselingkuhan.) Mereka tidak pernah bisa sampai ke tempat di mana mereka tidak bisa memikirkan suami dan urusan mereka secara bersamaan.

Tetapi, beberapa orang mampu melakukan ini – itulah mengapa pengampunan dan kesempatan lain kadang-kadang mungkin terjadi. Ini adalah kasus untukku. Butuh waktu lama, tetapi akhirnya, saya bisa memisahkan pria yang telah berkorban untuk keluarga kami dari orang yang membuat satu keputusan buruk. Beberapa orang tidak pernah bisa melakukan ini, dan itu sangat normal juga. Tapi, itu seperti biasa (dan sehat) untuk dapat memisahkan keduanya.

Beberapa Hal yang Mungkin Membantu Anda Merasa Lebih Baik Tentang Masih Mengasihi Dia: Setelah beberapa saat, saya memutuskan bahwa meskipun saya masih mencintai suami saya, ada hal-hal yang saya butuhkan untuk maju sambil mempertahankan rasa hormat saya. Saya perlu tahu bahwa suami saya bersedia melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk memastikan bahwa ini tidak akan pernah terjadi pada saya lagi. Saya perlu baginya untuk benar-benar menyesal dan sering check-in. Saya perlu baginya untuk tidak memiliki rahasia dari saya, tidak peduli seberapa kecil. Dan, saya perlu baginya untuk mendukung saya sementara saya melakukan pekerjaan individu pada diri saya sendiri.

Dia senang melakukan hal-hal ini dan kesediaannya menunjukkan kepada saya bahwa dia dapat dipercaya, menyesal, dan bahwa pernikahan yang layak diperjuangkan.

Keputusan ini sangat individual dan tidak ada jawaban yang benar atau salah. Tapi, jika Anda masih mencintai suami Anda setelah berselingkuh, itu tidak berarti ada yang salah dengan Anda. Itu hanya berarti bahwa Anda mampu memisahkan orang dari tindakan dan bahwa Anda telah memilih sejarah perkawinan Anda atas satu keputusan yang buruk.

Suami Saya yang Terganggu Tidak Merasa, Tidak Mencintai Saya Lagi, dan Menginginkan Perceraian

Saya mendapat banyak email dari para istri yang suaminya sedang berurusan dengan beberapa bentuk depresi. Deskripsi yang diberikan menjalankan tantangan dari depresi klinis, ketidakseimbangan kimia, gangguan bipolar, hingga gangguan manik depresif. Dan, dalam lingkungan ekonomi yang sangat sulit saat ini, orang-orang merasa seolah-olah mereka tidak mampu mengatasi dan yang karenanya menutup perasaan mereka sebagai akibatnya sangat meningkat.

Tentu saja, depresi mempengaruhi segalanya dalam kehidupan suami – termasuk pernikahan Anda. Dan, banyak istri yang menulis kepada saya menginginkan saran saya tentang bagaimana menangani permintaan suami baru-baru ini untuk bercerai. Adalah logis untuk berpikir bahwa depresi mengaburkan persepsi suami dan / atau kemampuannya untuk merasakan kasih sayang. Banyak istri memberi tahu saya bahwa suami mereka yang depresi "tidak merasakan apa pun untuk siapa pun atau siapa pun, termasuk saya." Jadi, sekali lagi mereka secara logis menyalahkan depresi karena merampok mereka dari apa yang dulunya suami bahagia mereka.

Ini adalah situasi yang sulit karena banyak dari para istri tahu di dalam hati mereka bahwa semua bisnis negativitas dan perceraian ini adalah depresi yang berbicara, bukan suami yang mereka cintai. Jadi, dalam artikel berikut, saya akan menawarkan kiat dan saran tentang cara terbaik mengatasi situasi ini.

Ketahui Bahwa Anda Tidak Dapat Mengatasi Sendirian Ini. Orang yang depresi memiliki kondisi medis: Sebelum saya memberi tahu Anda cara menangani permintaan cerai, pertama-tama saya ingin menekankan bahwa tidak peduli betapa Anda mencintai suami Anda, kecuali Anda seorang profesional medis yang menangani depresi, Anda tidak dapat dan tidak seharusnya menangani ini sendirian . Kebanyakan orang yang depresi berat membutuhkan bantuan medis. Ini adalah penyakit seperti diabetes atau kanker. Bukan salah siapa pun, tetapi bisa dikelola.

Banyak istri mengatakan kepada saya bahwa mereka percaya jika mereka hanya mencintai suami mereka melalui ini atau dapat membuatnya bahagia atau dapat menunjukkan kepadanya bahwa pernikahan dapat menjadi pengaruh positif dalam hidupnya, depresinya akan meningkat. Hal ini kadang-kadang tampak terjadi, tetapi tidak mungkin depresi berat akan hilang begitu saja. Dan berkali-kali, pernikahan bukanlah penyebab depresinya, jadi memperbaiki pernikahan tidak akan secara ajaib membuatnya pergi (meskipun Anda harus memperbaiki pernikahan, karena hal ini juga memengaruhi Anda.)

Jika suami Anda tidak berada di bawah perawatan dokter atau konselor, sarankan dengan lembut bahwa Anda ingin dia bahagia dan percaya bahwa melihat seseorang dapat sangat membantu. Jika dia sudah memiliki dokter, biarkan dokter itu tahu apa yang sedang terjadi. Bisa jadi depresi itu benar-benar tidak ada hubungannya dengan keinginannya bercerai, tetapi Anda tidak tahu ini sehingga Anda harus menyebutkannya sehingga dokter dapat menindaklanjutinya dan menggali lebih dalam. Dengan mengatakan demikian, ketahuilah bahwa ini bukan kesalahan Anda dan bahwa Anda hanya dapat melakukan yang terbaik yang Anda bisa. Hanya saja bukan kenyataan bahwa Anda dan Anda sendiri dapat membuat orang lain senang atau menyembuhkan mereka dari kondisi medis melalui kehendak atau kepositifan semata. Hal-hal ini dapat dan benar-benar membantu, tetapi seringkali membutuhkan lebih dari sekadar niat baik atau hubungan cinta.

Cara Merespons Kepada Suami Anda yang Depresi Menginginkan Perceraian: Banyak istri sangat tergoda untuk melakukan salah satu dari dua hal di sini. Yang pertama adalah dengan memberi tahu suami bahwa Anda berdua tahu betul bahwa permintaan ini adalah depresi yang berbicara. Reaksi lain adalah mencoba untuk lebih akomodatif dan penuh kasih sayang, berharap bahwa jika Anda dapat membuat suami Anda bahagia dalam pernikahan itu lagi, masalah depresi akan hilang begitu saja.

Masalah dengan kedua taktik ini adalah bahwa mereka tidak memvalidasi suami Anda. Reaksi Anda menyindir bahwa ia salah dan bahwa ia tidak mampu secara mental membentuk persepsi atau keputusannya sendiri. Banyak pria mengatakan kepada saya bahwa ini membuatnya merasa seperti anak kecil dan bahwa mereka sangat membenci ini.

Cara yang lebih baik untuk mengatasinya adalah mendengarkan dengan tenang dan fokus pada masalah kebahagiaan. Katakan padanya bahwa Anda sangat menyesal dia tidak bahagia sekarang karena Anda mencintainya dan bahwa kesejahteraannya adalah prioritas utama Anda. Katakan padanya bahwa untuk bagian Anda, Anda akan fokus pada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan hubungan dan komunikasi di antara Anda. Inilah yang dapat Anda kendalikan dan sumbangkan. Apa yang dapat dia sumbangkan adalah untuk melihat apakah dia dapat bekerja dengan dokternya sehingga dia mendekati ini dari tempat yang sehat. Katakan padanya bahwa Anda sepenuhnya sadar bahwa ini masih dapat mengakibatkan berakhirnya pernikahan, tetapi setidaknya dengan cara ini Anda berdua tahu bahwa Anda mengambil kendali atas apa yang Anda bisa, dan jika Anda harus pergi, Anda akan dapat memegang kepala Anda tinggi dan akan memiliki kedamaian di hati Anda mengetahui bahwa Anda menangani ini dengan cara yang paling sehat yang Anda bisa.

