Suami Saya Meninggalkan Saya Tapi Berkata Dia Masih Ingin Menjadi Teman – Kiat dan Saran yang Dapat Membantu

[ad_1]

Baru-baru ini saya menerima surel dari seorang istri yang memberi tahu saya bahwa dia merasa sangat dikhianati dan bingung karena suaminya baru-baru ini meninggalkan dia dan rumah untuk "punya waktu untuk memikirkan hubungan" tetapi bersikeras bahwa mereka berdua masih bisa berteman.

Istrinya sangat sedih dan bingung. Dia ingin mempertahankan suaminya dalam hidupnya dan dia ingin menyelamatkan pernikahannya. Tapi, dia merasa seperti tawaran untuk menjadi teman hanyalah semacam hadiah hiburan. Dia tahu bahwa akan sangat sulit baginya untuk memiliki hubungan pertemanan ketika dia menginginkannya lebih dari itu. Tapi, dia bertanya-tanya apakah, pada titik ini, dia harus mengambil apa yang dia bisa untuk memastikan bahwa dia tinggal di dalam hidupnya. Dia tidak yakin bagaimana dia harus bertindak di sekitarnya atau bagaimana dia harus memainkan ini. Dia menginginkan saran saya tentang bagaimana untuk maju. Saya akan memberi tahu Anda apa yang saya katakan padanya di artikel berikut.

Bisakah Anda Masih Berteman Setelah Suami Anda Meninggalkan Anda ?: Mungkin tidak realistis untuk berpikir bahwa kalian berdua bisa tetap menjadi teman sejati. Setelah semua, Anda telah berbagi lebih dari persahabatan dan benar-benar tidak ada cara untuk berpura-pura sebaliknya. Juga, mungkin agak sulit dan canggung untuk melihat suami Anda dalam konteks lain. Anda sering tidak yakin bagaimana bertindak atau apa yang harus dikatakan.

Kunci sebenarnya dalam membuat karya ini adalah mendefinisikan hubungan tanpa membatasinya sehingga tak seorang pun harus menebaknya. Ini biasanya lebih sulit dalam kehidupan nyata daripada terdengar di atas kertas. Anda tidak ingin menuntut atau menunjukkan bahwa ini sangat sulit bagi Anda sehingga ia hanya ingin mundur dan menghindari kontak dengan Anda bersama-sama. Tapi, Anda tidak ingin membiarkan diri Anda rentan atau dimanfaatkan.

Dengan demikian, penting bahwa Anda memiliki kemampuan untuk tetap berhubungan dan tetap berhubungan sedemikian rupa sehingga itu akan berkontribusi menjaga hubungan berjalan daripada mengakhirinya. Karena, jika Anda ingin dia akhirnya kembali, Anda akan memiliki kesempatan yang jauh lebih baik untuk hal ini terjadi jika dia dapat memikirkan Anda dan merasakan hal-hal positif. Anda tidak ingin kepergiannya menjadi hal terakhir yang ia ingat.

Teman-teman yang tersisa dapat membiarkan Anda tetap dalam pikiran dan hidupnya. Tapi, Anda harus selalu bergerak maju dengan mata menuju ke arah yang benar-benar Anda inginkan. Anda tidak seharusnya bertindak sedemikian rupa sehingga tidak mungkin untuk dipertahankan dan Anda tidak boleh tidak jujur ​​pada diri Anda sendiri. Dan, Anda tidak boleh membiarkan pertemanan ini menyakiti Anda secara emosional. Tidak semua orang dapat memainkan peran ini. Kadang-kadang, kerinduan terlihat jelas di mata mereka dan motivasi yang nyata sangat jelas bagi setiap orang untuk dilihat.

Bagaimana Menjadi Teman Dengan Suami Estranged Anda Dapat Mengarah ke Sesuatu yang Lebih Abadi: Seperti yang sudah saya singgung, sangat penting bagi Anda untuk menyeimbangkan antara hubungan yang sehat dengan apa yang Anda inginkan dalam jangka panjang. Meskipun mungkin tidak terasa seperti sekarang, ini merupakan keuntungan untuk memiliki akses dan audiensi yang agak tertawan. Saya berdialog dengan banyak wanita yang suaminya bahkan tidak akan mengizinkan mereka menelepon atau surat setelah dia pergi. Mungkin tidak terasa seolah-olah hal-hal bisa menjadi lebih buruk, tetapi percayalah ketika saya mengatakan bahwa mereka bisa.

Dan sejujurnya, Anda dapat menggunakan waktu ini secara terpisah untuk keuntungan Anda sendiri juga. Dia mungkin memperhatikan apa yang kamu lakukan. Dia mungkin mengawasi Anda dan telinga ke pintu pepatah untuk mempelajari apa yang terjadi. Tunjukkan padanya seseorang yang mampu mengatasi dengan baik, bukan seseorang yang membutuhkan atau tidak diinginkan. Sekarang saatnya Anda bersinar. Dan, sejujurnya, Anda mungkin sekarang memiliki waktu untuk melakukan semua hal yang Anda tunda atau pertahankan karena dia.

Demi kebaikan Anda dan miliknya, Anda ingin menghadirkan orang yang bahagia, cakap, bersemangat, dan positif. Orang-orang seperti ini secara alami menarik orang lain kepada mereka seperti ngengat ke api. Saya tahu bahwa itu sangat mudah dan begitu menggoda untuk melekat atau melampaui jangkauan pada saat Anda bersama dan mengembangkan hubungan "persahabatan" Anda, tetapi dengan tegas menolaknya. Jangan tersedia setiap kali dia ingin berkumpul. Singkirkan fakta bahwa Anda juga memanfaatkan kebebasan Anda. Keuntungan besar untuk situasi ini adalah Anda hanya dapat mengizinkan mereka untuk melihat apa yang Anda ingin mereka lihat.

Anda tidak lagi bersama-sama 24/7 sehingga Anda memiliki kendali lebih besar atas gambar yang Anda proyeksikan. Jangan menempatkan semua fokus Anda pada hubungan ini dan ke mana arahnya. Saya tahu bahwa ini adalah banyak hal yang perlu ditanyakan, tetapi melakukan hal ini seringkali sangat jelas bagi suami Anda sehingga hal itu hanya akan membuat Anda kehilangan pijakan dalam jangka panjang. Benar-benar dan benar-benar mengambil kesempatan ini untuk fokus pada diri sendiri dan kebutuhan dan keinginan Anda sendiri. Ya, Anda akan setuju untuk menjadi teman tetapi Anda tidak akan membiarkan diri Anda dimanfaatkan dan Anda memiliki teman lain.

Sangat baik dan bahkan dianjurkan untuk mencoba mempertahankan hubungan positif dengan suami Anda. Dan, tanpa tekanan hidup bersama ketika mencoba menyelamatkan pernikahan, Anda sering memiliki lebih banyak fleksibilitas dan dapat menikmati satu sama lain tanpa kebersamaan 24/7. Ini saja dapat membawa perbaikan jangka pendek ke hubungan Anda jika Anda memainkannya dengan benar. (Jika Anda mengalami kesulitan dengan ini, luangkan waktu jauh dari situasi sampai Anda dapat kembali ke sana dengan cara yang lebih sehat.)

Jadi, saya menyarankan istri untuk setuju untuk tetap berteman, tetapi untuk tidak bergantung pada suami setiap panggilan telepon dan undangan. Saya tahu bahwa dia akan menonton dan saya ingin memastikan bahwa, ketika dia melakukannya, dia melihat seorang wanita yang memeluk kehidupan, sangat dicintai, dan sepertinya akan diciduk oleh orang lain jika dia terus memainkan permainan ini.

[ad_2]

Suami Saya Memperlakukan Saya Seperti Teman Sekamar dan Saya Tidak Tahu Jika Saya Ingin Tetap Menikah – Saran untuk Membantu

[ad_1]

Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang memberi tahu saya bahwa dia dan suaminya hidup jauh berbeda daripada ketika mereka pertama kali menikah. Dia berkata mereka dulu selalu bersama, tertawa, mencintai, dan mengalami. Tapi sekarang, mereka melihat satu sama lain di atas meja sarapan tanpa benar-benar melihat orang lain lagi, mengangguk sambil lalu, dan menderita keheningan yang biasa tetapi biasa. Sang istri menyimpulkannya dengan mengatakan "saya dan suami saya cukup banyak hidup sebagai teman sekamar dan saya tidak yakin saya bisa mengambil ini lagi. Saya pantas untuk bahagia dan dicintai, jadi saya tidak yakin apakah saya ingin tinggal dalam pernikahan ini dan terus hidup dengan cara ini. "

Dia menginginkan saran saya tentang apa yang harus dia lakukan. Ketika saya bertanya apa yang dia dan suaminya lakukan untuk mengatasi jarak ini, dia agak menatap saya dengan tatapan kosong. Saya bertanya apakah acara dan tanggal mereka berakhir dengan buruk atau apakah mereka melibatkan semacam upaya untuk mendekati. Sekali lagi, saya mendapat tatapan kosong. Sang istri harus mengakui bahwa mereka jarang menghabiskan banyak waktu bersama lagi. Tampaknya mereka berdua merasa bahwa ini adalah buang-buang waktu atau berpotensi begitu canggung sehingga mereka ingin menghindarinya sama sekali.