Anda dan saya sama-sama tahu bahwa Anda tidak berniat membiarkan perceraian ini terjadi atau membiarkan perkawinan Anda berakhir, tetapi Anda tidak boleh membagikan informasi ini dengannya. Jika Anda melakukannya, ia akan berpikir bahwa Anda mencoba memanipulasinya atau bahwa sikap cinta Anda hanya dimaksudkan untuk akhirnya mengubah pikirannya. Anda perlu dia terbuka dan menerima Anda, sehingga Anda tidak dapat melakukan apa pun yang bertentangan dengan ini.

Pada akhirnya, Anda tidak bisa memaksanya atau membodohinya untuk bahagia dengan kehidupan secara umum atau dengan pernikahannya. Tetapi apa yang dapat Anda lakukan adalah mendukungnya saat ia berjuang, bersikaplah diri Anda sendiri dengan cara yang membawa perasaan positif daripada perasaan negatif, dan memiliki tingkat keyakinan tertentu bahwa kombinasi menangani depresi dan berfokus pada membuat pernikahan lebih baik akan berubah. situasi ini sekitar sehingga Anda berdua lebih bahagia pada akhirnya.

Mengapa Ex Saya Mengatakan Dia Mencintai Saya Tetapi Tidak Akan Kembali Bersama?

Mantan pacar memberi Anda sinyal campuran? Apakah dia menelepon Anda suatu hari mengatakan dia masih memiliki perasaan untuk Anda, tetapi mengabaikan Anda keesokan harinya ketika Anda memanggilnya kembali?

Apakah mantan Anda selalu mengatakan bahwa ia mencintai Anda, meskipun Anda putus? Namun setiap kali Anda menyarankan untuk kembali bersama dengannya, apakah ia tiba-tiba berlari ke arah yang berlawanan?

Situasi Anda jauh lebih umum daripada yang Anda pikirkan. Saat ini, mantan pacar Anda mungkin tampak atau bertindak secara emosional berkonflik di sekitar Anda. Dia akan memberi tahu Anda dia bingung, atau bahwa dia ingin waktu sendiri, atau bahwa dia 'butuh ruang' untuk menyelesaikan masalah. Namun dalam kenyataannya, sesuatu yang jauh, jauh berbeda sedang terjadi. Dan jika kamu ingin mantanmu kembali? Anda harus tahu persis apa itu.

Alasan Mengapa Ex Anda Masih Mencintaimu Setelah Putus

Hubungan penuh dengan perasaan yang mendalam. Ikatan emosional yang Anda rasakan untuk pacar Anda sangat dalam, dan mereka juga berlari dalam-dalam untuknya. Karena ini, mantan Anda tidak akan membiarkan Anda pergi sekaligus. Jauh lebih mudah baginya untuk membiarkan Anda pergi sedikit demi sedikit, karena ia masih memiliki perasaan sisa untuk Anda.

Jadi ya, mantan pacar Anda mungkin masih jatuh cinta dengan Anda – bahkan setelah memutuskan sesuatu. Ini akan menjadi alasan mengapa dia masih memanggil Anda, mengirim pesan teks, atau mengisi kotak masuk email Anda setiap hari. Namun pada saat yang sama, dia belum siap untuk kembali bersama. Terus tekan dia untuk rekonsiliasi, dan Anda mungkin menemukan mantan Anda tergelincir lebih jauh dan lebih jauh.

Di sinilah Anda mencoba untuk berjalan di garis halus … Anda mencoba untuk menjaga keseimbangan antara tetap berhubungan dengan mantan pacar Anda tanpa membuatnya takut. Apa yang tidak Anda sadari adalah bahwa Anda benar-benar tidak melakukan kebaikan di sini. Dan dalam banyak kasus, Anda sebenarnya memperpanjang jumlah waktu yang Anda dan pacar Anda akan putus.

Mengapa Ex Anda Tidak Akan Kembali Bersama Dengan Anda Saat Ini

Permainan kucing dan tikus yang dimainkan oleh mantan Anda saat ini dirancang untuk mencapai satu hal: membuat Anda tetap berkeliaran. Pacar Anda ingin memiliki kue dan memakannya juga: ia ingin Anda tetap di sana dan menunggunya saat ia pergi keluar dan berkencan dengan orang lain, dan jika tidak senang menjadi lajang lagi.

Inilah mengapa mantan Anda mengatakan dia mencintai Anda – itu karena dia melakukannya, tetapi itu juga karena dia ingin Anda memiliki HARAPAN. Idealnya, dia akan suka jika Anda duduk diam sebagai rencana cadangannya, kalau-kalau dia tidak dapat menemukan pacar lain yang lebih baik. Dan jika dia melakukannya? Tiba-tiba dia tidak mencintaimu lagi, atau dia berhenti memanggilmu sama sekali. Saat itulah dia akan memberitahu Anda perasaannya 'tidak sama', dan saat itulah Anda akan kehilangan mantan Anda selamanya. Semua karena Anda duduk di sekitar pasif berurusan dengan putusnya Anda bukannya proaktif tentang hal itu.

Apa yang Harus Dilakukan Ketika Mantan Pacar Anda Mengatakan Dia Mencintaimu

Ketika mantan Anda mulai memberi tahu Anda betapa dia masih peduli dengan Anda, itulah waktu yang tepat untuk mengundurkan diri. Semakin dia menekan maju dengan mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya, semakin jauh Anda harus mundur dan menjaga jarak antara Anda dan mantan kekasih Anda.

Ini bukan karena Anda sedang bermain game, sebenarnya justru sebaliknya. Anda membiarkan pacar Anda tahu bahwa ia tidak bisa memiliki keduanya: ia tidak bisa memiliki persahabatan dan persahabatan dengan Anda karena Anda tetap memiliki kebebasan untuk menjadi lajang. Jangan memberinya keamanan dan keamanan karena tahu Anda masih mencintainya saat dia bermain di lapangan, atau tidak menyerahkan dirinya kepada Anda 100%.

Katakan pada mantan Anda bahwa ya, Anda mencintainya, tetapi Anda tidak dapat terus menjalani setengah hubungan. Biarkan dia tahu yang terbaik jika Anda berdua berpisah, karena Anda tidak dapat terus mendengar tentang betapa dia mencintai Anda namun tidak ingin kembali bersama Anda lagi.

Lakukan ini, dan Anda memaksa mantan pacar Anda untuk membuat pilihan. Anda membuatnya memilih untuk memiliki Anda semua, atau tidak memiliki Anda sama sekali. Dan sementara ini mungkin terdengar kasar, dan mungkin agak menakutkan? Ini sebenarnya adalah satu hal yang akan membuat mantan Anda menyadari bahwa ia menginginkan Anda kembali, daripada menjalankan risiko kehilangan Anda kepada orang lain.

Suami Saya Ingin Memisahkan Tetapi Mengatakan Dia Mencintai Saya

Saya mendapat email kemarin dari seseorang yang menjelaskan bahwa selama beberapa bulan terakhir, suaminya menjadi jauh dan menutupnya. Ketika dia meminta penjelasan, sang suami pada awalnya meyakinkannya bahwa dia hanya berurusan dengan stres dan bahwa semuanya baik-baik saja, tetapi tidak ada yang berubah dan jaraknya terus bertambah.

Akhirnya, sang suami akhirnya mulai mengakui bahwa dia "tidak lagi merasakannya," dan "membutuhkan ruangnya," tetapi dia tetap ingin tetap bersama dan meluangkan waktu untuk bekerja pada dirinya sendiri. Tentu saja, sang istri setuju, menganggap ini lebih baik daripada membiarkan dia keluar dari pintu atau berpisah. Namun, meskipun dia mencoba berargumentasi dengannya, menunjukkan perhatian dan kasih sayang yang lebih besar kepadanya, dan dengan meyakinkan mungkin, situasi masih memburuk.

Akhirnya, suatu hari dia pulang dan berkata dia ingin berpisah, tetapi dia ingin dia tahu bahwa dia masih mencintainya. Tentu saja, dia benar-benar bingung dan bingung. Bukankah kedua hal ini saling bertentangan? Bagaimana dia bisa mencintainya dan tidak ingin bersamanya pada saat yang sama?

Pesan yang Membingungkan dan Bertentangan: Jelas, tidak ada jalan bagi saya untuk masuk ke dalam kepala suaminya, atau meraihnya, menggoyangkannya di pundak dan menuntut jawaban yang benar. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa pria meminta "istirahat" atau "pemisahan percobaan" ini karena berbagai alasan. Apa yang membuat ini benar-benar membingungkan adalah bahwa mereka akan sering mengirimkan sinyal campuran atau mengatakan hal-hal yang bertentangan. Mereka mungkin berkata, "Aku hanya tidak merasakannya lagi," atau "Aku hanya ingin istirahat sekarang," atau "Aku hanya tidak bahagia," atau masih belum "Ini aku, bukan kamu," sementara masih memegang dan meyakinkan Anda, dan mengaku cinta mereka dan kadang-kadang ingin menjadi intim seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Memahami Apa Suami Anda Benar-Benar Mengatakan Dan Bagaimana Dia Benar-Benar Ingin Anda Menanggapi: Satu hal yang perlu Anda ingat ketika Anda mengalami ini adalah bahwa Anda mungkin mengenal suami Anda lebih dari siapa pun di dunia ini (selain dirinya sendiri.)

Perhatikan isyarat nonverbalnya ketika dia mengkomunikasikan masalah ini. Perhatikan baik-baik apa yang dibiarkan tidak terucapkan. Mengawasi bibir, postur, mata, dan bagaimana dia memegangi lengannya. Apakah bibirnya mengerucut? Apakah tinjunya mengepal?

Semua hal ini akan menunjukkan kepada Anda jika dia marah, jika dia bingung, jika dia meragukan apa yang dikatakannya, atau apakah dia sedih atau sobek. Apakah kata-katanya diucapkan dengan keyakinan, kekuatan atau keraguan?

Sangat penting bagi Anda untuk memahami hal ini dengan baik, karena perasaannya yang sebenarnya sangat penting dalam cara Anda mendekatinya dan mencoba menyelesaikannya.

Anda harus dengan tenang bertanya kepada suami Anda apakah ia akan berbagi peristiwa atau perasaan yang mengarah pada keinginannya untuk berpisah. (Dia mungkin akan terus mengelak.) Anda dapat mengajukan beberapa pertanyaan tindak lanjut jika Anda suka tetapi jangan mendesaknya atau terus berjalan jika dia menolak. Biarkan suami Anda tahu bahwa Anda sangat siap jika dan kapan ia ingin membicarakannya dan berhenti di situ.

Dia mungkin menolak Anda atau bertindak negatif, tetapi setidaknya Anda telah membuka pintu untuk percakapan yang sehat dan dia akan mengingat ini nanti.

Semoga Anda bisa membaca petunjuknya, kata-kata tak terucapkan, dan bahasa tubuh untuk mengukur di mana kepala suami Anda sekarang. Ini penting karena sikap yang Anda ambil dan tanggapan yang harus Anda berikan akan sangat bergantung pada hal ini.

Misalnya, jika suami Anda menunjukkan pembangkangan, permusuhan, sikap dingin, atau agresi, maka Anda akan mendekati situasi dari tempat menenangkan emosi-emosi ini.

Metode ini akan berbeda jika suami Anda menunjukkan kesedihan, ketakutan, atau kecemasan yang parah. Dalam hal ini, Anda akan mendekatinya datang dari tempat penenteraman.

Apa yang Sebenarnya Suami Anda Sararkan Versus Apa yang Dikatakannya (Membaca Antara Sinyal Campuran): Sangat sulit untuk mempercayai kata-kata suami Anda dan menganggapnya serius ketika dia meminta jaraknya sambil memegang atau meyakinkan Anda atau mengirimi Anda berbagai sinyal.

Pada akhirnya, kebanyakan pria yang mengatakan mereka ingin istirahat atau perpisahan mencoba untuk mengatakan bahwa mereka kehilangan perasaan atau keintiman dan kedekatan dan mereka tidak tahu bagaimana (atau mereka saat ini tidak mau) mendapatkannya kembali.

Mereka merasa bahwa mereka perlu istirahat untuk mengevaluasi perasaan-perasaan ini. Sekarang Anda mungkin tidak percaya ini, tetapi kadang-kadang ini bekerja untuk keuntungan Anda.

Apa yang Harus Dilakukan Ketika Suami Anda Meminta Pemisahan Meskipun Dia Mengatakan Dia Masih Mencintaimu: Biasanya ada dua fase yang perlu dipertimbangkan di sini. Biasanya, Anda memiliki fase di mana suami pertama kali mulai menyebutkan pemisahan. Ini adalah fase di mana mereka paling tidak yakin tentang apa yang benar-benar mereka inginkan dan di sinilah Anda berada.

Jujur saja, Anda mungkin sudah tahu apa yang sebenarnya diinginkan oleh suami Anda. Kau sudah bertindak sedemikian rupa sehingga dia jatuh cinta padamu. (Begitu banyak sehingga dia menikah dengan Anda.) Anda tahu atribut yang paling dia sukai (mungkin perhatian, selera humor, kepribadian yang santai, dll.) Sekarang adalah kesempatan Anda untuk kembali menghadirkan atribut ini kepada suami Anda secara teratur. dasar tanpa terlalu jelas tentang hal itu.

Jadi tanpa menjadi keset atau menyerahkan kekuasaan Anda, mulailah untuk menunjukkan kepada suami Anda lebih banyak tentang apa yang menariknya kepada Anda di tempat pertama. (Penting – Anda harus memainkan ini dengan cara yang benar dan meyakinkan.)

Fase kedua adalah ketika suami benar-benar yakin dia menginginkan perpisahan dan telah membicarakannya untuk sementara waktu atau memiliki satu kaki di luar pintu. Ini mungkin terdengar berisiko, tapi tolong bantu saya. Hal terbaik yang harus dilakukan di sini adalah menatap matanya tepat dan mengatakan kepadanya bahwa dia benar. Katakan padanya bahwa Anda setuju bahwa hubungan membutuhkan kerja dan Anda benar-benar menantikan untuk bekerja pada diri Anda sendiri.

Lalu, keluar, lihat teman-teman dan lakukan hal-hal yang membuat Anda bahagia. Ini mungkin akan memuncak minat suami Anda dan ketika itu terjadi, Anda akan kemudian menampilkan karakteristik yang ia pertama kali jatuh cinta. Dan, memungkinkan dia waktu untuk berpikir akan sering memberinya waktu untuk merindukanmu dan menyadari betapa dia mungkin telah melompat pistol.

Banyak kali, setelah perpisahan singkat, sang suami menyadari bahwa rumput itu tidak benar-benar lebih hijau di sisi lain pagar dan pulang ke rumah, meminta maaf mengalir, dan siap untuk menyelesaikannya. Ketika dia melakukannya, temui dia dengan hati terbuka, tetapi keyakinan baru untuk terus bekerja pada diri Anda dan melakukan apa yang akan membuat Anda (dan pada gilirannya keduanya) bahagia.

Dia Mengatakan Dia Tidak Menyukai Saya Seperti Suami yang Harus Mencintai Istri – Kiat dan Wawasan yang Mungkin Dapat Membantu

Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang sangat kesal dia tidak tahu harus berbuat apa. Baru-baru ini ketika dia dan suaminya sedang berdebat, istri itu berseru: "Kamu bertindak seolah-olah kamu tidak mencintaiku lagi." Dan sang suami menjawab: "Itu karena saya tidak." Kemudian, ketika keadaan sedikit mendingin, istri memberi tahu dia berapa banyak komentar ini menyakitinya dan bertanya apakah itu benar. Akhirnya, sang suami mengaku: "Aku memang mencintaimu. Tapi tidak dengan cara seorang suami harus mencintai istrinya. Kamu orang yang luar biasa dan aku mencintai siapa kamu, tetapi aku tidak lagi mencintaimu."