Menentukan Mengapa Situasi Teman Sekamar Antara Situasi Pasangan Terjadi: Saya benar-benar mendengar tentang skenario ini cukup sedikit. Ada berbagai alasan untuk itu. Kadang-kadang, ada masalah, kesalahpahaman, atau tema yang tidak menguntungkan yang berjalan melalui pernikahan dan belum ada yang mau mengatakan apa-apa tentang hal itu atau mengatasinya. Jadi, setiap orang menyortir mata mereka karena jaraknya semakin jauh sampai menjadi sangat canggung sehingga hampir tak tertahankan. Dan tetap saja, masalah utama tidak pernah diatasi sehingga terlalu memburuk.

Di lain waktu, tidak ada alasan khusus untuk hal ini dan tidak ada kemarahan yang terlibat, (meskipun banyak frustrasi dan kesedihan bisa menjadi hasilnya.) Apa yang terjadi dalam kasus ini adalah kedua belah pihak mungkin merasa bahwa salah satu dari keduanya mungkin telah "berubah". "atau percikan itu hilang. Dan, sementara hal-hal mungkin terasa seperti mereka berkembang, Anda dapat sering melihat perubahan dalam hubungan dan juga menunjukkan perubahan dalam keadaan dan / atau prioritas.

Sering kali, ketika saya meminta orang untuk membandingkan waktu yang mereka habiskan pada hubungan hari ini dengan waktu berkualitas yang dihabiskan di masa lalu, mereka sangat menentang hal ini. Mereka akan mengatakan hal-hal seperti, "ya, tapi itu sebelum kita punya anak atau kewajiban dan sebelum kita merasa nyaman satu sama lain." Atau, mereka akan menyangkal bahwa satu hal ada hubungannya dengan yang lain. Dalam hal ini, saya akan sering melakukan hal-hal seperti "baik, apa yang harus saya lakukan? Beri dia perhatian penuh sepanjang hari? Ini tidak realistis dan tidak akan membantu."

Harus diakui, berpikir bahwa Anda dapat meluangkan waktu dan usaha dari masa lalu ke dalam hubungan saat ini agak tidak realistis. Sangat sedikit dari kita yang menikmati gaya hidup riang yang kita miliki saat itu. Tapi, jika Anda memikirkannya secara objektif, Anda setidaknya dapat mempertimbangkan bahwa waktu yang Anda masukkan akan langsung mencerminkan perasaan yang muncul. Anda tidak dapat mengabaikan apa pun – taman, pernikahan, atau pasangan dan berharap bahwa mereka akan memberikan hasil yang biasanya mereka berikan ketika Anda memberi mereka lebih banyak waktu dan perhatian. (Dan, dia tidak bisa atau tidak seharusnya melakukan ini juga.)

Tapi apa yang terjadi ketika Anda akhirnya menyadari bahwa Anda harus mengatur ulang prioritas Anda dan bagaimana Anda menghabiskan waktu Anda, tetapi Anda khawatir bahwa Anda telah membiarkan hal ini berlangsung begitu lama sehingga tidak ada yang tersisa dari hubungan itu? Dan, sementara Anda tidak menyukai atau membenci pasangan Anda, Anda harus bertanya-tanya apakah Anda benar-benar mencintai mereka lagi. Anda melihat mereka dan Anda tidak merasakan apa-apa. Jadi Anda tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya apakah Anda sudah menunggu terlalu lama.

Bagaimana Anda Memulai Ketika Anda Ingin Membawa Kembali Spark Dalam Pernikahan Anda: Sayangnya, banyak orang akan membiarkan rasa takut menjadi rentan untuk mempengaruhi mereka yang enggan melakukan perubahan. Jadi, mereka hanya akan duduk di sana dan merasa frustrasi dan tahu bahwa mereka tenggelam lebih dalam dan lebih dalam. Ya, membuat perubahan mungkin terasa aneh. Suami Anda mungkin tidak merespon dengan cara yang Anda inginkan untuk dia pada awalnya. Situasi ini tidak terjadi dalam semalam dan sepertinya tidak akan berubah sepanjang malam.

Tapi, Anda bisa mulai dengan memberikan apa yang ingin Anda dapatkan. Istri membuatnya sangat jelas bahwa dia merasa bahwa dia pantas dicintai. Dia bisa mulai dengan menunjukkan cinta pada suaminya dan dengan menunjukkan perilaku yang ingin dia terima. Dalam arti, kita harus mengajari orang bagaimana memperlakukan kita dengan cara memperlakukan kita. Kami menunjukkan kepada mereka bahwa kami ingin lebih banyak waktu dan perhatian mereka dengan memberi mereka lebih banyak dari kami.

Tentu, pada awalnya, mereka mungkin melihat Anda seperti Anda telah kehilangan atau sementara hilang dari rel. Itu bukan akhir dunia. Akhirnya, mereka akan melihat bahwa Anda serius membuat perubahan yang langgeng dan, selama mereka mendapatkan umpan balik positif, mereka kemungkinan akan mengikutinya.

Sang istri kehilangan fakta bahwa sang suami mungkin ingin mengembalikan kedekatannya sama seperti yang dia lakukan. Setiap manusia ingin mengalami cinta dan merasa dihargai. Suaminya tidak berbeda. Karena mereka berdua menginginkan hal yang sama dan tahu bahwa mereka cocok tetapi hanya tersesat, tidak ada alasan mengapa mereka tidak dapat mengubah interaksi sehari-hari dan apatis mereka dan akhirnya mendapatkan hasil yang sepenuhnya berbeda, dan lebih baik.

[ad_2]

My Depressed Husband Says He Doesn't Love Me – Kiat dan Saran Yang Mungkin Bisa Membantu

[ad_1]

Saya sering mendengar dari para istri yang merasa sangat kuat bahwa depresi suami mereka adalah alasan paling tidak beberapa masalah serius dalam pernikahan mereka. Seringkali, para istri ini mengatakan kepada saya bahwa suami mereka telah memproyeksikan depresi mereka ke pernikahan dan telah memberi tahu atau mengisyaratkan kepada istri bahwa mereka tidak mencintai mereka lagi dan sedang mempertimbangkan istirahat, perpisahan, atau perceraian. Ini sangat membuat frustrasi para istri yang merasa sangat jelas bahwa depresinya mengaburkan banyak persepsi yang dia miliki tentang semua bidang kehidupannya – termasuk pernikahan mereka dan cara dia merasakannya.

Sayangnya, seringkali ketika para istri berusaha mendekati suami mereka tentang hal ini, suami sama sekali tidak menerima apa yang dia katakan. Mereka sering menanggapi dengan hal-hal seperti "itu Anda dan pernikahan yang membuat saya depresi. Kondisi mental saya bukan alasan pernikahan kami dalam masalah, tetapi keadaan pernikahan kami pasti membuat saya lebih tertekan."

Ini bisa menjadi situasi yang sangat disayangkan. Para istri sering tahu bahwa mereka benar tentang hal ini, tetapi semakin mereka mendorongnya, semakin banyak suami menarik diri dan menarik diri. Sayangnya, menjadi benar tidak berarti banyak jika dia tidak akan datang untuk melihat hal-hal dengan cara Anda. Dan, mendorong persepsi Anda sendiri ke dia ketika dia tidak setuju kemungkinan besar hanya akan membuat situasi menjadi lebih buruk. Dia mungkin akhirnya datang untuk melihat Anda sebagai sesuatu yang sangat tidak diinginkan bahwa ia ingin melarikan diri sebagai masalah pelestarian diri. Jadi, dalam artikel berikut, saya akan membahas apa yang telah saya lihat sebagai cara paling efektif untuk menangani seorang suami yang depresi yang status mentalnya berkontribusi pada dia yang memberi tahu Anda bahwa dia tidak mencintaimu lagi.

Orang yang depresi dapat berpikir bahwa mereka tidak mencintai apa pun atau siapa pun (dan ini termasuk diri mereka sendiri 🙂 Banyak istri yang secara intuitif mengetahui hal ini, tetapi saya merasa perlu menyebutkannya karena validasi bisa menjadi hal yang sangat meyakinkan. Depresi dapat sangat mengaburkan pandangan seluruh dunia Anda dan dapat berkontribusi pada realitas Anda dalam cara yang sangat melengkung dan satu sisi.