Tak perlu dikatakan, sang istri benar-benar tercengang oleh hal ini. Dia tahu bahwa mereka berdua telah mengalami luka parah, tetapi ini tidak berarti bahwa dia masih belum mencintai suaminya dan dia berasumsi bahwa dia masih mencintainya. Dia mengatakan kepada saya, sebagian: "Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan sekarang. Apa yang harus saya ambil dari ini? Dan apa yang 'tidak mencintaiku seperti suami harus mencintai istrinya' bahkan berarti? Saya bangun pagi ini berpikir kami baik-baik saja. Tapi jelas kami tidak. Pernikahan kami dalam masalah besar dan saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan. "

Saya mengerti betapa cepat segalanya terasa bagi istri. Diberitahu bahwa Anda tidak dicintai atau dicintai dengan penuh semangat dapat menjadi pukulan yang menghancurkan. Tidak seorang pun ingin menerima pesan yang mengindikasikan bahwa pasangan Anda kurang memiliki perasaan untuk Anda. Tetapi saya benar-benar tidak merasa bahwa pertukaran ini harus berarti bahwa perkawinan istri telah berakhir atau bahkan bahwa itu dalam begitu banyak masalah sehingga tidak bisa menggali jalan keluarnya. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Apa yang Dia Maksud Ketika Dia Mengatakan Dia Tidak Menyukai Saya Seperti Seorang Suami "Haruskah?": Ini adalah pertanyaan yang sangat penting, tentu saja. Ini adalah salah satu dari pernyataan-pernyataan luas yang muncul dalam panasnya momen yang sangat membutuhkan klarifikasi. Dan kadang-kadang ketika orang di ujung penerima bertanya untuk mengetahui lebih banyak, orang yang mengatakan ini akan bersikeras bahwa mereka tidak bermaksud atau bahwa itu bukan masalah besar. Tentu saja, mereka tidak dapat mengambil kembali kata-kata ini dan Anda tidak dapat melupakannya.

Mengatakan kepada seseorang bahwa Anda tidak mencintai mereka seperti Anda seharusnya adalah seperti mengakui salah satu pernyataan yang tidak jelas dan membingungkan seperti, "Aku mencintaimu, tetapi aku tidak mencintaimu." Mereka telah memberi tahu Anda bahwa mereka mencintai Anda, yang baik. Tapi kemudian mereka berbalik dan meniadakan itu dengan mengatakan bahwa itu tidak cukup atau tidak sesuai dengan yang seharusnya, yang jelas buruk. Jadi, Anda pergi dengan perasaan seolah-olah keduanya membatalkan satu sama lain dan Anda tidak punya apa-apa.

Sulit untuk tidak mau menerima mereka dengan nilai nominal dan mengambil kata-kata mereka secara harfiah. Tapi, saya dapat memberi tahu Anda bahwa ada beberapa alasan mengapa Anda mungkin ingin berhenti dari ini. Pertama, kata-kata yang diucapkan di saat panas tidak selalu sepenuhnya akurat. Sering kali, orang berpikir bahwa inilah tepatnya alasannya benar. Mereka berpikir bahwa orang itu menjadi begitu marah sehingga mereka membuang angin, mengabaikan basa-basi, dan hanya mengatakan apa yang sebenarnya. Seringkali, apa yang benar adalah bahwa mereka frustrasi dan ingin mendapatkan perhatian Anda atau mendapatkan jawaban dari Anda.

Plus, ketika orang merasa frustrasi, mereka cenderung memproyeksikan apa yang salah di tempat lain ke pernikahan mereka dan ke pasangan mereka karena kedua hal ini adalah target yang cukup nyaman. Jadi kadang-kadang, Anda terpengaruh karena beberapa masalah lain yang ia perjuangkan meskipun Anda berdua tidak menyadarinya.

Jadi apakah salah satu dari hal-hal ini berarti bahwa suami itu tidak jujur ​​atau hanya mencambuk? Sulit untuk mengatakannya. Ini adalah taruhan yang cukup aman yang mungkin dia maksudkan bahwa pernikahan itu tidak semulus dulu dan bahwa perasaannya tidak seserius sebelumnya (setidaknya untuk saat ini.) Kadang-kadang, ketika orang mengatakan bahwa mereka tidak "Aku mencintaimu dengan" cara yang benar, "apa yang sebenarnya mereka maksudkan adalah bahwa mereka berpikir bahwa bagaimanapun pernikahan (dan bayaran dari itu) telah keluar jalur.

Apakah mereka dapat mengungkapkannya secara verbal atau tidak, mereka mungkin memperhatikan bahwa Anda berdua tidak terhubung dengan cara yang Anda gunakan atau bahwa pernikahan itu tidak memberikan tempat yang aman atau intensitas yang dilakukan sebelumnya. Jadi, apa yang mereka maksud sebenarnya adalah bahwa mereka tidak berpikir bahwa Anda memiliki pernikahan yang sama yang mereka bayangkan antara mereka dan istri mereka. Mereka telah memberi tahu Anda dengan sangat jelas bahwa beberapa perasaan masih ada. Tapi apa yang sebenarnya mereka katakan adalah bahwa intensitas dan koneksi yang dalam tidak lagi ada. Dan ini benar-benar bisa diperbaiki.

Menggunakan Ini Sebagai Panggilan Untuk Bertindak Daripada Peringatan Untuk Menyerah Atau Sebagai Inspirasi Untuk Mematikan: Saya merasa ngeri ketika mendengar suami menggunakan frasa seperti ini. Karena meskipun mereka mungkin tidak menyadarinya, kata-kata seperti ini bisa menjadi penentu pernikahan. Kadang-kadang, istri mendengar sesuatu seperti ini dan bukannya melihat reaksi dan perubahan yang ia harapkan, ia malah memberikan kontribusi kepada istrinya hanya menjauhkan dirinya dari dia sebagai sarana pelestarian diri. Jadi sebagai hasilnya, keadaan menjadi lebih buruk daripada lebih baik.

Saya benar-benar ingin agar istri ini menggunakan ini sebagai panggilan bangun daripada sebagai sesuatu yang akan membuatnya mati. Meskipun menyakitkan, setidaknya sekarang dia memiliki informasi yang dia butuhkan untuk akhirnya mengambil tindakan. Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak wanita yang hanya mendengar penerimaan semacam ini SETELAH mereka sudah dilayani dengan surat cerai. Saat itu, sudah terlambat.

Setidaknya sekarang dia meyakinkannya bahwa dia mencintainya. Masih ada waktu untuk mengatasi kurangnya keintiman dan jarak sebelum hal-hal yang terlalu jauh hilang. Saya tahu bahwa kecenderungan istri adalah mengambil ini secara pribadi. Tapi saya yakin ini akan menjadi kesalahan. Tidak setiap orang mendapat peringatan yang jelas seperti ini. Dan itu juga jelas bahwa dia mencintai suaminya dan ingin menyelamatkan pernikahannya. Jadi dia perlu mengambil keuntungan dari hal ini dan mengambil tindakan segera sebelum hal-hal memburuk bahkan lebih.