Semuanya terlihat suram. Setiap orang tampaknya merugikan Anda sendirian dengan kesengsaraan Anda. Dan, ada kalanya Anda tidak merasakan apa-apa – apalagi cinta. Hal-hal ini tidak berarti bahwa suamimu tidak lagi mencintaimu. Itu hanya berarti bahwa depresinya membuat dia tidak merasakan apa-apa dan ini mengaburkan pandangan dan persepsi dunianya.

Orang yang depresi bisa tahan melihat kenyataan jika membuat mereka berubah terlalu cepat. Selalu Tanggapi Dengan Ini Dalam Pikiran: Anda dan saya sama-sama tahu bahwa keadaan mental suami Anda bisa sangat mengaburkan penilaian dan persepsinya. Dan, sangat menggoda untuk berulang kali mengingatkannya tentang hal ini. Apa yang harus Anda pahami adalah bahwa ia tidak akan setuju dengan apa yang Anda katakan. Orang-orang yang depresi membangun tembok di sekitar mereka sendiri yang dapat sulit untuk dilanggar, terutama jika Anda memintanya untuk meninggalkan atau untuk secara mendalam memeriksa keyakinannya.

Itu bisa lebih efektif untuk terus berjalan seolah keyakinannya adalah realitasnya. Ini bisa membuat frustrasi, tetapi itu membuat Anda tidak membuang waktu dan mendorongnya lebih jauh dengan berdebat dengannya bahkan ketika dia tidak akan mengubah pikirannya. Sesulit apapun, biasanya lebih efektif untuk menerima bahwa inilah yang dia percayai sekarang dan pergi dari sana.

Mendekati Keadaan Mentalnya Dari Tempat Cinta, Bukan Penghakiman: Orang yang menderita depresi bisa sangat defensif. Ada rasa malu tentang hal ini, jadi Anda biasanya akan mendapatkan hasil yang lebih baik jika Anda mendekatinya sebagai seseorang yang sakit karena dia menyakiti (bukan sebagai seseorang yang sakit karena dia tidak mencintaimu.) Katakan padanya bahwa sudah jelas bahwa dia berjuang dan bahwa Anda ingin menjadi tempat yang aman untuk jatuh daripada orang yang membuat segalanya lebih buruk.

Jangan berkutat dengan pernyataannya bahwa dia tidak mencintaimu. Ini mungkin berubah ketika kondisi mentalnya membaik. Sebaliknya, fokuslah untuk mencoba membantunya mendapatkan tempat yang lebih baik. Terkadang, ini bisa berarti bantuan profesional. Waktu lain, waktu, dukungan, dan kesabaran penuh kasih dapat membawa beberapa perbaikan. Sering kali, ketika suami Anda melihat bahwa Anda tidak akan berdebat dengannya tetapi ingin menolongnya, suasana di sekitar masalah ini akan mulai bergeser dan akan memungkinkan Anda untuk mulai mendapatkan sedikit tanah.

Memutuskan Kapan Membicarakan Masalah Bela Diri Saat Anda Tahu Bahwa Depresi Adalah Masalah Lazimnya: Orang-orang sering bertanya kepada saya apakah mereka harus mengatasi masalah perkawinan dan afeksi pada saat yang sama ketika mereka menangani depresi. Ini benar-benar tergantung pada betapa mengerikannya kedua situasi itu dan seorang konselor jauh lebih siap untuk menjawab ini daripada saya. Tapi, saya dapat memberitahu Anda bahwa sering kali satu hal akan sering mempengaruhi yang lain. Seringkali, jika Anda dapat memperbaiki salah satu dari masalah ini, yang lain akan jatuh ke tempatnya jauh lebih mudah. Tetapi Anda tidak boleh mengatakan bahwa satu hal bergantung pada yang lain. Selalu mencoba untuk mendekati ini dari tempat cinta dan dukungan.

Sayangnya, Anda tidak bisa memaksa suami Anda untuk mencari atau menerima bantuan. Tapi, Anda bisa mengendalikan diri dan tindakan Anda sendiri. Anda dapat menjelaskan kepada suami Anda bahwa Anda akan mendukungnya dan menjadi tempat yang aman untuk jatuh dalam proses ini. Dan Anda dapat memperoleh apa yang Anda butuhkan untuk membantu dan mendukung diri Anda sendiri. Jika dia menolak konseling, tidak ada yang mengatakan bahwa Anda tidak dapat pergi sendiri atau juga mendidik diri sendiri.

Seringkali, jika Anda dapat membuat beberapa perubahan kecil dan menunjukkan kepadanya bahwa Anda berusaha, ia mungkin mulai datang dan menjadi lebih mudah menerima, terutama ketika ia melihat bahwa Anda tidak membuatnya melakukan perubahan atau konsesi yang menyakitkan. sendiri.

Memiliki seorang suami yang depresi yang mengklaim bahwa dia tidak mencintaimu bisa sangat menghancurkan. Tapi, Anda harus menyadari bahwa apa yang Anda dengar sering kali status mentalnya berbicara daripada perasaannya yang sebenarnya. Jika Anda dapat mendekatinya dari tempat yang penuh kasih dan dengan lembut mendapatkan bantuan yang akan membantu Anda berdua, maka Anda sering dapat melihat beberapa perbaikan baik dalam depresi dan dalam cara yang ia klaim dia rasakan tentang Anda.

[ad_2]

Suami Saya Memberi Tahu Saya Bahwa Dia Tidak Ingin Menikah Lagi – Tips dan Saran Yang Mungkin Membantu

[ad_1]

Beberapa hal sama menyakitkan dan membuat frustrasi seperti ketika suami Anda memberi tahu Anda, sangat umum, bahwa ia tidak ingin menikah lagi. Saya sering mendapat email dari para istri yang baru saja terjerumus dalam situasi ini dan mereka frustrasi, takut, dan bingung. Seringkali, sang suami tidak memberikan spesifik yang akan membantu Anda untuk merespons atau menyusun rencana. Hanya tiba-tiba, dia akan mengatakan sesuatu seperti "Aku hanya tidak ingin menikah lagi. Aku tidak bahagia dan aku hanya ingin memulai yang baru." Nah, dimana itu meninggalkanmu?

Saya tahu bahwa semuanya tampak tidak ada harapan sekarang, tetapi penting untuk memahami bahwa Anda tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Anda tahu bahwa pada saat tertentu ini, dia tidak puas dalam pernikahan. Itu sangat jelas. Tapi, jangan menyerah sebelum Anda bahkan mulai berjuang untuk pernikahan Anda jika Anda ingin menyimpannya. Tidak ingin menikah tidak selalu berarti bahwa dia tidak lagi mencintai Anda atau Anda tidak dapat terhubung kembali. Sering membutuhkan kesabaran, rencana yang unik, dan tekad, tetapi saya adalah bukti nyata bahwa hal itu bisa dilakukan.

Mengapa Pria Sering Memutuskan Bahwa Mereka Tidak Ingin Menikah Lagi? Seperti yang saya katakan, saya mendapatkan banyak wanita di situs saya. Tetapi, kadang-kadang saya mendapatkan beberapa pria yang benar-benar meminta saya untuk meminta nasihat tentang cara mengakhiri perkawinan mereka, bagaimana menyampaikan berita itu kepada istri mereka, atau bagaimana cara mendapatkan istri mereka untuk menyetujui perceraian. Saya sering berdialog dengan orang-orang ini sebagai inti dari situasi dan apa yang ada di bawah keinginan mereka. Saya jelas bukan istri mereka sehingga mereka tidak punya alasan untuk berbohong pada saya atau hal-hal gula.

Apa yang sering mereka katakan kepada saya adalah bahwa pernikahan telah memburuk ke tempat di mana tidak terlihat atau terasa seperti dulu. Meskipun pernah merasa nyaman, memelihara, dan menyenangkan, kata-kata yang mereka gunakan untuk menggambarkannya sekarang adalah "mencekik, membatasi, dan menekan."

Tapi, inilah yang menarik. Sangat sedikit dari mereka bahkan menyebutkan istri mereka atau perasaan mereka tentang dia dalam deskripsi ini. Jarang sekali mereka berkata, "Aku tidak lagi cinta dengan istriku," atau "Aku tidak menganggapnya menarik lagi." Ini adalah apa yang kebanyakan istri anggap benar, tetapi saya menemukan bahwa itu bukan kenyataan. Lebih sering daripada tidak, apa yang sebenarnya terjadi adalah pernikahan sekarang terasa tidak memuaskan, tetapi perasaan mereka tentang Anda sering terpisah. Mereka merasa terjebak. Mereka merasa tidak dihargai. Mereka merasa bahwa jenis mereka ada di samping Anda tetapi sayangnya mereka tidak terhubung dengan Anda.

Dan apa yang benar-benar turun ke sekitar 98% dari waktu adalah bahwa mereka berpikir bahwa itu tidak akan berubah. Mereka berada pada titik di mana mereka merasa bahwa semuanya telah dicoba, bahwa semuanya telah dikatakan, bahwa Anda telah memberikannya kesempatan terbaik Anda, tetapi itu, pada akhirnya, ini tidak cukup. Ini adalah hal paling penting yang perlu Anda pahami karena ini adalah satu hal yang harus Anda keluarkan. Anda harus mengubah keyakinan fundamental ini dan menunjukkan pada mereka bahwa hal-hal sebenarnya dapat berubah menjadi lebih baik.

Perlahan-lahan Mengubah Persepsinya: Saya tahu bahwa ketika Anda membaca ini, Anda akan berpikir bahwa ini adalah penyederhanaan berlebihan, tetapi itu adalah kebenaran yang saya tahu. Jika Anda ingin menyelamatkan pernikahan Anda, Anda harus mengubah persepsinya tentang hal itu, pertama dan terutama. Saya telah melihat pernikahan yang tampaknya sudah mati diselamatkan karena istri dapat mengubah persepsi suaminya tentang menikah dari negatif menjadi positif. Ya, ini tampaknya sangat sederhana, tetapi sebenarnya sangat multi segi dan banyak kemenangan kecil harus dimenangkan sampai Anda berhasil dengan ini.

Namun, kebanyakan orang membuat proses ini lebih rumit daripada yang seharusnya. Mereka akan memburu suami mereka karena alasan yang tepat bahwa mereka tidak ingin menikah. Mereka akan menantang alasan apa pun yang dia berikan, meminta suami untuk "bekerja" dalam berbagai hal, menyatakan bahwa suaminya salah, dan melakukan banyak hal lain yang hanya membawa pada persepsi yang lebih negatif.

Tindakan ini sangat sering hanya akan membuat pernikahan Anda lebih membahayakan. Jangan memberi diri Anda lebih banyak hal untuk diselesaikan. Jangan membuat pekerjaan ekstra untuk diri sendiri. Persempit hal ini ke langkah paling sederhana yang Anda bisa dan fokuskan hanya pada hal itu. Saat ini, itu harus mengubah persepsi suami Anda tentang pernikahan.

Ini mungkin membutuhkan waktu. Tapi, ambil sedikit demi sedikit. Anda dapat memulai dengan membuat daftar apa yang biasanya disukai suami Anda tentang Anda. Kemudian, bertukar pikiran tentang cara-cara yang Anda gunakan untuk bersenang-senang bersama. Karena saya dapat menjamin Anda bahwa kata sifat yang Anda miliki dalam daftar Anda – hal-hal seperti "suka bersenang-senang, rasa humor, santai," dll. Bukan hal-hal yang akan ia gunakan untuk menggambarkan Anda sekarang. Pikirkan kembali hal-hal yang digunakan untuk mendefinisikan pernikahan Anda, seperti "intim, mencintai, menyenangkan, memuaskan," dll. Dan tanyakan pada diri Anda kata-kata apa yang menggambarkan pernikahan Anda sekarang. Saya dapat memberi tahu Anda kata-kata yang kebanyakan suami katakan kepada saya: "mati lemas, stres, agresif." Anda harus mengubah ini.

Kembali ke daftar Anda dan bertukar pikiran tentang bagaimana mendapatkan kembali dan menampilkan kualitas yang paling penting. Ini adalah hal-hal yang akan Anda gunakan untuk mengalihkan perhatiannya ke arah Anda. Sekarang, saya tahu bahwa Anda berpikir "baik, bukankah sudah terlambat? Dia sudah ingin keluar. Dia mungkin akan pergi." Dia mungkin dan dia mungkin tidak. Tapi, sepertinya dia tidak akan jatuh dari muka bumi. Anda masih harus melihatnya dan berinteraksi, dan ketika Anda melakukannya, Anda perlu membuat masing-masing hitungan. Anda perlu menggunakan kualitas yang sudah Anda ketahui bahwa ia mencintai Anda. Ini tidak termasuk terlibat, mengemis, atau berdebat.

Begitu Anda melakukan ini, ia akhirnya akan menjadi lebih mudah menerima Anda. Setelah itu terjadi, maka Anda fokus untuk menciptakan pengalaman positif bersama sehingga Anda bersenang-senang dan bahwa Anda berdua ingin mengulangi prosesnya. Perlahan-lahan, ia mulai melihat bahwa menikah dengan Anda bukan lagi keadaan negatif. Ini adalah salah satu yang menempatkan senyum di wajahnya dan satu di mana dia bisa bersenang-senang dan terpenuhi.

Selalu pelan-pelan. Jangan memaksakan atau menuntut. Jangan membuat proses ini terlalu sulit atau berat untuk Anda berdua. Anda ingin mudah, menyenangkan, dan positif. Saya tahu bahwa ini banyak bertanya ketika pernikahan Anda dipertaruhkan. Tapi, itu benar-benar cara terbaik untuk mengubah persepsinya sehingga dengan Anda adalah suatu tempat yang ia ingin tinggal.

[ad_2]

Suami Saya Mengatakan Dia Tidak Menyukai Saya Lagi – Tips dan Saran Yang Dapat Membantu

[ad_1]

Tadi malam, saya menerima email dari seorang istri yang menulis sebagian: "setelah bertengkar, suami saya mengatakan bahwa meskipun dia mencintai saya karena saya ibu dari anak-anaknya dan istrinya, dia tidak begitu menyukai saya Dia mengatakan bahwa saya bukan tipe orang yang akan dia pilih sebagai teman atau pasangan dan itu, jika kita bertemu hari ini, dia bahkan tidak akan berkencan dengan saya, apalagi menikahi saya. Bagaimana saya harus menanggapi ini "Bagaimana kami bisa menikah jika suami saya sendiri tidak menyukai saya?" Saya akan memberi tahu Anda bagaimana saya menanggapi ini dalam artikel berikut.

Memahami Proyeksi: Saya menjelaskan kepada istri bahwa mungkin bagian dari apa yang dikatakan suaminya dapat dihubungkan dengan proyeksi. Yang saya maksud dengan itu adalah bahwa sering, dalam panas perkelahian, orang tidak bermaksud persis apa yang mereka katakan. Dan sama seringnya, mereka memproyeksikan masalah dan masalah di area lain dari kehidupan mereka ke orang-orang yang merupakan target paling nyaman. Dalam hal ini, itu adalah istrinya.

Misalnya, mungkin suaminya bertengkar dengan bosnya hari itu. Mungkin dia merasa ditekan oleh anggota keluarga lain. Mungkin dia hanya dalam suasana hati yang sangat buruk. Semua hal ini dapat memanifestasikan dirinya dalam perkelahian dengan pasangan yang berakhir dengannya memproyeksikan perasaannya tentang masalah ini kepada istrinya. ("Saya tidak suka pekerjaan saya" menjadi "Saya tidak suka kamu.")

Melihat Kebenaran yang Mendasari: Dengan begitu, sering kali ada butir kebenaran dalam beberapa pernyataan yang sepertinya keluar tanpa manfaat pengeditan. Biasanya ketika seorang suami mengatakan bahwa dia tidak menyukaimu, apa yang dia maksud adalah salah satu dari beberapa hal. Dia mungkin tidak menyukai orang yang menjadi kamu ketika kalian bertengkar. Orang yang biasanya manis dan santai akan ditarik tiba-tiba pergi dan orang baru ini tampaknya memiliki taring dan cakar. Atau, istrinya yang biasanya mandiri dan kuat menjadi cemburu dan melekat pada setiap kritik.

Kadang-kadang, dia mencoba memberi tahu Anda bahwa ada perubahan dalam pernikahan atau dalam kepribadian Anda bahwa ia lebih suka tidak melihat dan ini sangat umum bahkan dalam perkawinan yang relatif baik. Saya tidak dapat memberi tahu Anda berapa banyak suami yang mengatakan kepada saya bahwa mereka merasa seperti mereka menjual tagihan barang ketika mereka berkencan. Karena dalam pikiran mereka, mereka berkencan dengan wanita yang bersemangat, menarik, dan penuh perhatian yang mudah tertawa. Tetapi hari ini, mereka menikah dengan orang yang mengganggu dan kritis yang terkadang terdengar sangat mirip dengan ibu mereka. Dan, tidak, mereka tidak "suka" ini – tidak sama sekali.