Suamiku Tidak Menyukaiku Sebanyak Aku Mencintai Dia – Tip dan Saran Yang Mungkin Bisa Membantu

Saya sering mendengar dari para istri yang memiliki beberapa masalah dengan apakah suami mereka "jatuh cinta" dengan mereka atau tidak. Dan, jika para suami, para istri sering mengukur cinta ini dengan derajat, dibandingkan dengan seberapa banyak istri mencintainya. Saya sering berkomentar seperti "suami saya tidak mencintai saya hampir sama seperti saya mencintainya. Saya membuat semua konsesi dan kemajuan dalam hubungan. Dia tidak pernah berusaha atau menunjukkan perhatian atau kasih sayang kepada saya. Seolah-olah dia hanya mentoleransi saya. Dia tidak bertanya kepada saya tentang hari saya atau berusaha untuk terlibat dengan saya. Ini seperti saya seseorang yang hanya hidup berdampingan. Pada skala satu sampai sepuluh, saya mencintainya pada tingkat yang sebelas Dan dia mencintaiku pada level yang kira-kira sama. "

Saya mengerti bahwa ini adalah tempat yang sunyi dan membuat frustrasi. Saya mengalami ini dalam pernikahan saya sendiri dan cara saya menangani ini hampir mengakhiri pernikahan yang sama. Melalui pengalaman dan penelitian, menjadi sangat jelas bagi saya bahwa ada cara yang benar dan cara yang salah untuk menangani situasi ini. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Pencatatan Skor Bukan Ide Terbaik Untuk Pernikahan. Pertanyaannya Bukankah Pasangan Yang Mencintai Yang Lain Yang Paling: Pertanyaannya Apakah Kedua Rasa Pasangan Mencintai ?: Saya mengerti betapa menyedihkannya ketika Anda mencurigai bahwa Anda adalah satu-satunya yang benar-benar "jatuh cinta" atau mencoba mempertahankan pernikahan. Tetapi kadang-kadang, istri-istri sangat fokus untuk mengukur seberapa besar suami mereka mencintai mereka terhadap beberapa tongkat halaman imajiner yang memiliki sedikit (jika ada) implikasi pada kehidupan nyata. Ini tidak benar-benar melakukan apa pun untuk mengubah atau memperbaiki situasi mereka.

Saya sering memberi tahu istri untuk berhenti membandingkan dan khawatir tentang apakah mereka merasa dicintai, diinginkan dan dihargai. Jelas, jawabannya kemungkinan besar negatif, tetapi setidaknya Anda telah mengalihkan fokus Anda dari menjaga skor menjadi sesuatu yang dapat Anda ambil tindakan nyata.

Juga sangat penting untuk memahami bahwa pria tidak seagresif wanita. Jadi, mengharapkan suami Anda menjadi pasangan yang membandingkan Anda dalam hal menunjukkan perasaan mereka mungkin tidak sepenuhnya realistis. Sangat sedikit suami yang mengungkapkan cinta dan kasih sayang mereka dengan cara yang biasanya dilakukan oleh istri. Ini tidak berarti bahwa mereka tidak cukup mencintaimu. Itu hanya berarti bahwa Anda harus mengajarinya cara mengekspresikan diri dan Anda harus mendorong perilaku yang membuat Anda merasa diperhatikan, dipahami, dan dicintai.

Beberapa istri mengatakan kepada saya bahwa mereka marah karena harus melakukan semua pekerjaan dan harus melatih suami mereka untuk melakukan sesuatu yang seharusnya dia lakukan secara otomatis. Poin-poin ini tentu saja valid. Tapi, menurut pengalaman saya, lebih baik memberi sedikit imbalan untuk mendapatkan apa yang benar-benar Anda inginkan daripada tetap marah, frustrasi dan marah ketika Anda tidak mendapatkan kebutuhan Anda terpenuhi. Penting untuk mengatasi dan memperbaiki ini sebelum Anda mulai menarik diri. Karena ketika Anda harus pasangan yang berada di tepi ketidakpedulian, ini dapat meninggalkan pernikahan dalam masalah nyata.

Ketika Anda Khawatir Bahwa Kekurangan Suami Anda Kurang Kasih Untuk Anda Berarti Dia Tidak Berinvestasi dalam Perkawinan Atau Mungkin Akhirnya Ingin Keluar: Saya sering menemukan bahwa para istri yang mengatakan kepada saya bahwa suami mereka tidak mencintai mereka cukup jatuh ke dalam dua kubu. Yang pertama adalah situasi di mana perkawinan itu mungkin benar-benar baik, tetapi suami memiliki kebiasaan untuk tidak menunjukkan kasih sayangnya atau perlu mempelajari kembali pelajaran itu. Skenario ini lebih mudah diperbaiki.

Skenario kedua adalah kurangnya kasih sayang suami adalah karena masalah dalam pernikahan atau dengan tidak lagi diinvestasikan di dalamnya. Ini adalah skenario yang seringkali tidak dapat Anda abaikan. Karena sering, menarik diri dari Anda adalah gejala masalah yang jauh lebih besar. Jadi, mencoba untuk mengajari seorang suami untuk menunjukkan kepada Anda perasaan yang tidak mungkin tidak akan berhasil.

Sebaliknya, Anda harus memeriksa mengapa perasaan itu pergi, memperbaiki dan mengatasi masalah, dan kemudian mengevaluasi kembali. Ini mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Karena dengan cara yang sama bahwa suami tidak bersifat demonstratif, mereka juga sering tidak memiliki pegangan yang kuat pada perasaan dan persepsi mereka. Mereka mungkin tahu bahwa ada sesuatu yang salah dan bertindak atasnya. Tapi, tidak seperti kita, mereka tidak terbangun di malam hari menjelajah dan membalikkan masalah. Mereka lebih reaktif. Ketika ada sesuatu yang salah, mereka menarik dan merombak usaha mereka alih-alih memikirkan perasaan mereka.

Mereka mungkin bahkan tidak sadar bahwa mereka melakukan ini atau bahkan mengerti mengapa mereka melakukannya. Dan itu bisa menjadi salah satu alasan mengapa mereka bersikeras bahwa tidak ada yang salah atau bahwa Anda sedang membayangkan sesuatu. Karena mereka tidak merenungkan apa masalahnya (atau bahkan ada masalah) Anda terlihat seperti orang yang cerewet atau mengeluh ketika Anda membahas gejala itu. Itulah mengapa Anda sering lebih baik hanya bekerja dan bertindak sendiri (terutama pada awalnya.)

Salah satu kesalahan terbesar yang saya lihat banyak istri lakukan adalah bahwa mereka harpa pada subjek sensitif dengan suami yang sudah jauh dan terpisah. Jadi, mereka sudah berada di tanah yang goyah dan jelas dia tahan, tetapi mereka berpikir bahwa jika mereka bisa membuatnya "bekerja" dalam memecahkan masalah, segala sesuatunya akan menjadi lebih baik. Masalahnya adalah dia sudah mulai mundur. Dia mungkin tidak ingin "bekerja" dalam perkawinan, setidaknya sekarang. Anda harus mengembalikannya ke titik yang diinvestasikan sebelum Anda bisa mendapatkan tanah yang nyata.

Sebagian besar istri memahami hal ini secara mendalam, tetapi mereka ragu atau terburu-buru karena mereka tidak tahu bagaimana cara agar suami mereka mau menerima mereka lagi. Kuncinya adalah sering melakukan inventarisasi pernikahan dan melihat di mana suami mungkin tidak mendapatkan apa yang diinginkannya dan kemudian memberikannya tanpa perlu mengadakan diskusi besar atau menyakitkan tentang hal yang sama.

Dan itu adalah tempat umum di mana para istri terjebak. Saya sering mendengar komentar seperti "Tapi bagaimana saya bisa melakukan ini? Saya sudah menjadi orang yang memberikan semua perhatian dan perhatian dan itu tidak berhasil." Seringkali pertanyaan sesungguhnya bukanlah kasih sayang demonstratif (paling tidak pada akhir suami.) Masalah sebenarnya sering merupakan hubungan yang nyata, dan perasaan benar-benar didengar, dihargai, dan dipahami. Penting juga bagi kedua belah pihak untuk mengetahui bahwa tidak ada orang yang melakukan gerakan, menyimpan skor, mengomel, atau mencoba memanipulasi yang lain.