Jadi ingatlah bahwa ketika dia mengatakan dia tidak menyukaimu, dia sering benar-benar berarti bahwa dia tidak suka bagaimana pernikahan akan berjalan, bahwa dia merindukan keintiman, dan bahwa dia merindukan wanita yang dulu mencintai dan menghormatinya (dan dia) cukup untuk menunjukkan versi dirinya yang terbaik secara teratur.

Berbahagia Bukan Benar: Seringkali ketika saya memberi tahu para wanita ini, sebagian besar akan mengakui bahwa mereka agak melihat titik yang saya coba buat, tetapi mereka berpikir bahwa semua ini tidak adil. Mereka akan mengatakan hal-hal seperti "yah, aku juga tidak terlalu suka dia sekarang. Dia bukan orang yang aku nikahi. Kenapa ini selalu menjadi masalahku? Kenapa aku yang harus disalahkan?"

Kekhawatiran ini mutlak valid. Tidak, itu tidak adil dan ya, dia juga punya beberapa kelemahan. Tapi menjaga skor tidak benar-benar akan membuat Anda kemana-mana. Anda dapat menyatakan bahwa Anda benar dan bahwa dia salah dan Anda mungkin benar-benar benar, tetapi pada akhirnya, apakah memperdebatkan poin ini benar-benar akan membuat Anda lebih bahagia atau lebih dekat dengan pasangan Anda? Apakah itu akan meningkatkan pernikahan dan keintiman Anda?

Selalu perhatikan apa yang benar-benar Anda inginkan. Bagi kebanyakan orang, ini adalah merasa dicintai, dipahami, dan dihargai. Semua orang ingin dekat dengan orang lain. Kita semua ingin merasa bahwa pasangan kita tidak hanya menyukai tetapi juga mencintai kita. Jadi, jika ini mengharuskan Anda memberi sedikit, bagi Anda untuk berhenti memperdebatkan siapa yang benar dan siapa yang salah, dan bagi Anda untuk menunjukkan kepada suami Anda beberapa kualitas yang paling ia sukai dan sukai dari Anda, bukankah ini harga kecil untuk membayar potongan pikiran atau kebahagiaan Anda?

[ad_2]

Suami saya menginginkan saya untuk pergi, apa lagi sekarang? Tips Dan Saran Pada Cara Menangani Ini

[ad_1]

Saya sering mendengar dari para istri yang suaminya akan meninggalkan mereka. Terkadang, ada variasi berbeda pada tema yang sama ini. Baru-baru ini saya mendengar dari seorang istri yang suaminya ingin dia menjadi orang yang meninggalkan rumah. Mereka telah mengalami masalah pernikahan untuk beberapa waktu dan suami merasa bahwa istri harus menjadi orang yang pergi karena dia memiliki keluarga dan teman-teman dengan siapa dia bisa dengan mudah tinggal.

Sang suami tidak ingin meninggalkan rumah yang menurutnya telah dibayarnya selama beberapa tahun dan (menurutnya) berhak untuk tetap tinggal. Jadi, dia merasa adil bahwa sang istri yang akan pergi. Tak perlu dikatakan, ini bukan apa yang ingin didengar istri atau apa yang ingin dia lakukan. Ide mengemasi tas dan berjalan keluar dari rumah tempat dia tinggal dan bermimpi selama bertahun-tahun (dan pada pria yang dicintainya selama bertahun-tahun) benar-benar mengerikan baginya.

Dia mengatakan, sebagian: "Saya tidak percaya suami saya berpikir bahwa saya akan pergi begitu saja karena dia menginginkan saya. Bagaimana ini adil? Saya tidak tahu harus berbuat apa. Jika saya tinggal, dia akan membuat sangat jelas bahwa dia tidak menginginkan saya di sana dan dia mungkin akhirnya meninggalkan saya. Tapi jika saya pergi, sepertinya saya menyerahkan pernikahan saya dan itu jelas bukan yang saya inginkan. Saya tidak ingin pergi atau menceraikan suamiku tetapi dia tampaknya yakin bahwa ini adalah hal yang ingin dia ambil. Apa yang bisa atau harus saya lakukan? "

Ini adalah situasi yang unik dan rumit karena saya sering memberi tahu istri-istri yang suaminya berkeras untuk meninggalkan mereka (dan tidak akan menerima alternatif apa pun) untuk menjadi orang yang pergi. Ini tidak ideal, tentu saja, tetapi sering benar-benar tidak ada alternatif dan setidaknya jika Anda adalah orang yang pergi, Anda memiliki lebih banyak kendali. Anda bisa menjadi orang yang pulang daripada mencoba membuatnya pulang (yang meningkatkan peluang Anda untuk menyelamatkan pernikahan.)

Jadi ketika tidak ada pilihan, saya biasanya merasa lebih baik menjadi orang yang pergi daripada membiarkannya pergi. Namun, situasi ini tidak ideal. Dan saya merasa ada beberapa hal yang harus dicoba sebelum istri menyerah dan pergi. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Cobalah Untuk Mengambil Banyak Drama Dan Kesegeraan Dari Situasi Tersebut Seperti Anda Dapat: Saat ini, baik suami dan istri dipenuhi dengan emosi dan bereaksi sangat cepat terhadap setiap hal yang terjadi di antara mereka. Dalam situasi seperti ini, orang cenderung membuat keputusan cepat dan mengatakan atau melakukan hal-hal yang mereka sesali atau tidak mungkin diambil kembali.

Jadi saya selalu merasa penting untuk mencoba menenangkan situasi ini agar Anda keluar dari mode reaktif dan masuk ke mode di mana Anda bersikap proaktif dan tidak hanya bereaksi terhadap tingkah, kata-kata, atau tindakan orang lain. Begitu sekeras itu, saya ingin agar istri tetap tenang dan berhati-hati. Seperti sekarang, pintu-pintu dibanting, air mata ditumpahkan, tuduhan-tuduhan dibuat, dan pasangan itu menjadi semakin jauh dari satu sama lain dengan setiap jam dan hari yang berlalu.

Jadi, waktu berikutnya sang suami mendekatinya dengan sesuatu yang menyakitkan, saya tidak ingin istri itu terlibat. Saya ingin dia membelokkan apa pun yang dia lemparkan padanya dan memperjelas bahwa interaksi mereka akan berbeda dan tidak akan mengikuti jalan yang sama.

Dia mungkin mengatakan sesuatu seperti "ya, saya tahu itulah yang Anda rasakan dan saya tahu bahwa Anda ingin saya pergi karena Anda telah mengatakan ini kepada saya selama berhari-hari. Tapi saya tidak lagi akan bereaksi seperti saya. Tidak ada Saya tahu bagaimana perasaan Anda dan Anda tahu bagaimana perasaan saya. Saya tidak tahu apakah kita akan mencapai kompromi atau tidak, tapi saya tidak akan bertarung dengan Anda dan terus merusak hubungan kita karena itu masih penting bagi saya. Jadi, saya lebih suka menunggu dan mendiskusikan ini ketika kita berdua tenang dan tidak akan saling menyakiti atau hubungan. Bisakah kita setuju ketika kita membicarakan hal ini lagi di lain waktu ketika kita berdua sudah tenang turun?"

Ini adalah upaya untuk memperlambat segalanya dan menciptakan lingkungan yang lebih kondusif untuk menyelesaikan masalah. Saya merasa kuat bahwa semakin lama istri terus terlibat atau berdebat, semakin baik kemungkinan salah satu dari mereka akhirnya akan meninggalkan rumah. Tetapi jika Anda dapat mengganggu rasa urgensi dan drama, Anda akan sering menemukan bahwa kata-kata dan perilaku yang menyakitkan sangat berkurang sehingga Anda mungkin benar-benar membuat beberapa kemajuan dan semoga tidak harus pergi di tempat pertama.

Dengan itu dikatakan, jika Anda ditawari jenis penangguhan hukuman ini dan akhirnya tinggal dan tidak harus pergi, Anda harus mengatasi dan meningkatkan pernikahan Anda sehingga masalah apa pun yang menuntun suami Anda ingin Anda pergi tidak tetap sehingga Anda tidak berurusan dengan ini lagi di masa depan.

Jika Suami Anda Tidak Akan Menerima Apa-Apa yang Kurang Dari Yang Anda Tinggalkan, Maka Jangan Tinggalkan Hal-Hal Terbuka Berakhir. Cobalah Untuk Mengaturnya Sehingga Anda Masih Dapat Berkomunikasi (Dan Mudah-mudahan Meningkatkan Hal) Secara Rutin: Dalam beberapa kasus, bahkan ketika Anda tenang dan bersikap kooperatif, suami Anda akan tetap bersikeras bahwa Anda akan pergi. Ketika ini terjadi, kadang-kadang menjadi jelas bahwa dia tidak akan senang dengan apa pun (atau menerima) tetapi Anda pergi. Namun, ini tidak berarti bahwa Anda hanya harus mengepak tas Anda, berjalan keluar pintu, dan berharap yang terbaik. Saran saya adalah bahwa jika Anda harus mengakui (dan Anda tidak harus melakukan ini kecuali sudah jelas bahwa Anda harus melakukannya), paling tidak kendalikan ketentuan.