Saya sering memberi tahu istri untuk fokus pada apa yang bisa mereka lakukan dengan sangat tulus dan meyakinkan. Para suami tahu kapan Anda hanya melakukan pertunjukan atau mencoba terlalu banyak memberi kompensasi atas apa yang sebenarnya merupakan masalah mendasar. Mereka tidak menginginkan lebih dari yang sama. Mereka tidak ingin dimanipulasi. Mereka sering menginginkan perubahan dan perbaikan nyata daripada mengkhawatirkan bagaimana hal-hal terlihat di luar.

Suami saya mengatakan bahwa dia tidak mencintai saya dengan cara yang sama seperti yang biasa dia lakukan

Saya terkadang mendapatkan email dari para istri yang meminta saya untuk menerjemahkan apa yang sebenarnya dimaksudkan oleh suami mereka ketika mereka menyatakan secara langsung atau "kelepasan" komentar seperti: "Saya tidak mencintai Anda dengan cara yang sama seperti dulu," atau "Saya tidak tidak mencintaimu sama seperti yang saya lakukan di awal. "

Tentu saja, membalik komentar seperti ini dapat menyebabkan banyak kecemasan dan kebingungan. Apakah dia mengatakan dia tidak ingin menikah lagi? Apakah dia tidak menganggapmu menarik lagi? Apakah percikan itu hilang dan akan atau bisakah ia kembali lagi? Atau, apakah dia hanya memproyeksikan kekecewaannya dalam hidup atau tingkat stresnya ke Anda karena terus terang, siapa yang mencintai pasangan mereka dengan cara yang sama persis seperti yang mereka lakukan ketika mereka pertama kali berkencan? Ini adalah harapan yang tidak realistis, bukan? Saya akan membahas masalah ini di artikel berikut.

Apa Yang Biasanya Dimaksud Suami Ketika Dia Mengatakan Dia Tidak Mengasihi Anda Dengan Cara Yang Sama Seperti Yang Pernah Dia Lakukan: Memang, mendengar kata-kata atau implikasi ini bisa menjadi pukulan serius yang mendapat perhatian langsung Anda. Tidak seorang pun ingin diberi tahu bahwa mereka dibandingkan dengan hari-hari sebelumnya dan akan segera berakhir. Saya tidak bermaksud mengurangi ini. Tapi, saya dapat memberi tahu Anda apa yang suami katakan kepada blog saya. Mereka sering mengatakan bahwa istri mereka tersebar di satu juta tempat yang berbeda dan bahwa dia tidak punya waktu untuk mereka lagi. Dia stres. Dia terganggu. Dia selalu marah sepanjang waktu. Dia memperlakukannya seperti dia adalah salah satu dari anak-anaknya atau tugas pada dia untuk melakukan daftar daripada suami yang dia harus inginkan dan cintai.

Harap dipahami bahwa saya tidak membela keakuratan persepsi ini. Saya tahu dan Anda melakukannya mungkin tidak 100% akurat. Tetapi saya berbagi ini dengan Anda karena saya ingin Anda memiliki wawasan tentang apa yang Anda hadapi. Dan, saya ingin Anda tahu bahwa sangat mungkin bukan perasaan cinta dan kasih sayang yang telah berubah. Kemungkinan besar, itu adalah persepsinya tentang hubungan Anda (dan tempatnya di dalamnya) yang telah berevolusi menjadi sesuatu yang benar-benar tidak terlalu ia sukai.

Jadi, di mana ini meninggalkan Anda? Semoga, dengan pengetahuan bahwa Anda mungkin tidak menanjak sebanyak yang Anda kira. Kemungkinan besar Anda tidak diinginkan atau dia tidak menganggap Anda menarik lagi. Bahkan, seringkali pria mengukur cara yang mereka rasakan tentang wanita dalam kehidupan mereka dengan bagaimana wanita membuat mereka merasa tentang diri mereka sendiri. Pikirkan tentang itu. Ketika seorang pria "jatuh cinta" itu biasanya karena seorang wanita telah menempatkannya di pusat dunianya, berpikir bahwa dia adalah satu-satunya untuknya, dan menempatkan kebahagiaannya di bagian atas daftar prioritasnya. Dia membuatnya merasa istimewa, dicintai, dan unik. Pada gilirannya, dia merasa bahwa dia berharga, bahwa dia dapat memperoleh semua tanggapan ini di dalam kamu sehingga dia harus melakukan sesuatu yang benar. Ini membuatnya merasa unik, sama istimewanya, dan sama semenarik yang Anda rasakan ketika Anda mengalami hal yang sama.

Tetapi saat ini, tingkat perhatian dan keintiman lebih sedikit. Jadi, persepsinya tentang bagaimana perasaannya tercermin dalam hal ini dan juga berkurang. Ini adalah hal yang wajar, tetapi hal itu dapat diperbaiki dan itu tidak berarti bahwa dia tidak atau tidak dapat mencintaimu seperti yang pernah dia lakukan, itu hanya berarti bahwa dia tidak lagi mendapatkan bayaran atau tanggapan yang pernah dia dapatkan karena level perhatian dan memberi dan menerima telah berubah.

Mengubah Persepsinya Tentang Kurangnya Perasaannya: Pertama, Anda harus melihat kelebihan yang Anda miliki. Saya tahu bahwa Anda mungkin tidak merasa berada dalam posisi yang menguntungkan saat ini, tetapi Anda sebenarnya. Setidaknya suami Anda masih mencoba berkomunikasi dengan Anda dan tetap menghargai dengan jujur. Banyak istri bahkan tidak mendapatkan ini dan hanya diberitahu tentang ini jatuh cinta bisnis setelah suami sudah berpikir tentang perceraian. Jadi, Anda punya kelebihan itu. Selanjutnya, Anda mungkin memiliki pengetahuan yang sangat mendalam tentang apa yang dinilai oleh suami Anda, apa yang membuatnya sangat tanggap, dan perilaku apa yang harus Anda hindari. Jangan ragu untuk menggunakan ini.

Saya telah mendefinisikan apa yang saya yakini hampir selalu merupakan inti dari seorang suami yang berpikir bahwa dia telah mengubah perasaannya untuk Anda (mengabaikan dan kurangnya keintiman) sehingga hal pertama yang harus Anda lakukan adalah menangani hal-hal itu. Anda tidak perlu memberi tahu dia apa yang akan Anda lakukan. Lebih efektif hanya tunjukkan padanya. Benar-benar mulai melihat secara obyektif pada pernikahan Anda dan secara jujur ​​memproses apa yang Anda lihat. Ubah fokus dan prioritas Anda sehingga pernikahan dan suami Anda melompat ke puncak daftar Anda.

Ini saja biasanya akan menyebabkan setidaknya beberapa reaksi. Namun, Anda tidak harus pergi jauh ke tempat di mana Anda tampak putus asa atau tidak tulus. Pria umumnya tidak suka merasa seolah-olah mereka adalah bagian dari agenda permainan Anda jadi pastikan bahwa tindakan Anda berasal dari tempat yang asli dan bahwa Anda benar-benar ingin mengambil tindakan apa pun yang Anda putuskan untuk ditindaklanjuti.

Dan, jangan terlalu banyak tekanan pada diri sendiri atau suami Anda. Jangan berulang kali bertanya apakah dia berubah pikiran atau bagaimana perasaannya sekarang. Ketika Anda mulai sukses dengan ini, Anda akan mengetahuinya karena ia akan mulai lebih banyak berhubungan dan intimasi. Secara umum Anda bisa merasakan pergeseran sikap sedemikian rupa sehingga Anda tidak perlu mempertanyakan di mana kepala dan jantungnya berada. Anda sudah tahu bagaimana dia bertindak ketika dia merasa sayang dan bahagia jadi jangan mengganggu dia dengan mencoba menjepitnya.

Biarkan hal-hal mengikuti perkembangan alami. Fokus saja untuk melakukan hal-hal yang ringan dan menyenangkan bersama yang memungkinkan Anda untuk terhubung kembali, mengantisipasi lebih banyak, dan menemukan kembali apa yang Anda sukai dari satu sama lain di tempat pertama. Begitu banyak wanita akan takut karena mereka tidak lagi muda, kurus, dan mencolok lagi bahwa suami mereka tidak akan pernah merasakan hal yang sama tentang mereka. Ini tidak benar. Pria merespons lebih banyak perhatian, kasih sayang, penghargaan, dan pemahaman daripada hal lain. Mereka sering mengatakan kepada saya bahwa mereka lebih suka memiliki istri yang tampak rata-rata yang menghargai mereka dan menjadikan mereka prioritas daripada orang yang mati cantik tetapi mengabaikan mereka atau tidak pernah meluangkan waktu. Antusiasme Anda, kemampuan untuk membuatnya merasa nyaman dengan dirinya sendiri, dan kemampuan Anda untuk membuatnya merasa dihargai dan dipahami akan jauh lebih tinggi dari yang Anda kira.

Suami Saya Mengatakan Dia Mencintai Saya Sebagai Bunda Anak-Anak-Nya, Tetapi Dia Tidak Suka Bersama Saya

Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang telah menekan suaminya tentang bagaimana perasaan "sebenarnya" tentang dirinya. Dia merasa bahwa dia perlu mengajukan pertanyaan ini karena dia tidak bisa tidak memperhatikan bagaimana hal-hal yang terasa mati di antara mereka atau bagaimana mereka cenderung mengabaikan satu sama lain – di luar anak-anak mereka.

Jadi, sang istri tidak mengharapkan suaminya untuk menyatakan cintanya yang abadi dan penuh gairah untuknya, tetapi dia terkejut oleh apa yang sebenarnya dia katakan. Dia benar-benar menyatakan (tanpa banyak emosi) bahwa dia akan selalu mencintainya karena dia adalah ibu dari anak-anaknya dan bahwa ini akan selalu mengikat mereka, tetapi, katanya, dia tidak mencintainya seperti dia dulu dan bahwa dia pasti tidak suka bersamanya.

Sang istri merasa seolah-olah dia telah ditampar. Dia tidak mengharapkan deklarasi itu. Dia tahu bahwa hal-hal yang tidak begitu besar dalam pernikahan belakangan ini, tetapi jika suaminya menanyakan pertanyaan yang sama, dia pasti sudah menjawab bahwa dia masih mencintainya dan dia berharap mereka bisa berhenti bermuram durja dan mengabaikan satu lain. Dia ingin hal-hal menjadi seperti dulu, sebelum mereka memiliki anak. Dengan mengatakan itu, dia tidak akan menukarkan anak-anaknya untuk apa pun di dunia.

Ironi aneh dari semua ini adalah bahwa anak-anak itu, dalam banyak hal, membawa mereka lebih dekat. Tetapi dalam banyak hal, ini adalah hal yang membutuhkan begitu banyak waktu mereka bahwa mereka telah mulai melayang sebagai pasangan. Sang istri menginginkan "waktu dan kedekatan" ini kembali. Tapi, sekarang, mengetahui bahwa suaminya tidak benar-benar mencintainya dengan cara yang seharusnya, dia ingin tahu apakah itu sudah terlambat. Saya tidak berpikir itu. Saya akan memberi tahu Anda mengapa di artikel berikut.

Tidak Membiarkan Kata-Kata Suaminya Untuk Menjaga Dia Dari Mendapatkan Apa yang Sebenarnya Dia Inginkan: Bahaya dalam situasi ini tentu saja adalah istri yang mundur karena kata-kata yang dipilih suami. Kata-kata itu sangat disayangkan dan tidak ada cara untuk mengambilnya kembali. Dan, sang istri benar-benar mulai memikirkan hal ini dan mengambil risiko ini memungkinkan pikiran-pikiran ini untuk membuat dia tidak bergerak maju.

Meskipun saya tahu bahwa kata-kata itu telah menyakitinya dengan sangat dalam, saya ingin baginya untuk menempatkan ini dalam perspektif. Sangat mungkin bahwa suaminya sama lelah dan frustrasi seperti dirinya. Dia mungkin tidak benar-benar berarti kata-kata itu. Dia mungkin telah pergi untuk nilai kejutan untuk mencoba menolak beberapa reaksi atau perubahan. Dia benar-benar tidak tahu apa yang sebenarnya dia rasakan, tetapi dia tahu bahwa dia berkomitmen untuk mencintainya sebagai ibu dari anak-anaknya. Dan meskipun dia tidak menyadarinya, ini ADALAH sesuatu. Karena banyak pria bahkan tidak mengakui itu ketika mereka sampai ke titik ini. Dia bisa menggunakan ini sebagai titik awal dan bekerja dari sana.

Pindah Dari Orangtua Menjadi Pecinta: Tampaknya suami dan istri setuju bahwa mereka memiliki pernikahan yang sama sekali berbeda sebelum mereka menjadi orang tua. Ini sangat umum. Saya ragu bahwa banyak orangtua dapat dengan jujur ​​mengatakan bahwa mereka memiliki sedikit waktu yang sama seperti dulu. Ini hanyalah realitas merawat orang lain yang sebagian besar bergantung pada Anda. Dan sering kali, kedua suami dan istri berada di papan dengan ini karena mereka mencintai anak-anak mereka setiap bagiannya sama seperti mereka mencintai pasangan mereka.

Tetapi, sedikit orang mengharapkan atau siap untuk perubahan yang biasanya terjadi sebagai hasilnya. Kita menjadi begitu sibuk membicarakan dan merawat anak-anak kita dan berfungsi sebagai sebuah keluarga yang kita lupa untuk berfungsi sebagai pasangan. Banyak orang tua akan menolak memprioritaskan ulang karena mereka takut bahwa mereka mengambil dari anak-anak mereka atau bersikap egois. Apa yang pada akhirnya mereka tidak mengerti adalah salah satu hadiah terbaik yang dapat Anda berikan kepada anak-anak Anda adalah orang tua yang bahagia dan keamanan yang membawa keluarga yang penuh kasih dan berkomitmen.

Tidak hanya ini, tetapi Anda memberi anak-anak Anda karunia untuk melihat seperti apa prioritas pernikahan yang sehat. Saya mengatakan kepada istri ini untuk bertanya pada dirinya sendiri apakah dia ingin agar putrinya tumbuh dewasa dan berpikir bahwa dia harus menempatkan dirinya dalam daftar prioritas? Apakah dia ingin anaknya menjadi kesal dan cemberut seperti ayahnya? Menunjukkan kepada anak-anak Anda bagaimana memusatkan perhatian pada pernikahan dan keluarga akan membantu mereka untuk memiliki pernikahan yang bahagia dan memuaskan, yang pada akhirnya adalah apa yang kita inginkan untuk anak-anak kita.

Sekarang ini adalah kata-kata yang bagus, tetapi ini bisa menjadi tantangan untuk mewujudkan hal ini dalam kehidupan sehari-hari, terutama ketika Anda telah diberitahu oleh suami Anda bahwa dia tidak mencintai Anda sebagaimana seharusnya. Itu tidak realistis untuk berpikir bahwa segala sesuatunya akan kembali bergairah di malam hari. Tetapi, sang istri tahu bahwa sang suami tidak pergi kemana-mana dalam waktu dekat. Dia memiliki khalayak yang cukup tertawan. Jadi, dia bisa mulai fokus untuk menghabiskan lebih banyak waktu bersamanya. Dia bisa mendengar dan tertawa lebih banyak, dia bisa menjadwalkan hanya satu minggu di mana hanya mereka berdua, dan dia bisa mengingat hal-hal dan pengalaman yang mengikat mereka di tempat pertama dan mencoba untuk mengembalikannya bahkan dalam skala kecil.