Setujui waktu sesedikit mungkin yang Anda bisa. Sarankan pergi dan tinggal bersama teman-teman selama akhir pekan, atau jika mungkin, kurang dari seminggu. Tentukan seberapa sering Anda akan memanggil satu sama lain untuk check in. Jika memungkinkan, jadwalkan beberapa waktu untuk berkumpul selama perpisahan singkat.

Terkadang, berpisah untuk waktu yang singkat dapat benar-benar memperbaiki keadaan karena Anda tidak terlibat, setiap orang tenang, dan suami Anda menyadari dia merindukan Anda. Tetapi hal yang ideal adalah menjaga agar perpisahan tetap pendek dan menjaga komunikasi berlangsung sambil tetap mempertahankan nada positif daripada negatif.

[ad_2]

Suamiku Hanya Dengan Aku Karena Anak-Anak Kami – Kiat dan Saran Yang Mungkin Bisa Membantu

[ad_1]

Saya sering mendengar dari para istri yang mengatakan kepada saya bahwa suami mereka telah memberi tahu mereka secara langsung atau membuatnya sangat jelas bahwa dia tidak sepenuhnya diinvestasikan dalam pernikahan (atau bahkan cinta dengan mereka) dan hanya masih menikah karena anak-anak. Meskipun patut dipuji bahwa orang tua akan membuat komitmen seperti itu kepada anak-anak mereka, ini adalah hal yang menyakitkan bagi satu pasangan untuk mengatakan atau mengimplikasikan kepada pasangan lain. Dan ia meninggalkan sang istri pada bagian penerima pesan ini dalam posisi yang tidak diinginkan.

Jika dia menginginkan lebih banyak atau berpikir bahwa pengaturan ini tidak dapat diterima, ini tentu tidak berarti bahwa dia mencintai atau berkomitmen untuk anak-anak kurang, tetapi segala macam rasa bersalah dan khawatir mungkin ikut bermain. Yang benar adalah, pengaturan ini tentu saja tidak optimal untuk semua pihak. Tentu, anak-anak tinggal di rumah dengan dua orang tua dan para ahli setuju bahwa ini yang terbaik untuk mereka. Tetapi kurangnya kasih sayang dan komitmen yang dipaksakan di rumah itu tentu tidak akan luput dari perhatian dan ini akan mempengaruhi mereka juga.

Dalam artikel berikut, saya akan menawarkan beberapa wawasan yang dimaksudkan untuk membantu para istri dalam situasi yang sulit ini. Setiap orang dalam keluarga layak untuk merasa bahagia dan merasa dihargai. Saya harap artikel ini membantu Anda mendapatkan lebih banyak dari ini.

Tinggal Menikah Hanya Untuk Anak-Anak Menyiratkan Bahwa Kebahagiaan dan Pemenuhan Anda Tidak Penting Dan Tidak Penting Bagi Kesejahteraan Anak-Anak Anda: Agar adil, saya benar-benar menganjurkan untuk mencoba menjaga dua induk rumah tangga tetap utuh. Saya anak perceraian dan saya yakin bahwa kehilangan ini telah mempengaruhi saya dalam berbagai cara. Saya ingat rasa sakit yang terkait dengan perceraian orang tua saya dan bagaimana hal itu mempengaruhi kehidupan saudara perempuan saya dan saya dengan cara yang negatif. Jadi dari sudut pandang yang murni egois, saya berharap orang tua saya tidak pernah bercerai. Tapi saya juga tidak menikmati lingkungan yang sangat emosional di rumah kami. Melihat ke belakang, yang sebenarnya saya inginkan adalah agar orang tua saya menemukan cara untuk benar-benar bahagia bersama.

Apa yang paling bermanfaat bagi anak-anak adalah tinggal di dua rumah tangga orang tua, di mana kedua orangtua bahagia dan menyayangi setiap orang yang tinggal di sana. Bukankah ini jenis pernikahan yang Anda inginkan untuk anak-anak Anda? Apakah Anda ingin hal itu baik-baik saja jika semua orang tidak senang? Sangat penting bahwa mereka tahu bahwa pemenuhan itu penting dan jika ini tidak ada, mereka cenderung merasa bahwa kekosongan sangat dalam juga.

Banyak orang menanggapi hal ini dengan sesuatu seperti: "Yah, sayangnya, saya tidak melihat cara apa pun untuk menyediakan semua hal itu. Pada titik ini, itu adalah pilihan antara kita tetap menikah demi mereka atau kita bahagia menjauh dari masing-masing. lainnya. Dan kami pikir lebih baik bagi mereka jika kita tetap menikah untuk saat ini. "

Saya memuji jenis pengorbanan ini, tetapi itu menghancurkan hati saya bahwa satu atau kedua orang tua hanya menerima kesengsaraan mereka dalam pernikahan seolah-olah itu tidak dapat diubah atau seolah-olah mereka sendiri tidak sepadan dengan upaya untuk mengubahnya. Singkatnya, mereka menempatkan diri mereka terakhir dan saya tidak berpikir bahwa ini benar-benar diperlukan. Saya percaya bahwa banyak orang dapat secara dramatis memperbaiki situasi mereka jika mereka menerima bahwa mereka layak mendapatkannya, membuat komitmen untuk melakukannya, dan kemudian menindaklanjuti dengan beberapa tindakan yang sangat spesifik.

Tidak apa-apa untuk tetap menikah untuk anak-anak, tetapi mengapa tidak membuat pernikahan lebih bahagia sehingga Anda mempertimbangkan kesejahteraan setiap orang dan kebahagiaan? Hanya sedikit orang yang akan berdebat dengan saya ketika saya menyatakan bahwa skenario kasus terbaik untuk anak-anak adalah rumah dengan dua orangtua yang saling mengasihi yang juga saling mencintai. Tetapi banyak orang meragukan bahwa mereka benar-benar dapat memiliki ini. Saya sering mendengar komentar seperti "Pernikahan kami terlalu jauh. Kami tidak berkelahi di depan anak-anak. Tapi kami juga tidak saling mencintai. Saya telah belajar untuk hidup dengan itu dan saya tidak berpikir anak-anak tahu bahwa itu terjadi. "

Saya berpendapat bahwa, dengan kedua orang yang berkomitmen, perkawinan itu mungkin tidak akan berjalan seperti yang orang pikirkan. Saya juga menduga bahwa meskipun anak-anak mungkin tidak sepenuhnya memahami emosi orang tua mereka terhadap satu sama lain, mereka pasti merasakannya dan akan menginternalkannya (dan mungkin bertindak keluar) ketika mereka memiliki keluarga mereka sendiri.

Terkadang, orang mengerti dan membeli apa yang saya katakan tetapi mereka tidak tahu harus mulai dari mana. Pernikahan mereka telah menjadi kebiasaan dan mengikuti pola yang dapat diprediksi yang sama, jadi bagaimana mereka mengubah hal ini? Terkadang, Anda harus berani yang mengambil inisiatif. Kali berikutnya pasangan Anda berkomentar tentang hanya bersama untuk anak-anak (atau menyiratkan ini dengan tindakan mereka), beri tahu mereka bahwa hidup dengan cara ini tidak membuat Anda berdua benar-benar bahagia, dan karena Anda berdua berkomitmen untuk bersama, itu hanya masuk akal untuk membuat yang terbaik dari itu dan mencoba untuk bahagia bersama.

Sebuah saran akan menjadi sesuatu seperti: "Saya tahu bahwa Anda masih menikah karena anak-anak. Anda telah membuat itu sangat jelas dan itu menyakitkan saya. Kami berdua layak mendapatkan pernikahan yang membuat kami bahagia. Saya ingin itu untuk Kita berdua, karena kita tahu bahwa kita berdua tidak akan kemana-mana, bisakah kita bekerja sama untuk membuat semuanya menjadi lebih baik bagi kita berdua, bisakah kita menciptakan pernikahan yang kita ingin anak-anak kita miliki ketika mereka tumbuh dewasa? Aku tahu ini berarti kita harus membuat beberapa perubahan dan bekerja sedikit lebih keras, tetapi saya bersedia melakukan ini jika Anda. "

Sekarang, suami Anda mungkin tidak segera jatuh ke dalam pelukan Anda dan berkomitmen untuk mengubah pernikahan, tetapi ia akan mendengar apa yang Anda katakan. Dan, di hari-hari dan minggu-minggu mendatang, Anda dapat menunjukkan kepadanya bahwa yang Anda maksud adalah apa yang Anda katakan melalui tindakan Anda. Dan sangat lambat dan bertahap, Anda mungkin mulai melihat beberapa perubahan dalam perilakunya.