Saya ingin dia tetap dengan hal-hal yang dapat dia pertahankan dan menjadi tulus. Membuat perubahan yang hanya akan memudar hanya mengecewakan setiap orang dan akhirnya membuat perubahan yang langgeng lebih sulit karena setiap harapan seseorang telah diturunkan dan dinegasikan. Anda lebih baik berfokus pada satu hal, menjadikannya sebagai kebiasaan dan kemudian beralih ke tujuan Anda berikutnya. Ya, ini lebih bertahap, tetapi juga lebih asli dan langgeng dan ini adalah jenis perubahan kecil yang dapat mengubah pernikahan dari waktu ke waktu.

Suamiku Mencintai Aku, Tapi Tidak Ingin Bersamaku Lagi – Tips dan Saran Yang Mungkin Membantu

Saya mendengar skenario yang menggambarkan situasi ini cukup sedikit. Saya sering mendengar hal-hal seperti: "suamiku bersikeras bahwa dia masih mencintaiku, tetapi tidak merasa bahwa dia bisa bersamaku sekarang. Dia bilang dia butuh ruang dan waktu untuk memutuskan ke mana dia ingin pergi dengan ini. Dia merasa bahwa dia perlu sendirian untuk sementara waktu. Aku hanya tidak bisa mengerti ini. Bagaimana kamu bisa mencintai seseorang tapi kemudian meragukan bahwa kamu ingin menikah dengan mereka? "

Ini bisa menjadi pertanyaan yang sangat sulit bagi seorang istri untuk membungkus otaknya. Biasanya, dalam pikiran kita, jika kita mencintai seseorang dan hal-hal tidak berantakan di sekitar kita, tidak ada yang berubah. Ini persamaan sederhana bagi kita. Kami saling mencintai. Kami membuat komitmen. Akhir dari cerita. Dan kami tidak mengerti mengapa suami kami tidak melihatnya dengan cara yang sama.

Sebenarnya, mustahil untuk 100% memahami atau bahkan merangkul proses pemikiran orang lain – terutama ketika Anda tidak membagikannya. Hanya ada sedikit yang dapat Anda lakukan untuk mengontrol atau mengubahnya. Namun, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan tentang situasi yang dihadapi. Dan, hal-hal yang dapat Anda lakukan mungkin bukan yang Anda sukai atau tergoda untuk Anda lakukan. Saya akan membahas bagaimana memahami dan menangani situasi ini dalam artikel berikut.

Terima Apa yang Dia Katakan Pada Nilai Wajah Dan Fokus Pada Mengubah Persepsinya daripada Mengubah Kata-Kata-Nya: Kesalahan awal terbesar yang saya lihat dari orang lain adalah mereka fokus pada semantik. Saya sering mendengar istri berkutat pada hal-hal seperti "bagaimana dia bisa mencintai saya tetapi tidak jatuh cinta dengan saya?", Atau "bagaimana mungkin dia tidak ingin menikah dengan saya ketika dia bersumpah bahwa dia masih merasakan hal yang sama?"

Sebenarnya, Anda mungkin tidak pernah mendapatkan jawaban yang memuaskan untuk pertanyaan-pertanyaan ini. Sebenarnya, jawaban yang dicoba mungkin membingungkan Anda, atau membuat Anda marah, atau bahkan lebih menyakiti Anda. Hal terbaik untuk dilakukan, menurut saya, adalah menerima apa yang dikatakannya sebagai fakta. Dia mungkin bingung, memproyeksikan masalahnya sendiri ke Anda dan perkawinan, atau hanya keluar dan salah. Tapi, dia mungkin tidak akan mengubah pikirannya hanya karena Anda berdebat dengannya atau menunjukkan kekurangan dalam pemikirannya.

Banyak istri akan melakukan kampanye habis-habisan untuk berbicara dengannya (atau membuatnya bersalah) untuk tetap tinggal. Apa yang tidak sering mereka sadari adalah bahwa mereka benar-benar melemahkan posisi mereka. Karena memikirkannya sebentar. Apa yang Anda inginkan jika suami Anda memutuskan dua hal. Anda ingin dia melanjutkan dengan pemikirannya bahwa dia mencintai Anda, tetapi Anda ingin dia mengambil ini lebih jauh dan memutuskan bahwa ia ingin bersama Anda dan berkomitmen kepada Anda 100%.

Seberapa mungkin ini jika dia tetap sambil menyeret kakinya, cemberut, dan melihat ke luar jendela dengan mata rindu? Jika Anda melakukan semua kesalahan itu, tetapi berhasil membuatnya tetap di bawah tekanan, maka sesungguhnya, semua yang Anda lakukan adalah membeli sedikit waktu berkualitas rendah. Karena pada akhirnya, dia akan ingin melepaskan diri lagi. Dan, ketika dia melakukannya, itu akan jauh lebih sulit bagi Anda, jika bukan tidak mungkin, untuk memerintah kembali semua ini.

Yang ingin Anda lakukan adalah mengubah persepsinya. Karena saat ini, dia mungkin berpikir bahwa ya, dia memang mencintaimu, tetapi dia tidak suka menikah denganmu. Dia mungkin curiga bahwa hidupnya akan menjadi lebih baik, karena alasan apa pun, jika dia sendirian. Itu sebabnya dia ingin menguji teorinya. Tidak, saya bukan seorang pria, tetapi saya cukup mendengar dari mereka bahwa saya cukup tahu berapa banyak dari mereka yang berpikir dalam situasi ini.

Apa yang berdiri di antara dia pergi dan dia tinggal adalah persepsinya, bukan perasaannya. Itulah mengapa Anda harus mengambil perasaan pada nilai nominal dan menempatkan upaya Anda pada persepsi.

Mengubah Apa yang Dipikirkan Suami Anda Dengan Cara Asli Sehingga Ia Ingin Tetap Dalam Perkawinan: Begitu seluruh konsep ini dijelaskan, banyak istri yang secara intuitif memahami ini. Namun, mungkin sulit bagi mereka untuk memeluknya atau mencobanya karena itu terasa sangat berisiko. Jika Anda tidak melawan keinginannya untuk mencoba sendirian atau memiliki ruang, bagaimana jika ini kemudian menjadi hal yang permanen? Bagaimana jika dia melihat bahwa dia suka bersama denganmu?

Yah, saya kira ini mungkin. Tapi, Anda akan mengatasi persepsi yang kita bicarakan. Dan, menurut saya, ini adalah satu-satunya pilihan yang memungkinkan Anda mengetahui bahwa ia telah mengambil keputusan ini sendiri dan benar-benar yakin akan hal itu. Anda ingin dia hadir, antusias, dan tanpa keraguan. Ini adalah cara untuk melakukan itu.

Begitu banyak wanita menyadari hal ini, mereka akan tergoda untuk mandi suami mereka dengan kasih sayang, perhatian, dan bicara bahagia. Sayangnya, ini sering muncul sebagai palsu dan terlalu sedikit terlambat. Anda ingin bertindak sedemikian rupa sehingga bisa dipercaya. Dan, Anda ingin fokus pada hal-hal yang berkelanjutan. Anda benar-benar ingin menolak memikatnya dengan sesuatu yang tidak dapat Anda pertahankan karena di jalan ia berpotensi akan merasa seolah-olah ia membuat janji palsu dan, sekali lagi, akan lebih sulit untuk memerintah kembali semua ini ketika dia tergoda untuk menyimpang sendiri lagi.

Inilah yang sering tidak disadari oleh istri. Mereka sudah memegang rahasia dan kunci untuk minat dan kebahagiaan pria ini. Anda sudah berjalan di jalur ini. Anda sudah tertarik padanya dan membuatnya tersenyum dengan tawa dan pandangan Anda. Namun begitu sering, kita berhenti tertawa, kita berhenti menjadi bahagia, beruntung, dan kita membiarkan setiap stres kehidupan sehari-hari untuk menghapus sukacita dari kehidupan kita. Di belakang ini, hidup menjadi monoton, membosankan, dan berat.

Sebagai hasilnya, manusia mulai melihat bahwa rumput lebih hijau di tempat lain. Tugas Anda adalah mengubah persepsi ini. Dan Anda lebih mampu melakukan hal ini daripada yang mungkin Anda percayai.