Biasanya satu orang akan memulai proses dan yang lainnya akan mulai jatuh antrean akhirnya, bahkan jika mereka tidak sepenuhnya menyadari hal ini. Begitu mereka mulai mendapatkan bayaran positif, mereka mungkin akan ingin melanjutkan, karena orang-orang bergerak menuju apa yang membuat mereka merasa positif dan jauh dari apa yang membuat mereka merasa negatif.

[ad_2]

Suamiku Tidak Menyukaiku Sebanyak Aku Mencintai Dia – Tip dan Saran Yang Mungkin Bisa Membantu

[ad_1]

Saya sering mendengar dari para istri yang memiliki beberapa masalah dengan apakah suami mereka "jatuh cinta" dengan mereka atau tidak. Dan, jika para suami, para istri sering mengukur cinta ini dengan derajat, dibandingkan dengan seberapa banyak istri mencintainya. Saya sering berkomentar seperti "suami saya tidak mencintai saya hampir sama seperti saya mencintainya. Saya membuat semua konsesi dan kemajuan dalam hubungan. Dia tidak pernah berusaha atau menunjukkan perhatian atau kasih sayang kepada saya. Seolah-olah dia hanya mentoleransi saya. Dia tidak bertanya kepada saya tentang hari saya atau berusaha untuk terlibat dengan saya. Ini seperti saya seseorang yang hanya hidup berdampingan. Pada skala satu sampai sepuluh, saya mencintainya pada tingkat yang sebelas Dan dia mencintaiku pada level yang kira-kira sama. "

Saya mengerti bahwa ini adalah tempat yang sunyi dan membuat frustrasi. Saya mengalami ini dalam pernikahan saya sendiri dan cara saya menangani ini hampir mengakhiri pernikahan yang sama. Melalui pengalaman dan penelitian, menjadi sangat jelas bagi saya bahwa ada cara yang benar dan cara yang salah untuk menangani situasi ini. Saya akan membahas ini lebih banyak dalam artikel berikut.

Pencatatan Skor Bukan Ide Terbaik Untuk Pernikahan. Pertanyaannya Bukankah Pasangan Yang Mencintai Yang Lain Yang Paling: Pertanyaannya Apakah Kedua Rasa Pasangan Mencintai ?: Saya mengerti betapa menyedihkannya ketika Anda mencurigai bahwa Anda adalah satu-satunya yang benar-benar "jatuh cinta" atau mencoba mempertahankan pernikahan. Tetapi kadang-kadang, istri-istri sangat fokus untuk mengukur seberapa besar suami mereka mencintai mereka terhadap beberapa tongkat halaman imajiner yang memiliki sedikit (jika ada) implikasi pada kehidupan nyata. Ini tidak benar-benar melakukan apa pun untuk mengubah atau memperbaiki situasi mereka.

Saya sering memberi tahu istri untuk berhenti membandingkan dan khawatir tentang apakah mereka merasa dicintai, diinginkan dan dihargai. Jelas, jawabannya kemungkinan besar negatif, tetapi setidaknya Anda telah mengalihkan fokus Anda dari menjaga skor menjadi sesuatu yang dapat Anda ambil tindakan nyata.

Juga sangat penting untuk memahami bahwa pria tidak seagresif wanita. Jadi, mengharapkan suami Anda menjadi pasangan yang membandingkan Anda dalam hal menunjukkan perasaan mereka mungkin tidak sepenuhnya realistis. Sangat sedikit suami yang mengungkapkan cinta dan kasih sayang mereka dengan cara yang biasanya dilakukan oleh istri. Ini tidak berarti bahwa mereka tidak cukup mencintaimu. Itu hanya berarti bahwa Anda harus mengajarinya cara mengekspresikan diri dan Anda harus mendorong perilaku yang membuat Anda merasa diperhatikan, dipahami, dan dicintai.

Beberapa istri mengatakan kepada saya bahwa mereka marah karena harus melakukan semua pekerjaan dan harus melatih suami mereka untuk melakukan sesuatu yang seharusnya dia lakukan secara otomatis. Poin-poin ini tentu saja valid. Tapi, menurut pengalaman saya, lebih baik memberi sedikit imbalan untuk mendapatkan apa yang benar-benar Anda inginkan daripada tetap marah, frustrasi dan marah ketika Anda tidak mendapatkan kebutuhan Anda terpenuhi. Penting untuk mengatasi dan memperbaiki ini sebelum Anda mulai menarik diri. Karena ketika Anda harus pasangan yang berada di tepi ketidakpedulian, ini dapat meninggalkan pernikahan dalam masalah nyata.

Ketika Anda Khawatir Bahwa Kekurangan Suami Anda Kurang Kasih Untuk Anda Berarti Dia Tidak Berinvestasi dalam Perkawinan Atau Mungkin Akhirnya Ingin Keluar: Saya sering menemukan bahwa para istri yang mengatakan kepada saya bahwa suami mereka tidak mencintai mereka cukup jatuh ke dalam dua kubu. Yang pertama adalah situasi di mana perkawinan itu mungkin benar-benar baik, tetapi suami memiliki kebiasaan untuk tidak menunjukkan kasih sayangnya atau perlu mempelajari kembali pelajaran itu. Skenario ini lebih mudah diperbaiki.

Skenario kedua adalah kurangnya kasih sayang suami adalah karena masalah dalam pernikahan atau dengan tidak lagi diinvestasikan di dalamnya. Ini adalah skenario yang seringkali tidak dapat Anda abaikan. Karena sering, menarik diri dari Anda adalah gejala masalah yang jauh lebih besar. Jadi, mencoba untuk mengajari seorang suami untuk menunjukkan kepada Anda perasaan yang tidak mungkin tidak akan berhasil.

Sebaliknya, Anda harus memeriksa mengapa perasaan itu pergi, memperbaiki dan mengatasi masalah, dan kemudian mengevaluasi kembali. Ini mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Karena dengan cara yang sama bahwa suami tidak bersifat demonstratif, mereka juga sering tidak memiliki pegangan yang kuat pada perasaan dan persepsi mereka. Mereka mungkin tahu bahwa ada sesuatu yang salah dan bertindak atasnya. Tapi, tidak seperti kita, mereka tidak terbangun di malam hari menjelajah dan membalikkan masalah. Mereka lebih reaktif. Ketika ada sesuatu yang salah, mereka menarik dan merombak usaha mereka alih-alih memikirkan perasaan mereka.

Mereka mungkin bahkan tidak sadar bahwa mereka melakukan ini atau bahkan mengerti mengapa mereka melakukannya. Dan itu bisa menjadi salah satu alasan mengapa mereka bersikeras bahwa tidak ada yang salah atau bahwa Anda sedang membayangkan sesuatu. Karena mereka tidak merenungkan apa masalahnya (atau bahkan ada masalah) Anda terlihat seperti orang yang cerewet atau mengeluh ketika Anda membahas gejala itu. Itulah mengapa Anda sering lebih baik hanya bekerja dan bertindak sendiri (terutama pada awalnya.)

Salah satu kesalahan terbesar yang saya lihat banyak istri lakukan adalah bahwa mereka harpa pada subjek sensitif dengan suami yang sudah jauh dan terpisah. Jadi, mereka sudah berada di tanah yang goyah dan jelas dia tahan, tetapi mereka berpikir bahwa jika mereka bisa membuatnya "bekerja" dalam memecahkan masalah, segala sesuatunya akan menjadi lebih baik. Masalahnya adalah dia sudah mulai mundur. Dia mungkin tidak ingin "bekerja" dalam perkawinan, setidaknya sekarang. Anda harus mengembalikannya ke titik yang diinvestasikan sebelum Anda bisa mendapatkan tanah yang nyata.

Sebagian besar istri memahami hal ini secara mendalam, tetapi mereka ragu atau terburu-buru karena mereka tidak tahu bagaimana cara agar suami mereka mau menerima mereka lagi. Kuncinya adalah sering melakukan inventarisasi pernikahan dan melihat di mana suami mungkin tidak mendapatkan apa yang diinginkannya dan kemudian memberikannya tanpa perlu mengadakan diskusi besar atau menyakitkan tentang hal yang sama.

Dan itu adalah tempat umum di mana para istri terjebak. Saya sering mendengar komentar seperti "Tapi bagaimana saya bisa melakukan ini? Saya sudah menjadi orang yang memberikan semua perhatian dan perhatian dan itu tidak berhasil." Seringkali pertanyaan sesungguhnya bukanlah kasih sayang demonstratif (paling tidak pada akhir suami.) Masalah sebenarnya sering merupakan hubungan yang nyata, dan perasaan benar-benar didengar, dihargai, dan dipahami. Penting juga bagi kedua belah pihak untuk mengetahui bahwa tidak ada orang yang melakukan gerakan, menyimpan skor, mengomel, atau mencoba memanipulasi yang lain.

Saya sering memberi tahu istri untuk fokus pada apa yang bisa mereka lakukan dengan sangat tulus dan meyakinkan. Para suami tahu kapan Anda hanya melakukan pertunjukan atau mencoba terlalu banyak memberi kompensasi atas apa yang sebenarnya merupakan masalah mendasar. Mereka tidak menginginkan lebih dari yang sama. Mereka tidak ingin dimanipulasi. Mereka sering menginginkan perubahan dan perbaikan nyata daripada mengkhawatirkan bagaimana hal-hal terlihat di luar.

[ad_2]

Suamiku Mencintai Aku, Tapi Tidak Ingin Bersamaku Lagi – Tips dan Saran Yang Mungkin Membantu

[ad_1]

Saya mendengar skenario yang menggambarkan situasi ini cukup sedikit. Saya sering mendengar hal-hal seperti: "suamiku bersikeras bahwa dia masih mencintaiku, tetapi tidak merasa bahwa dia bisa bersamaku sekarang. Dia bilang dia butuh ruang dan waktu untuk memutuskan ke mana dia ingin pergi dengan ini. Dia merasa bahwa dia perlu sendirian untuk sementara waktu. Aku hanya tidak bisa mengerti ini. Bagaimana kamu bisa mencintai seseorang tapi kemudian meragukan bahwa kamu ingin menikah dengan mereka? "

Ini bisa menjadi pertanyaan yang sangat sulit bagi seorang istri untuk membungkus otaknya. Biasanya, dalam pikiran kita, jika kita mencintai seseorang dan hal-hal tidak berantakan di sekitar kita, tidak ada yang berubah. Ini persamaan sederhana bagi kita. Kami saling mencintai. Kami membuat komitmen. Akhir dari cerita. Dan kami tidak mengerti mengapa suami kami tidak melihatnya dengan cara yang sama.

Sebenarnya, mustahil untuk 100% memahami atau bahkan merangkul proses pemikiran orang lain – terutama ketika Anda tidak membagikannya. Hanya ada sedikit yang dapat Anda lakukan untuk mengontrol atau mengubahnya. Namun, ada banyak hal yang dapat Anda lakukan tentang situasi yang dihadapi. Dan, hal-hal yang dapat Anda lakukan mungkin bukan yang Anda sukai atau tergoda untuk Anda lakukan. Saya akan membahas bagaimana memahami dan menangani situasi ini dalam artikel berikut.

Terima Apa yang Dia Katakan Pada Nilai Wajah Dan Fokus Pada Mengubah Persepsinya daripada Mengubah Kata-Kata-Nya: Kesalahan awal terbesar yang saya lihat dari orang lain adalah mereka fokus pada semantik. Saya sering mendengar istri berkutat pada hal-hal seperti "bagaimana dia bisa mencintai saya tetapi tidak jatuh cinta dengan saya?", Atau "bagaimana mungkin dia tidak ingin menikah dengan saya ketika dia bersumpah bahwa dia masih merasakan hal yang sama?"

Sebenarnya, Anda mungkin tidak pernah mendapatkan jawaban yang memuaskan untuk pertanyaan-pertanyaan ini. Sebenarnya, jawaban yang dicoba mungkin membingungkan Anda, atau membuat Anda marah, atau bahkan lebih menyakiti Anda. Hal terbaik untuk dilakukan, menurut saya, adalah menerima apa yang dikatakannya sebagai fakta. Dia mungkin bingung, memproyeksikan masalahnya sendiri ke Anda dan perkawinan, atau hanya keluar dan salah. Tapi, dia mungkin tidak akan mengubah pikirannya hanya karena Anda berdebat dengannya atau menunjukkan kekurangan dalam pemikirannya.

Banyak istri akan melakukan kampanye habis-habisan untuk berbicara dengannya (atau membuatnya bersalah) untuk tetap tinggal. Apa yang tidak sering mereka sadari adalah bahwa mereka benar-benar melemahkan posisi mereka. Karena memikirkannya sebentar. Apa yang Anda inginkan jika suami Anda memutuskan dua hal. Anda ingin dia melanjutkan dengan pemikirannya bahwa dia mencintai Anda, tetapi Anda ingin dia mengambil ini lebih jauh dan memutuskan bahwa ia ingin bersama Anda dan berkomitmen kepada Anda 100%.

Seberapa mungkin ini jika dia tetap sambil menyeret kakinya, cemberut, dan melihat ke luar jendela dengan mata rindu? Jika Anda melakukan semua kesalahan itu, tetapi berhasil membuatnya tetap di bawah tekanan, maka sesungguhnya, semua yang Anda lakukan adalah membeli sedikit waktu berkualitas rendah. Karena pada akhirnya, dia akan ingin melepaskan diri lagi. Dan, ketika dia melakukannya, itu akan jauh lebih sulit bagi Anda, jika bukan tidak mungkin, untuk memerintah kembali semua ini.

Yang ingin Anda lakukan adalah mengubah persepsinya. Karena saat ini, dia mungkin berpikir bahwa ya, dia memang mencintaimu, tetapi dia tidak suka menikah denganmu. Dia mungkin curiga bahwa hidupnya akan menjadi lebih baik, karena alasan apa pun, jika dia sendirian. Itu sebabnya dia ingin menguji teorinya. Tidak, saya bukan seorang pria, tetapi saya cukup mendengar dari mereka bahwa saya cukup tahu berapa banyak dari mereka yang berpikir dalam situasi ini.

Apa yang berdiri di antara dia pergi dan dia tinggal adalah persepsinya, bukan perasaannya. Itulah mengapa Anda harus mengambil perasaan pada nilai nominal dan menempatkan upaya Anda pada persepsi.

Mengubah Apa yang Dipikirkan Suami Anda Dengan Cara Asli Sehingga Ia Ingin Tetap Dalam Perkawinan: Begitu seluruh konsep ini dijelaskan, banyak istri yang secara intuitif memahami ini. Namun, mungkin sulit bagi mereka untuk memeluknya atau mencobanya karena itu terasa sangat berisiko. Jika Anda tidak melawan keinginannya untuk mencoba sendirian atau memiliki ruang, bagaimana jika ini kemudian menjadi hal yang permanen? Bagaimana jika dia melihat bahwa dia suka bersama denganmu?

Yah, saya kira ini mungkin. Tapi, Anda akan mengatasi persepsi yang kita bicarakan. Dan, menurut saya, ini adalah satu-satunya pilihan yang memungkinkan Anda mengetahui bahwa ia telah mengambil keputusan ini sendiri dan benar-benar yakin akan hal itu. Anda ingin dia hadir, antusias, dan tanpa keraguan. Ini adalah cara untuk melakukan itu.

Begitu banyak wanita menyadari hal ini, mereka akan tergoda untuk mandi suami mereka dengan kasih sayang, perhatian, dan bicara bahagia. Sayangnya, ini sering muncul sebagai palsu dan terlalu sedikit terlambat. Anda ingin bertindak sedemikian rupa sehingga bisa dipercaya. Dan, Anda ingin fokus pada hal-hal yang berkelanjutan. Anda benar-benar ingin menolak memikatnya dengan sesuatu yang tidak dapat Anda pertahankan karena di jalan ia berpotensi akan merasa seolah-olah ia membuat janji palsu dan, sekali lagi, akan lebih sulit untuk memerintah kembali semua ini ketika dia tergoda untuk menyimpang sendiri lagi.

Inilah yang sering tidak disadari oleh istri. Mereka sudah memegang rahasia dan kunci untuk minat dan kebahagiaan pria ini. Anda sudah berjalan di jalur ini. Anda sudah tertarik padanya dan membuatnya tersenyum dengan tawa dan pandangan Anda. Namun begitu sering, kita berhenti tertawa, kita berhenti menjadi bahagia, beruntung, dan kita membiarkan setiap stres kehidupan sehari-hari untuk menghapus sukacita dari kehidupan kita. Di belakang ini, hidup menjadi monoton, membosankan, dan berat.

Sebagai hasilnya, manusia mulai melihat bahwa rumput lebih hijau di tempat lain. Tugas Anda adalah mengubah persepsi ini. Dan Anda lebih mampu melakukan hal ini daripada yang mungkin Anda percayai.

[ad_2]